Prancis melarang jargon teknologi game dalam upaya menjaga kemurnian bahasa | Perancis

Pejabat Prancis pada hari Senin melanjutkan perjuangan mereka selama berabad-abad untuk menjaga kemurnian bahasa, dan merombak aturan penggunaan bahasa video game Inggris.

Sementara beberapa ekspresi menemukan terjemahan yang jelas – “pro-gamer” menjadi “joueur professionnel” – yang lain terdengar lebih tegang, dengan “streamer” diubah menjadi “joueur-animateur en direct”.

Kementerian Kebudayaan, yang terlibat dalam proses tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa sektor video game penuh dengan pola yang dapat bertindak sebagai “penghalang pemahaman” bagi non-gamer.

Prancis secara teratur mengeluarkan peringatan mengerikan tentang penurunan bahasanya di seberang Selat, atau baru-baru ini dari Atlantik.

Akademi Prancis, pengamat bahasa berusia berabad-abad, memperingatkan pada bulan Februari tentang “kemerosotan yang tidak boleh dilihat sebagai hal yang tak terhindarkan”. Dia menyoroti istilah termasuk merek operator kereta api SNCF “Ouigo” (diucapkan “kami pergi”) bersama dengan impor langsung seperti “big data” dan “drive-in”.

Namun, perubahan dikeluarkan pada hari Senin di Lembaran Negara, membuatnya mengikat pegawai pemerintah.

Di antara banyak istilah yang akan tersedia untuk alternatif resmi Prancis adalah “cloud gaming”, yang menjadi “jeu video en nuage”, dan “eSports”, yang sekarang akan diterjemahkan menjadi “jeu video de competition”.

Kementerian mengatakan para ahli mencari situs video game dan majalah untuk melihat apakah istilah Prancis itu benar-benar ada. Ide umumnya adalah untuk memungkinkan warga berkomunikasi dengan lebih mudah, kata kementerian itu.

READ  Google One secara diam-diam meluncurkan paket penyimpanan 5TB baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *