Polisi mencoba menangkap Parvez Elahi dalam penggerebekan malam – surat kabar

Polisi mencoba menangkap Parvez Elahi dalam penggerebekan malam – surat kabar

LAHORE: Petugas anti-korupsi dan penegak hukum menggerebek kediaman Presiden PTI Chaudhry Parvez Elahi di Lahore dalam upaya untuk menangkapnya Jumat malam.

Tim penggerebekan menggunakan kendaraan lapis baja untuk mendobrak gerbang utama kediaman Gulberg mantan kepala menteri Punjab dan menangkap 12 orang, sebagian besar pegawainya, dari dalam rumah. Petugas polisi juga menahan beberapa wanita.

Tayangan televisi menunjukkan petugas polisi anti huru hara memasuki rumah dan memukuli karyawan keluarga Elahi dengan pentungan.

Petugas polisi menggeledah rumah secara menyeluruh tetapi tidak dapat menemukan Pak Elahi. Mereka juga mencoba memaksa masuk ke kediaman Presiden PML-Q yang berdekatan Chaudhry Shujaat Hussain, tetapi putra Tuan Shujaat melawan.

Kendaraan lapis baja yang digunakan untuk mendobrak gerbang rumah pimpinan PTI di Lahore; Petugas polisi menangkap 12 orang dan mencoba masuk ke rumah Shujaat

Pencarian berlanjut hingga setidaknya pukul 02:00 pada hari Sabtu dan polisi tidak dapat menyentuh Elahi, yang dikatakan sedang keluar rumah.

Lembaga antikorupsi mengatakan tim Gujranwala tiba di rumah Elahi untuk menangkapnya dalam kasus korupsi.

Sementara tim hukum Tn. Elahi mengatakan jaminannya sebelum penangkapan telah diambil oleh pengadilan pada 6 Mei, tim ACE bersikeras bahwa Tn. Elahi diperlukan dalam kasus baru dan mereka tidak akan melakukannya tanpa itu untuk menangkap pemimpin PTI.

Pengacara Tuan Elahi meyakinkan petugas ACE tentang jaminan dan juga menghubungkan mereka melalui telepon dengan petugas pengadilan, tetapi tim pembesar menolak untuk mengalah.

“Polisi Punjab ada di rumah kami untuk menangkap ayah saya sekarang dalam kasus dia dibebaskan hari ini. Sidang jaminannya diliput oleh semua media,” cuit Moonis Elahi, putra Elahi dan mantan menteri federal, sekitar tengah malam.

READ  Perselisihan persaudaraan dalam keluarga kerajaan Yordania terbuai, tetapi rumor persekongkolan melawan raja tetap ada.

Dia menambahkan bahwa Ketua PTI Imran Khan “sangat benar: supremasi hukum telah berakhir di Pakistan”.

PTI juga mengecam keras penggerebekan di rumah Elahi, menyebutnya sebagai langkah untuk menyabotase pembicaraan yang sedang berlangsung dengan pemerintah mengenai pemilu.

“Kecam keras penggerebekan ilegal di rumah Pervez Elahi tanpa menghormati wanita dan anggota keluarga yang hadir,” tweet kepala PTI Imran Khan setelah Sabtu tengah malam.

“Kami melihat pembongkaran demokrasi di Pak di depan mata kami. Tidak ada rasa hormat terhadap Konstitusi, putusan SC, atau hak-hak dasar dari [people] – hanya hukum rimba,” kata mantan perdana menteri itu.

Wakil Presiden Senior PTI Fawad Chaudhry bertanya-tanya bagaimana pembicaraan pemerintah dan penangkapan semacam itu bisa berjalan seiring. “Penggerebekan di rumah Chaudhry Parvez Elahi menunjukkan bahwa Ishaq Dar, Saad Rafique dan Azam Tarar tidak pantas di partai mereka. Kami mengutuk keras penggerebekan itu,” katanya dalam tweet.

Mantan Ketua Majelis Punjab Sibtain Khan menggambarkan tindakan keras polisi sebagai “terorisme negara” dan mengatakan polisi Punjab melanggar kesucian “Chadar dan Char Dewari” – sebuah metafora yang digunakan untuk mencela martabat perempuan dan untuk menunjukkan perlindungan seseorang di dalam empat dinding rumah.

“Fasisme ini harus dihentikan,” dia menuntut.

Diterbitkan pada Fajar, 29 April 2023

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *