Planet ini seukuran Jupiter, tetapi 10 kali lebih ringan

Jadi para astronom harus beralih.

Di alam semesta, para astronom telah menerangi banyak planet khusus. Dan sekarang para peneliti membuat penemuan aneh lainnya. Planet ekstrasurya masif WASP-107b tampaknya dapat mengukur dirinya sendiri dengan raksasa gas Jupiter dari tata surya kita, tetapi jauh lebih ringan pada saat yang sama. Penemuan menakjubkan “memiliki implikasi besar,” kata peneliti Bjorn Pinicki.

Lebih lanjut tentang WASP-107b
WASP-107b ditemukan di sekitar bintang WASP-107 pada tahun 2017. Ini adalah bintang yang terletak sekitar 212 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Virgo. Planet mengorbit bintangnya dalam orbit yang sangat dekat; Misalnya, jaraknya setidaknya 16 kali lebih dekat dari bintang induknya dari Bumi ke matahari kita. Setahun di planet ini hanya berlangsung 5,7 hari. Untuk perbandingan; Planet terdekat dengan matahari kita – Merkurius – membutuhkan waktu 90 hari untuk menyelesaikan lingkaran mengelilingi matahari. WASP-107b berukuran sebesar Jupiter, tetapi jauh lebih ringan. Artinya kepadatannya sangat terbatas. Planet-planet ini – yang sangat besar tetapi massanya terbatas – disebut sebagai “planet super” atau “planet permen kapas”.

Para peneliti berpartisipasi Studi baru Membungkuk pada kepadatan rendah WASP-107b. Dengan bantuan pengamatan dari WASP-107b, mereka dapat menentukan massa secara akurat. Ini mengarah pada hasil yang menarik. Massa WASP-107b ternyata 10 kali lebih ringan dari Jupiter, atau sekitar 30 kali massa Bumi.

Lelaki yg tdk terpelajar
Tim kemudian memutuskan untuk mencari tahu struktur internal planet tersebut. Hal ini menghasilkan penemuan yang mengejutkan: pada kepadatan rendah, planet seharusnya memiliki inti padat tidak lebih dari empat kali massa Bumi. Ini berarti bahwa lapisan gas tebal yang mengelilingi inti padat ini berjumlah sekitar 85 persen dari total massa. Sebagai perbandingan, Neptunus – yang memiliki massa sebanding dengan WASP-107b – hanya memiliki 5 hingga 15 persen dari total massa di lapisan gasnya.

READ  Pengguna seri iPhone 12 telah melaporkan masalah pengurasan baterai setelah pembaruan iOS 14.6

Blok inti
Ini berarti massa nuklir planet raksasa jauh lebih sedikit daripada yang diperkirakan diperlukan untuk mengembangkan selubung gas masif di sekitar planet raksasa seperti Yupiter dan Saturnus. Jadi temuan menarik ini menunjukkan bahwa raksasa gas terbentuk lebih mudah dari yang diperkirakan sebelumnya. “Studi tersebut mencakup dasar-dasar bagaimana planet raksasa terbentuk dan tumbuh,” kata Benicke. “Ini memberikan bukti nyata bahwa planet dengan inti yang lebih kecil juga bisa memiliki atmosfer gas.”

Bagaimana?
Di saat yang sama, penemuan tersebut menimbulkan banyak pertanyaan. “Bagaimana sebuah planet bisa tumbuh dengan kepadatan rendah ini?” Caroline Beaquarters bertanya. “Dan bagaimana planet ini mencegahnya dari kehancuran dari lapisan gas yang sangat besar, terutama mengingat orbit planet yang sempit di sekitar bintangnya?” Yves Lee, seorang ahli terkenal di dunia tentang planet permen kapas seperti WASP-107b, memiliki beberapa hipotesis. “Skenario yang paling masuk akal adalah bahwa planet ini membentuk jarak yang sangat jauh dari bintangnya,” jelasnya. “Pada saat itu, suhu di lingkungan rendah, yang memungkinkan planet mengumpulkan banyak gas. Kemudian planet tersebut bermigrasi pada tahap selanjutnya – mungkin melalui interaksi dengan piringan protoplanet atau dengan planet lain – ke posisi mendekati saat ini.”

WASP-107c
Penemuan planet kedua di galaksi yang sama tampaknya mendukung dugaan ini dengan hati-hati. Misalnya, planet – bernama WASP-107c – sangat jauh dari bintang induknya; Bahkan butuh tiga tahun di Bumi bagi sebuah planet untuk menyelesaikan satu revolusi mengelilingi bintang induknya. Selain itu, WASP-107c adalah sekitar sepertiga dari Jupiter. Lebih banyak blok daripada WASP-107b. Akhirnya, WASP-107c tampaknya memiliki orbit elips di sekitar bintang induknya. “Penyimpangan besar ini menunjukkan masa lalu yang agak bergejolak, di mana interaksi antarplanet menyebabkan perpindahan besar,” kata Biaolit. “Dan itulah yang kami curigai tentang WASP-107b.”

READ  Facebook Messenger mengumpulkan sejumlah besar data dari penggunanya.

Peneliti belum akan berhenti. Karena rencananya adalah mengusut WASP-107b lebih teliti. Para peneliti juga berharap bahwa mereka segera dapat memperoleh bantuan dari James Webb Space Telescope yang akan datang, yang kemungkinan akan diluncurkan pada tahun 2021. Kami berharap teleskop baru ini dapat memberikan gambaran yang lebih akurat tentang komposisi atmosfer planet tersebut. “Eksoplanet asing seperti WASP-107b – yang tidak kita kenal di tata surya kita – memungkinkan kita untuk memahami mekanisme di balik pembentukan planet dan keragaman exoplanet yang dihasilkan,” kata Biaolit. “Kami sangat bersemangat untuk mempelajarinya secara detail.”

Tahukah kamu …

Peneliti menemukan helium di atmosfer WASP-107b beberapa tahun lalu? Ini adalah pertama kalinya para astronom menemukan gas lembam ini di atmosfer sebuah planet ekstrasurya. tahu lebih banyak? Baca Sini sebagai tambahannya!

Tetap kagum ✨

Dapatkan foto luar angkasa terindah dan artikel sains populer yang menarik setiap hari Jumat. Dapatkan majalah Scientia gratis dengan 50.000 lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *