Polisi Pakistan di rumah Imran Khan menangkapnya tetapi tidak dapat menemukannya

Polisi Pakistan di rumah Imran Khan menangkapnya tetapi tidak dapat menemukannya

Polisi Pakistan di rumah Imran Khan menangkapnya tetapi tidak dapat menemukannya

Imran Khan dituduh lalai mengumumkan hadiah yang diterima selama masa jabatannya. (Mengajukan)

Lahore:

Polisi di Pakistan mengatakan petugas pada hari Minggu berusaha untuk menangkap mantan Perdana Menteri Imran Khan, yang bergulat dengan berbagai kasus hukum sambil mendorong pemerintah untuk mengadakan pemilihan umum.

Pejabat dari Islamabad tiba di rumah Khan di Lahore, yang dikelilingi oleh ratusan pendukungnya, namun tidak dapat menemukannya.

“Sebuah tim dari Polisi Islamabad telah tiba di Lahore untuk menangkap Imran Khan untuk mematuhi perintah pengadilan,” kata Polisi Islamabad dalam sebuah tweet.

“Imran Khan enggan menyerah – Inspektur Polisi telah masuk ke ruangan tapi Imran Khan tidak ada di sana.”

Surat perintah penangkapan dikeluarkan setelah Khan gagal hadir di pengadilan pada 28 Februari dalam kasus korupsi.

Imran Khan dituduh lalai melaporkan hadiah yang diterima selama masa jabatannya atau keuntungan yang diperoleh darinya.

Pejabat pemerintah harus mengumumkan semua hadiah, tetapi dapat menahannya di bawah nilai tertentu.

Imran Khan kemudian berbicara dengan pejabat partai di rumahnya di Taman Zaman di Lahore, tempat polisi berjaga di luar.

“Saya dipanggil dalam kasus palsu dan negara harus mengetahuinya,” katanya.

“Ini akan menjadi pertanda buruk bagi negara jika negara tidak melawan penguasa yang korup.”

Wakil pemimpin partai Tehreek-e-Insaf Pakistan Khan, Shah Mehmood Qureshi, mengatakan kepada wartawan di Lahore: “Kami telah menerima komunikasi dari polisi Islamabad – komunikasi itu tidak berisi perintah penangkapan.”

“Kami akan berkonsultasi dengan pengacara kami dan mengikuti proses hukum.”

Pengadilan Pakistan sering digunakan untuk melibatkan anggota parlemen dalam persidangan yang panjang dan berlarut-larut yang dikritik oleh pengamat hak asasi manusia karena melumpuhkan oposisi politik.

READ  Xi Jinping sendiri adalah risiko bagi ekonomi China: laporkan

Imran Khan, yang ditembak mati dalam unjuk rasa tahun lalu, berusaha mengacaukan politik di negara Asia Selatan itu sejak dia digulingkan dari jabatannya melalui mosi tidak percaya pada April.

Dia telah mendorong pemilihan awal, paling lambat Oktober, dengan mengadakan protes, menarik diri dari parlemen dan membubarkan dua parlemen provinsi yang dikendalikan oleh partainya untuk memaksa pemerintah bertindak.

Negara berpenduduk lebih dari 220 juta orang ini berada dalam kesulitan, dengan inflasi yang tak terkendali, cadangan devisa yang rendah, dan pembicaraan bailout IMF yang macet.

Untuk menarik negara keluar dari spiralnya, Perdana Menteri Shehbaz Sharif sedang berjuang untuk menghidupkan kembali tahap berikutnya dari kesepakatan pinjaman $6,5 miliar yang dirancang pada tahun 2019 dengan Dana Moneter Internasional.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh umpan sindikasi.)

Video Unggulan Hari Ini

Orang asing merayakan Holi di Mathura

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *