Pierre Zeevaarder dari Haskerhorne adalah seorang pekerja budak, manajer dan guru KLM

Ia lahir pada 11 Maret 1921 di Amsterdam dan dibesarkan di Den Haag. Selama pendudukan dia segera bergabung dengan perlawanan, pada tahun 1941, juga karena dia telah melihat guru-guru Yahudi menghilang dari bekas gimnasiumnya. Antara lain, dia mengumpulkan kartu distribusi curian yang digunakan untuk orang Yahudi yang disembunyikan.

Pekerja yang dipaksa

Pada tahun 1943 ia ditangkap oleh Jerman setelah seorang wanita Yahudi memberikan namanya di bawah tekanan penyiksaan. Gestapo ingin mendengar darinya bahwa dia menyembunyikan alamat dari orang Yahudi. “Tapi aku benar-benar tidak tahu di mana orang-orang ini bersembunyi.” Jerman menemukan lima kartu silsilah keluarga untuk voucher distribusi di kamarnya.

Navigator mengatakan dia menggunakannya untuk keuntungan ekonomi pribadi dan bukan untuk membantu orang Yahudi. Ini mengarah pada hukuman yang lebih ringan: sebagai buruh budak ke Eropa Timur. Dia berakhir di kamp kerja paksa di Estonia, Latvia dan Rusia. Di sini dia harus memotong batu granit dan batu besar dalam kondisi yang sulit. Tidak ada perawatan medis, ada salju dan serigala.

Sebagai seorang budak buruh di Riga, Zeevaarder mendapat posisi administratif di sebuah kantor SS pada tahun 1944 setelah dia ditolak untuk pekerjaan fisik. Itu jauh lebih mudah. Pada akhir tahun, pasukan Rusia mendekat dan Navigator mencoba melarikan diri, tetapi gagal ketika dia bertemu dengan perwira SS-nya dalam perjalanan. Setelah pembebasan pada bulan Mei, dia tidak segera mendapatkan kembali kebebasannya. Dia dipenjara oleh Rusia.

Marlene Dietrich

Zeevaarder melarikan diri pada Februari 1946. Ia mencapai Zona Amerika di Austria dengan berjalan kaki, menumpang dan dengan kereta api melalui Hongaria. Dia mendapatkan Coke pertamanya dari tentara Amerika di bar yang dimasuki Marlène Dietrich. “Sayangnya saya tidak diizinkan untuk mengenalnya lebih baik.” Akhirnya dia dapat kembali dengan kereta api ke Belanda, di mana orang tuanya hampir tidak percaya bahwa dia telah kembali hidup-hidup.

READ  Berfungsi di tempat lain dalam percakapan? Drees sudah memilikinya pada tahun 1946. Di jok belakang mobil

Belakangan tahun itu dia mulai bekerja di KLM. Dia mengatur jadwal ke Asia dan berakhir di Indonesia, India, Pakistan dan Beirut. Pada tahun 1953 ia menikah dengan Henriëtte Verschoor, yang bekerja di kedutaan di Pakistan. Mereka memiliki dua putra dan seorang putri dan pindah ke Haskerhorne pada tahun 1971.

Navigator pindah ke Baghdad pada tahun 1978 sebagai manajer KLM selama pemerintahan Saddam Hussein. “Saya bekerja dengan nyaman di sana selama dua tahun, meskipun itu adalah negara bagian polisi. Anda tidak diizinkan untuk membuat komentar negatif tentang Hussein, kemudian Anda akan diangkat dari tempat tidur Anda. “Ini juga terjadi pada teman Zeevaarder.

Setelah pensiun pada tahun 1980, Zeevaarder mengajar bahasa Inggris di Lauwerscollege di Buitenpost selama empat tahun berikutnya. Dia juga menyelesaikan magang sebagai penerjemah dan penerjemah dan bekerja dalam peran ini hingga 2013. Tahun itu istrinya meninggal. Dia masih sangat merindukannya, tetapi dia mengatakan dia masih hidup dengan nyaman dan mandiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *