Polisi Afghanistan kembali bekerja di sebelah Taliban di bandara

Dua petugas polisi Afghanistan mengatakan mereka telah menerima telepon dari komandan Taliban.

Adopsi:

Polisi Afghanistan di Bandara Kabul telah kembali bekerja di pos pemeriksaan di sebelah badan keamanan Taliban untuk pertama kalinya sejak kelompok Islam itu berkuasa, kata para pejabat, Minggu.

Ketika Taliban menginvasi Kabul bulan lalu dan menggulingkan pemerintah, polisi mengundurkan diri karena takut akan apa yang akan dilakukan oleh kelompok Islamis.

Namun dua pejabat mengatakan mereka kembali bekerja pada Sabtu setelah menerima telepon dari komandan Taliban.

Pada hari Minggu, seorang koresponden AFP di bandara melihat petugas polisi perbatasan ditempatkan di beberapa pos pemeriksaan di luar gedung bandara utama, termasuk terminal domestik.

“Saya kembali bekerja kemarin lebih dari dua minggu setelah saya tiba di rumah,” salah satu petugas polisi mengatakan kepada AFP dan berbicara dengan syarat anonim.

“Saya menerima telepon dari seorang komandan senior Taliban yang meminta saya untuk kembali,” kata pejabat lainnya.

“Kemarin hebat, senang sekali bisa melayani lagi.”

Taliban mengatakan mereka telah memberikan amnesti umum kepada semua orang yang bekerja untuk pemerintah sebelumnya – termasuk tentara, polisi dan pasukan keamanan lainnya.

Para pejabat ingin mengintegrasikan kekuatan lawan, tetapi belum menentukan bagaimana hal ini harus dilakukan – atau bagaimana mereka akan mempertahankan aparat keamanan sekitar 600.000 orang.

Bandara Kabul rusak parah selama evakuasi kacau lebih dari 120.000 orang yang berakhir dengan penarikan pasukan AS pada 30 Agustus.

Taliban, yang menginvasi Kabul pada 15 Agustus setelah menculik pasukan pemerintah, telah berusaha membuat bandara ibu kota kembali beroperasi dengan bantuan teknis Qatar.

Uni Emirat Arab menyiapkan angkutan udara untuk mengirimkan berton-ton pasokan bantuan ke Afghanistan. Pesawat membawa ratusan ton pengiriman medis dan bahan makanan.

READ  Presiden Turki Erdogan mengakhiri penggunaan WhatsApp | Secara finansial

Seorang pegawai bandara yang bertanggung jawab atas keamanan sebuah perusahaan swasta membenarkan bahwa polisi perbatasan telah beraksi di sekitar bandara sejak Sabtu.

“Anda berbagi keamanan dengan Taliban,” katanya kepada kantor berita AFP.

Qatar Airways telah mengoperasikan penerbangan charter dari Kabul selama beberapa hari terakhir, sebagian besar membawa orang asing dan warga Afghanistan yang ketinggalan dibawa keluar selama evakuasi.

Sebuah maskapai penerbangan Afghanistan memulai kembali penerbangan domestik pekan lalu, sementara Pakistan International Airlines diperkirakan akan melanjutkan penerbangan dari Islamabad ke Kabul dalam beberapa hari mendatang.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *