Pesta penguncian Kantor Perdana Menteri Inggris diadakan pada malam pemakaman Pangeran Philip: lapor

Boris Johnson menghadapi seruan untuk pengunduran dirinya atas dugaan pesta yang diadakan di kantor Downing Street selama penguncian

London:

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjuang untuk masa depan politiknya pada hari Jumat ketika kemarahan meningkat setelah permintaan maafnya yang terlambat karena menghadiri pesta selama penguncian dan ketika laporan baru muncul tentang pertemuan berisik lainnya di kantornya.

Pengungkapan bahwa staf Johnson dan Downing Street melanggar pembatasan pada puncak penguncian coronavirus Inggris telah membuat marah publik, yang telah dipaksa untuk mematuhi aturan yang mencegah mereka mengunjungi orang-orang terkasih yang sakit dan sekarat atau menghadiri pemakaman.

Skandal itu tampaknya semakin dalam pada hari Jumat ketika Daily Telegraph yang berhaluan konservatif secara eksklusif mengklaim staf Johnson telah mengadakan pesta alkohol hanya beberapa jam sebelum pemakaman Pangeran Philip pada April 2021.

Gambar Ratu Elizabeth duduk sendirian di gereja pada upacara peringatan mendiang suaminya adalah salah satu gambar paling mencolok dari Inggris di bawah penguncian.

Sebagian besar anggota kabinet berkumpul di sekitar Johnson setelah mea culpa-nya, tetapi dukungan dari calon penerus seperti Menteri Keuangan yang kuat Rishi Sunak benar-benar suam-suam kuku.

Sambil mengungkapkan “permintaan maaf yang tulus”, Johnson memicu ejekan minggu ini dengan mengatakan dia percaya pertemuan di taman Downing Street pada Mei 2020 – yang menarik lebih dari 100 orang – adalah acara buruh.

Dia mendesak semua pihak untuk menunggu hasil investigasi internal.

Douglas Ross, pemimpin Partai Konservatif di Skotlandia, telah bergabung dengan setidaknya empat anggota parlemen backbench Tory dalam mendesak Johnson untuk mengundurkan diri setelah Perdana Menteri mengaku bergabung dengan partai.

“Saya menyesal mengatakan bahwa posisinya tidak lagi dapat dipertahankan,” kata Ross kepada STV.

READ  Jenazah manusia ditemukan di tempat hilangnya pesawat Indonesia SEKARANG

Anggota kabinet Jacob Rees-Mogg menolak Ross sebagai sosok Tory yang “ringan”, memicu teguran dari anggota parlemen lain dan peringatan bahwa orang Inggris kelas atas itu mendukung kasus kemerdekaan Skotlandia.

Menteri Irlandia Utara Brandon Lewis bersikeras Johnson “sangat, sangat tulus” dalam permintaan maafnya di tengah peringatan anggota parlemen Konservatif dapat memobilisasi untuk mosi tidak percaya.

‘tujuan pesta’

Tapi Lewis telah dipaksa untuk mengecilkan laporan Johnson, setelah permintaan maafnya di House of Commons, mengatakan kepada Ross dan Tories lainnya bahwa dia tidak berpikir dia telah melakukan kesalahan.

Pada hari Rabu, pemimpin Partai Buruh Keir Starmer bergabung dengan para pemimpin oposisi lainnya untuk pertama kalinya dalam menyerukan pengunduran diri Johnson.

Jumlah jajak pendapat Perdana Menteri telah anjlok sejak tuduhan ‘Partygate’ muncul bulan lalu.

Jajak pendapat YouGov baru di surat kabar The Times memberi Partai Buruh keunggulan 10 poin atas Tories, margin terluas sejak 2013, dan mengatakan enam dari 10 pemilih percaya Johnson harus mengundurkan diri.

Polisi Metropolitan London tidak mengesampingkan penyelidikan kriminal terhadap pesta Mei 2020, yang terjadi pada saat orang Inggris dilarang bertemu di luar ruangan.

Namun untuk saat ini, nasib Johnson tampaknya berada di tangan pejabat senior Sue Gray, yang ditugaskan untuk menyelidiki peristiwa Mei 2020 dan pertemuan lainnya di Downing Street tahun ini.

Menteri Keuangan Sunak, yang terlihat absen dari House of Commons pada hari Rabu, mengatakan bahwa Johnson benar untuk meminta maaf dan meminta “kesabaran” menunggu laporan Gray.

Pesaing potensial lain untuk menggantikan Johnson, Menteri Luar Negeri Liz Truss, juga membutuhkan waktu berjam-jam untuk menawarkan dukungan publik tetapi kemudian mengatakan dia “100 persen” di belakang PM.

READ  Kelompok kerja empat sisi di pelabuhan Chabahar bertemu tahun ini | Berita India Terbaru

Juru bicara resmi Johnson bersikeras Kabinet bersatu dalam memenuhi prioritas pemerintah pasca-Brexit dan pasca-pandemi.

“Perdana menteri mematuhi prinsip-prinsip jabatan publik,” katanya kepada wartawan, menekankan Johnson berjanji untuk menerbitkan laporan Gray dan kemudian memperbarui Parlemen.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *