Perdana Menteri India Modi Dituduh “Pengkhianatan” Atas Skandal Spyware Pegasus | Berita teknis

Partai oposisi terbesar India, Kongres, menuduh Perdana Menteri Narendra Modi melakukan “pengkhianatan” dan membahayakan keamanan nasional setelah diketahui bahwa lusinan orang India adalah target potensial untuk spyware buatan Israel.

Lebih dari 1.000 nomor telepon di India telah dipilih dari hampir 50.000 di seluruh dunia yang berpotensi menarik bagi pelanggan NSO Group yang berbasis di Israel, pembuat spyware Pegasus, menurut penyelidikan oleh konsorsium organisasi media pada hari Minggu.

Daftar yang bocor, dibagikan dengan outlet berita oleh Forbidden Stories, sebuah jurnalisme nirlaba dan kelompok hak asasi Amnesty International yang berbasis di Paris, mengungkapkan identitas individu yang diserang menggunakan lebih dari 300 nomor telepon ini di India, termasuk politisi, lusinan Jurnalis, pengusaha dan bahkan dua menteri di pemerintahan Modi.

Menurut laporan media India, saingan utama Modi, mantan presiden Partai Kongres Rahul Gandhi, termasuk di antara puluhan politisi India, aktivis dan kritikus pemerintah yang diidentifikasi sebagai target potensial untuk spyware Pegasus.

“Apakah memata-matai pasukan keamanan India, peradilan, menteri kabinet, pemimpin oposisi seperti Rahul Gandhi, jurnalis dan kegiatan lain oleh spyware dari entitas asing bukan pengkhianatan dan pembongkaran keamanan nasional yang tidak dapat dimaafkan?” kata juru bicara Kongres Randeep Surjewala pada sebuah pers konferensi di Neu pada hari Senin -Delhi.

Nomor telepon Gandhi, yang telah dia berikan, tampaknya telah dipilih untuk panggilan target antara 2018 dan pertengahan 2019, ketika pemilihan umum India berlangsung.

Partai Kongres pada hari Senin menyerukan penyelidikan atas peran Modi dan rekan terdekatnya, Menteri Dalam Negeri Amit Shah, dalam skandal tersebut.

“Permintaan pertama kami adalah pemecatan segera Menteri Dalam Negeri dan Keamanan, Amit Shah, dan penyelidikan atas peran Perdana Menteri dalam masalah ini,” kata Surjewala.

Di antara orang lain yang nomor teleponnya dilaporkan menjadi sasaran termasuk ahli virus terkemuka, seorang wanita yang menuduh mantan hakim kepala India melakukan pemerkosaan, mantan komisioner pemilihan yang mengawasi pemilihan nasional 2019, dan ahli strategi politik senior Prashant Kishor.

Apa itu Proyek Pegasus?

Cerita Terlarang dan Amnesty International memiliki akses ke daftar puluhan ribu nomor telepon di seluruh dunia yang berpotensi diserang oleh spyware Pegasus dan membaginya dengan organisasi media dari berbagai negara.

READ  Boris Johnson memberi Joe Biden mural yang menyinggung Black Lives Matter

Sementara Cerita Terlarang mengawasi penyelidikan, yang dikenal sebagai Proyek Pegasus, laboratorium keamanan Amnesty International menyediakan analisis forensik dan dukungan teknis selama penyelidikan.

Pegasus adalah spyware yang dimiliki oleh NSO Group, sebuah perusahaan teknologi Israel. Ini memungkinkan pemantauan jarak jauh dari ponsel cerdas, secara diam-diam membuka kunci konten ponsel target dan mengubahnya menjadi perangkat penyadap.

Perusahaan mengklaim spyware hanya dijual ke “pemerintah yang disaring” di seluruh dunia untuk memerangi “terorisme” dan kejahatan serius lainnya.

Perusahaan, yang tidak mengkonfirmasi identitas pelanggannya, menggambarkan hasil proyek Pegasus sebagai “berlebihan dan tidak berdasar”.

Meskipun pemerintah India belum menerima apakah ada lembaganya yang menggunakan spyware, penyelidikan menunjukkan penyalahgunaan spyware peretas yang meluas dan berkelanjutan di negara tersebut.

Situs web berita India The Wire melaporkan Senin, bersama dengan The Guardian dan The Washington Post, bahwa sebagian besar dari orang-orang ini, termasuk Gandhi, menjelang pemilihan nasional 2019, di mana Modi memiliki mayoritas lebih besar daripada tahun 2014.

Pengungkapan tersebut telah memicu banyak kontroversi politik di India. Kongres menyebut Partai Bharatiya Janata (BJP) sayap kanan Modi sebagai “Partai Bharatiya Jasoos” – “jasoos” berarti mata-mata dalam bahasa Hindi – dan menuduh mereka mendengarkan “pembicaraan kamar tidur” orang-orang.

Siapa saja yang diserang di India?

Meskipun tidak diketahui berapa banyak ponsel dalam daftar yang dipantau atau berapa banyak dari upaya itu yang berhasil, Washington Post mengatakan analisis forensik yang dilakukan pada 22 smartphone di India yang nomornya ada dalam daftar menunjukkan bahwa setidaknya 10 di antaranya ditargetkan dengan Pegasus, tujuh di antaranya berhasil.

Di antara orang India yang ponselnya telah diserang dengan spyware NSO sendiri adalah Ashok Lavasa, mantan komisioner pemilu India, yang menuduh Modi melakukan kode etik sebelum pemilu 2019.

Selain itu, setidaknya 11 nomor telepon itu milik mantan pegawai Mahkamah Agung dan keluarganya. Wanita itu, yang identitasnya tidak dapat diungkapkan karena alasan hukum, telah menuduh mantan Ketua Mahkamah Agung India, Ranjan Gogoi, melakukan pemerkosaan pada April 2019 dan segera dipecat dari pekerjaannya.

READ  Isabella (16) di Paris 'tidak lagi tahu siapa dia': 'Dia tidak lagi mengenali ayahnya' | Di luar negeri

Pengungkapan itu mengatakan nomor telepon wanita dan keluarganya dipantau pada minggu yang sama ketika tuduhan mereka terhadap Gogoi pertama kali dilaporkan. Gogoi saat ini adalah anggota BJP di Parlemen India.

Daftar spyware Pegasus juga mencakup lebih dari 40 jurnalis India dari berbagai organisasi berita.

Vijaita Singh, yang bertanggung jawab atas keamanan internal surat kabar The Hindu, adalah salah satunya. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sampai beberapa hari yang lalu dia tidak melihat adanya gangguan ke teleponnya.

“Itu meresahkan dan meresahkan,” katanya. “Hari ini ponsel kita benar-benar berisi setiap aspek kehidupan kita.”

Jurnalis Ritika Chopra melaporkan komisi pemilihan India dan Kementerian Pendidikan untuk surat kabar Indian Express.

Dia mengatakan dia baru mengetahui minggu lalu bahwa nomor teleponnya ada di daftar target pengawasan potensial yang bocor setelah The Wire menghubunginya untuk memberikan komentar.

“Saya diberitahu bahwa saya mungkin telah ditargetkan pada 2019. Saya tidak ingin berspekulasi siapa dalang di balik ini. Ini adalah pelanggaran privasi dan kebebasan saya, tetapi itu tidak akan memengaruhi pekerjaan saya sebagai jurnalis, ”kata Chopra kepada Al Jazeera.

Paranjoy Guha Thakurta, penulis dan mantan editor Economic and Political Weekly, yang teleponnya juga diretas, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pengungkapan itu memiliki “efek mengerikan” padanya.

“Ini mengirimkan sinyal dan pesan kepada orang lain bahwa Anda dapat dimata-matai,” katanya kepada Al Jazeera.

Thakurta mengatakan bahwa “bagian yang sangat kecil” dari media India “benar-benar memainkan peran negara keempat dan memegang kekuasaan kebenaran”.

“Coba lihat siapa saja 40+ jurnalis ini? Anda semua jurnalis yang telah kritis terhadap pemerintah sehingga ini jelas mengirimkan pesan bahwa kami dapat menyerang privasi Anda, ”katanya.

READ  China: Puing-puing rudal mendarat di Samudra Hindia

Apa kata pemerintah?

Setidaknya dua pejabat menteri pemerintah Modi – Ashwini Vaishnaw dan Prahlad Singh Patel – juga terdaftar dalam database bocoran angka yang diyakini telah dipilih sebagai target potensial untuk pengawasan oleh pelanggan grup NSO.

Ironisnya, Vaishnaw, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai Menteri Teknologi Informasi, membela pemerintah mengenai masalah ini di Parlemen pada hari Senin, dengan mengatakan bahwa pengungkapan itu merupakan “upaya untuk memfitnah demokrasi India dan lembaga-lembaganya yang mapan”.

“Tuduhan serupa telah dibuat di masa lalu” [about the use of Pegasus] di WhatsApp, tetapi ini tidak memiliki dasar faktual dan telah ditolak mentah-mentah, ”katanya.

Vaishnaw mengatakan “segala bentuk pengawasan ilegal” tidak mungkin dilakukan dengan “pemeriksaan dan keseimbangan dalam undang-undang kita dan lembaga yang kuat”.

Menteri Dalam Negeri Shah mengklaim bahwa laporan Proyek Pegasus yang dikeluarkan oleh “para pengganggu” tepat waktu untuk membantu “cacat” di Parlemen ketika memulai sesi monsunnya.

“Disruptors adalah organisasi global yang tidak suka India bergerak maju. Kendalanya adalah aktor politik di India yang tidak ingin India maju. Masyarakat India sangat pandai memahami kronologi dan keterkaitan ini,” ujarnya, Senin.

Dalam sebuah pernyataan Senin, Access Now, sebuah organisasi yang membela hak digital pengguna global, mengatakan dengan marah bahwa produk yang dijual oleh NSO diduga “digunakan untuk meretas dan menyerang komunikasi pribadi ribuan orang di seluruh dunia”.

Raman Jit Singh Chima, Direktur Kebijakan Asia Pasifik dan Pemimpin Keamanan Siber Global di Access Now, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa peretasan adalah kejahatan tanpa pengecualian, bahkan jika diperintahkan oleh pemerintah. Dia menuntut agar pemerintah India menjawab apakah otoritas atau dinas keamanan mereka ada hubungannya dengan NSO.

“Pernyataan sebelumnya telah mengelak dari masalah ini, secara samar-samar mengklaim bahwa tindakan pencegahan keamanan dilakukan untuk menghindari pengawasan yang berlebihan. Ini jelas tidak demikian,” katanya.

“Demokrasi terbesar di dunia tidak bisa berada di bawah belas kasihan perusahaan swasta yang teduh.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *