Prancis Terbuka: Novak Djokovic membuat sejarah dengan memenangkan gelar Grand Slam ke-19 di final epik melawan Stefanos Tsitsipas



Novak Djokovic Dia mengklaim gelar Grand Slam ke-19 dan menjadi orang pertama dalam 52 tahun yang memenangkan keempat Grand Slam dua kali ketika dia bangkit dari dua set langsung untuk mengalahkan Stefanos Tsitsipas Di final Prancis Terbuka, Minggu. Petenis nomor satu dunia itu menduduki peringkat 6-7 (6/8), 2-6, 6-3, 6-2, 6-4 atas petenis Yunani berusia 22 tahun itu, yang bermain di final Slam pertamanya. Djokovic kini hanya berjarak satu jarak untuk menyamai rekor 20 kali sepanjang masa, yang dipegang oleh Roger Federer dan Rafael Nadal.

itu lagi Prancis Terbuka Djokovic dinobatkan setelah menang pada tahun 2016 dan menambah sembilan Australia Terbuka, lima gelar Wimbledon dan tiga AS Terbuka.

Petenis berusia 34 tahun itu adalah orang pertama sejak Rod Laver pada 1969 yang memenangkan keempat kejuaraan dalam beberapa kesempatan dan ketiga dalam sejarah.

Dia juga orang pertama yang memenangkan gelar slam dengan kembali dua kali dari dua set di turnamen yang sama.

Djokovic sekarang memiliki total 84 gelar karir sementara kemenangan hari Minggu mendorongnya ke ambang hadiah uang $150 juta.

“Itu adalah atmosfer yang penuh semangat,” kata Djokovic setelah final empat jam 11 menit.

“Ini adalah mimpi. Sulit untuk memenangkan gelar melawan pemain hebat. Itu adalah tiga hari yang sulit, baik secara fisik maupun mental.”

Djokovic juga menghabiskan lebih dari empat jam di lapangan pada hari Jumat untuk mengusir juara bertahan Rafael Nadal.

Tsitsipas selamat dari servis game pembuka yang gugup, dan harus menyelamatkan dua break point.

Sebaliknya, Djokovic tidak kebobolan satu poin pun dalam tiga servis servis pertamanya.

Tapi dia tiba-tiba mendapat satu poin di game ke-10 berkat shank yang jelek tetapi menyelamatkannya setelah 26 tembakan.

READ  Laporan Pertandingan Terakhir - IND Women vs ENG Women 2nd ODI 2021

Karena pelanggaran waktu, Djokovic mematahkan servis untuk pertama kalinya untuk memimpin 6-5 tetapi tidak mampu melakukan servis pada pembuka karena serangkaian pengembalian tajam membuat Tsitsipas kembali menyamakan kedudukan.

Dalam tiebreak dramatis, Tsitsipas memimpin 4/0, 5/2.

Dia harus menyelamatkan satu set poin sebelum mengklaim pembuka setelah 70 menit ketika Djokovic melepaskan pukulan forehand yang panjang.

Kehilangan set pembuka di Roland Garros tahun ini adalah wilayah yang akrab bagi Djokovic.

Dia harus bangkit dari ketertinggalan dua set untuk mengalahkan Lorenzo Mossetti di babak 16 besar dan kalah di pertandingan pembuka dari Nadal pada Jumat.

Petenis nomor satu dunia Tsitsipas, 12, kembali mematahkan servis pada game pertama set kedua saat juara 2016 itu terlihat semakin kelelahan di tengah panasnya suhu 30 derajat pada sore hari.

Pemain Yunani itu maju 5-2 dan memenangkan set kedua dengan sundulan kedelapan dalam kompetisi tersebut.

Namun unggulan teratas itu tidak menyelesaikannya, mematahkan servis pada game keempat set ketiga untuk memperkecil jarak.

Tsitsipas kemudian menghubungi pelatih untuk masalah punggung yang juga memberinya kesempatan untuk mengganti jersey berlumpur yang ia kenakan sejak set pertama goyah.

Tiga puluh menit kemudian, masing-masing dua set setelah Djokovic mengamankan double break.

Promosi

Dengan bayang-bayang menyapu Court Philippe Chatrier, suasana hati Tsitsipas juga menang saat ia meluncur 3-1 di istirahat.

Dengan waktu empat jam, ia mendapatkan dua break point lagi di game ketujuh, tetapi Djokovic tidak menyangkal sedikit sejarah terakhir untuk mengklaim kemenangan dengan poin kejuaraan keduanya.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *