Presiden Turki Erdogan merujuk lagi ke Kashmir dalam pidato UNGA

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sekali lagi menyoroti masalah Kashmir dalam pidatonya di hadapan para kepala negara dan pemerintahan di Majelis Umum tingkat tinggi PBB.

Erdogan juga merujuk Jammu dan Kashmir dalam pernyataan videonya yang direkam sebelumnya tentang debat umum tahun lalu.

India menyebut ini “benar-benar tidak dapat diterima” pada saat itu dan mengatakan Turki harus belajar menghormati kedaulatan negara lain dan merefleksikan lebih dalam kebijakannya sendiri.

Erdogan mengatakan dalam pidatonya sebelum debat umum pada hari Selasa: “Kami telah mempertahankan posisi kami untuk solusi masalah yang terus-menerus di Kashmir selama 74 tahun melalui dialog antara para pihak dan dalam kerangka resolusi yang relevan dari PBB.”

Presiden Turki, sekutu dekat Pakistan, telah berulang kali mengangkat masalah Kashmir dalam pidatonya sebelum debat umum tingkat tinggi. Selama kunjungannya ke Pakistan tahun lalu, dia juga mengangkat masalah Kashmir.

Kementerian Luar Negeri (MEA) saat itu mengatakan pernyataan Erdogan tidak mencerminkan pemahaman tentang sejarah maupun pelaksanaan diplomasi dan akan berdampak kuat pada hubungan India dengan Turki.

India menolak upaya berulang-ulang oleh Turki untuk membenarkan “terorisme lintas-perbatasan” yang dipraktikkan Pakistan.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Presiden Turki juga merujuk pada minoritas Cina Muslim Uyghur di Xinjiang dan Rohingya di Myanmar.

Erdogan mengatakan bahwa “berkenaan dengan integritas teritorial China, kami percaya bahwa lebih banyak upaya harus dilakukan untuk melindungi hak-hak dasar Muslim Uyghur Turki”.

AS dan Uni Eropa, bersama dengan banyak negara lain, telah menuduh China melakukan genosida terhadap Uighur di Xinjiang yang kaya sumber daya dan menyerukan penyelidikan internasional oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia. “Kami juga mendukung pemulangan Muslim Rohingya yang aman, sukarela dan bermartabat, yang hidup dalam kondisi sulit di kamp-kamp di Bangladesh dan Myanmar, ke negara asal mereka,” kata Erdogan.

READ  China marah tentang pembicaraan PBB yang direncanakan tentang Uyghur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *