Poster untuk “Omicron Variant” menyebar di media sosial, dan netizen percaya itu adalah film yang sah dari tahun 1963

Sumber gambar: TWITTER / RGVZOOMIN, KABEMAYOR

Stiker Alternatif Omicron

Tahun lalu ketika COVID-19 sedang memuncak, netizen menemukan film berjudul Contagian (2011), yang disebut-sebut bergenre “Deja Vu”. Film ini berkisah tentang sekelompok ahli medis yang berpacu dengan waktu saat mereka melawan virus yang tidak diketahui yang menyebabkan pandemi global. Film keluar sebagai hal yang paling relevan pada saat itu. Sekarang, sementara dunia berada dalam cengkeraman virus lagi dan Omicron menjulang di atas kepala kita, netizen telah mengeluarkan poster untuk film Italia dari tahun 1963. Film berjudul “Omicron Variant,” telah menarik banyak orang. Lebih dari filmnya, tagline-nya membuat semua orang membicarakannya. “Hari dimana bumi berubah menjadi kuburan,” katanya.

Pengguna internet takut akan hal itu. Sutradara Ram Gopal Varma juga membagikan poster di timeline-nya di Twitter, “Percaya atau tidak..film ini datang pada tahun 1963..lihat logonya.” Aktor Gautam Rode juga membagikannya. “Apa kemungkinannya … film itu dirilis pada tahun 1963! #OmicronVariant,” tulisnya.

Beberapa juga mencoba menyanggah mitos. Meskipun tidak ada keaslian untuk poster-poster ini, netizen mengklaim bahwa “Omicron Variant” tampaknya adalah film fiksi ilmiah. Menurut IMDb, film ini dirilis pada tahun 1963 dan berkisah tentang makhluk asing yang mengambil alih tubuh manusia Bumi untuk mengenal planet ini sehingga rasnya dapat mengambil alih. Disutradarai oleh Ugo Gregoretti, film ini dibintangi oleh Renato Salvatore, Rosemary Dexter dan Franco Luzzi.

Berbicara tentang virus, kasus Omicron juga telah terdeteksi di India. Pada hari Kamis, Kementerian Kesehatan Federal mengatakan bahwa dua kasus Omicron telah terdeteksi di Karnataka.

“Kedua orang tersebut melakukan perjalanan dari Afrika Selatan. Kontak mereka telah diidentifikasi dan sedang dipantau,” kata Palram Bhargava, Direktur Jenderal Dewan Riset Medis India (IMRC).

READ  Sarah Ali Khan mengungkapkan bagaimana reaksi Nenek Sharmila Tagore terhadap penampilannya di Atrangi Re

Kementerian Kesehatan mengatakan, “Semua kasus yang terkait dengan Omicron telah ditemukan menunjukkan gejala ringan sejauh ini. Tidak ada gejala parah yang diamati pada infeksi Omicron pada semua kasus ini, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, risiko global secara keseluruhan terkait dengan varian baru Covid telah dinilai sangat tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *