Podcast Kamp Schattenberg # 4: “Ucapkan selamat tinggal pada impian orang tua Anda”

Kebakaran yang membuat tiga barak menjadi abu pada tahun 1958 membawa akibat yang serius. Kondisi kehidupan yang buruk di Schattenberg tidak dapat lagi disangkal. Dalam episode terakhir podcast ‘Kamp Schattenberg’ menjadi jelas bahwa Maluku tidak bisa lagi tinggal di sana. ”Selain itu, teleskop besar dibangun di lokasi kamp,” kata Augustine Tuparia. Untuk menghindari gangguan, tidak boleh ada bangunan dalam jarak dua kilometer dari teleskop radio. Kediaman harus dibongkar.

Rapi dan apalah

Satu demi satu orang Maluku meninggalkan kamp. Yang terakhir meledak pada tahun 1971. Kebanyakan dari mereka pergi ke daerah pemukiman khusus, misalnya di Assen atau Smilde. Orpa Goergoerem mengatakan di podcast: “Perpindahannya bertahap. Lalu ada semua celah di gudang. Pada tahun 1962 kami adalah bagian dari angkatan kedua yang pergi ke Assen. Awalnya saya sangat menyukainya, tetapi saya segera menemukannya . ” Sayangnya tidak ada lagi hutan di daerah itu. Saya tidak memiliki lingkungan di mana saya dapat bergerak dengan mudah, semuanya sangat rapi dan rumit. “

Untuk mengatakan selamat tinggal

Bagi banyak orang Maluku, mengucapkan selamat tinggal kepada Schattenberg berarti mengucapkan selamat tinggal pada impian kembali ke Maluku, begitu mereka menyebutnya Maluku. Perpisahan yang juga mengubah kehidupan generasi kedua. Setelah meninggalkan Schattenberg, mereka tinggal di rumah batu, memiliki keluarga sendiri, berbicara bahasa Belanda lebih baik daripada bahasa Melayu, memasak kubis Brussel, belajar dan pergi bekerja. Mietji Hully: “Saya mulai berpikir lebih banyak untuk diri saya sendiri: ‘Kembali, di mana itu?’ Saya mengenal Indonesia dari buku-buku sekolah dan itu sangat romantis. Kami belum pernah ke sana. Jadi saya mulai membentuk gambaran saya sendiri tentang apa yang ingin saya lakukan dan pendidikan seperti apa yang ingin saya ikuti. Perlahan tapi pasti saya pamit. untuk mimpi orang tuaku. “

READ  Edinson Cavani: Bintang Manchester United dijatuhi larangan tiga pertandingan oleh FA melalui pos media sosial

70 tahun

Pada tanggal 21 Maret, tepatnya 70 tahun yang lalu, orang Maluku pertama kali datang ke Belanda. Dalam konteks ini, Hilde Boelema dan Marjolein Knol membuat podcast Kamp Schattenberg untuk Drents Archive dan RTV Drenthe. Ini tentang kebersamaan, rindu rumah, malapetaka, mimpi buruk, dan api yang menghancurkan. ‘Tertawa dan tumpah air mata’; dengan senyuman dan air mata.

Podcast Kamp Schattenberg # 4: “Ucapkan selamat tinggal pada impian orang tua Anda”

Podcast Kamp Schattenberg dapat didengarkan selama empat minggu mulai Minggu, 21 Maret, di program radio Drenthe Toen RTV Drenthe. Anda juga dapat mendengarkan episode di situs web RTV Drenthe dan Drents Archive dan di aplikasi podcast favorit Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *