Peringatan Imran Khan kepada Pakistan: ‘mungkin atau mungkin seperti Türkiye’ |  berita Dunia

Peringatan Imran Khan kepada Pakistan: ‘mungkin atau mungkin seperti Türkiye’ | berita Dunia

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada hari Senin mendesak rekan senegaranya untuk tidak membiarkan negara meluncur ke skenario yang sama dengan Myanmar, memperingatkan bahwa negara tersebut berada di persimpangan untuk menjadi Myanmar atau melawan seperti Türkiye.


Pendukung mantan Perdana Menteri Imran Khan berlindung setelah polisi anti huru hara menembakkan gas air mata untuk membubarkan mereka selama bentrokan di Lahore, Pakistan, Rabu 15 Maret 2023. (AP)



“Hari ini kita berada pada titik balik dalam sejarah konstitusi kita di mana kita bisa menjadi seperti Turkiye atau menjadi Myanmar yang lain. Setiap orang harus memutuskan apakah mereka mendukung konstitusi, supremasi hukum dan demokrasi, seperti PTI, atau oleh mafia korup. Law of the Jungle & Fasism,” tulis pemain kriket yang beralih menjadi politisi itu di Twitter.

Kepala Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), yang menghadapi tuduhan penyuapan dan mendapat kecaman dari administrasi federal yang dipimpin Liga Muslim Pakistan-Nawaz, menyinggung keterlibatan nyata militer dalam keputusan politik. (BACA JUGA: Jenderal Bajwa Pakistan Ingin Kembalikan Hubungan dengan India? Kata Imran Khan…)

Mantan perdana menteri mengatakan negara itu berada di persimpangan jalan di mana ia bisa menjadi negara lain yang dikendalikan militer seperti Myanmar atau mengikuti Türkiye, yang menggagalkan upaya kudeta militer pada Juli 2016.

Pemerintahan Junta di Myanmar



Myanmar, yang telah berada di bawah kekuasaan militer otoriter selama beberapa dekade kecuali periode singkat demokrasi parsial pada 2011, jatuh kembali ke tangan junta ketika para komandan tinggi negara Asia Tenggara itu memimpin kudeta pada Februari 2021 dan menangkap negara saat itu. penasihat (setara dengan Perdana Menteri) Aung San Suu Kyi. Dia saat ini dipenjara setelah dihukum atas berbagai tuduhan korupsi. (BACA JUGA: Hukuman Aung San Suu Kyi di Myanmar diperpanjang menjadi 26 tahun)

Upaya kudeta yang gagal oleh militer Turki

Pada 15 Juli 2016, satu seksi militer Turki melancarkan operasi terencana di beberapa kota besar untuk menggulingkan pemerintah dan menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan, menandai upaya kudeta keempat dalam sejarah politik negara itu sejak 1960. dan dengan bantuan tentara dan polisi loyalis, mereka menggagalkan percobaan kudeta dalam beberapa jam.



READ  Penguncian Sydney diperpanjang empat minggu saat Delta Surge memburuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *