Perairan dalam Indonesia menarik para penjelajah termasuk BP dan Harbour

Perairan dalam Indonesia menarik para penjelajah termasuk BP dan Harbour

Energi Pelabuhan (LON:HBR) berada di jalur yang tepat untuk memulai pengeboran eksplorasi berdampak tinggi di PSC Andaman II di lepas pantai Indonesia pada kuartal kedua tahun ini. Berita tersebut menambah kehebohan di Indonesia karena perusahaan lain termasuk BP (LON:bp), diharapkan untuk mensurvei perairan dalam nusantara setelah perbaikan fiskal dan peraturan baru-baru ini.

Linda Cook, kepala eksekutif pelabuhan, mengatakan pekan lalu bahwa kapal bor West Capella akan tiba dalam beberapa minggu untuk mengebor daerah target Timpan di Cekungan Sumatera Utara. “Bersama dengan mitra kami BP dan Mubadala, kami akan menguji ladang gas yang sangat besar di AS
jantung wilayah dengan permintaan gas yang tumbuh secara signifikan,” katanya.

Sumur perdana Timpam menargetkan 300 juta barel setara minyak dan diharapkan peka terhadap gas. Potensi gross play mencapai 12 triliun kaki kubik dan 400 juta barel kondensat.

“Penemuan komersial akan membuka proyek laut dalam yang baru dan dapat menyoroti potensi eksplorasi Indonesia,” Andrew Harwood, direktur penelitian untuk Asia Pasifik di Wood Mackenzie, mengatakan kepada Energy Voice.

Wilayah, yang sebagian besar belum dibor, menawarkan potensi penemuan gas yang besar. Repsol dan Petronas juga berharap untuk mengebor kucing liar Rencong-1X yang sangat dinanti-nantikan di Cekungan Sumatera Utara tahun ini. probenya adalah menargetkan potensi kantong besar gas di blok eksplorasi Andaman III di perairan sedalam 1500 meter.

Mubadala juga sedang dalam proses mencari rig pengeboran air dalam untuk South Andaman PSC untuk pekerjaan eksplorasi tahun depan.

Sementara itu, pada hari Senin BP mengumumkan telah memenangkan blok eksplorasi laut dalam baru di Indonesia. BP mengatakan akan melakukan eksplorasi minyak dan gas laut dalam di lepas pantai Indonesia setelah memenangkan hak atas blok Agung I dan Agung II tahun lalu sebagai bagian dari tender putaran kedua nasional.

BP memenangkan blok eksplorasi laut dalam di Indonesia

Indonesia sedang bekerja keras untuk menarik investasi eksplorasi baru. “Perbaikan pajak dan peraturan baru-baru ini menunjukkan kesediaan untuk menawarkan lebih banyak fleksibilitas,” kata Harwood.

READ  Kedutaan Besar Jerman Minta Maaf atas Kunjungan Perwakilan ke Markas FPI

Indonesia mungkin didorong untuk menambah areal baru pada saat anggaran eksplorasi menyusut, Harwood menambahkan, dengan komitmen dari BP dan Petronas, yang juga telah mengambil blok baru.

“Indonesia telah memberikan keempat blok penawaran langsung yang ditawarkan dalam putaran penawaran kedua pada tahun 2021 kepada tiga perusahaan. Petronas Malaysia menguasai perairan dangkal Ketapang Utara di Cekungan Jawa Timur sementara BP lolos dengan blok Agung I dan Agung II di cekungan yang sama. Blok produksi Bertak Pijar Puyuh di darat di Sumatera Selatan didatangkan oleh kontraktor lokal PT.Mitra Multi Karya. Keempat blok tersebut tunduk pada rezim PSC Cost Recovery,” kata Harwood.

Perbaikan pajak dan peraturan baru-baru ini, termasuk peningkatan bagi hasil kontraktor, pengurangan minyak tahap pertama (secara efektif mengurangi royalti) dan penghapusan premi penjaminan minimum membantu merangsang minat di Indonesia.

“Perubahan ini membantu meningkatkan daya tarik Indonesia, tetapi masih harus dilihat apakah perbaikan ini, dan memang alokasi lahan ini, akan berdampak material pada target produksi Indonesia 2030 sebesar 1 mmbpd minyak dan 12 bcfd gas,” kata Harwood.

Pemerintah Indonesia memperkirakan bahwa $187 miliar perlu diinvestasikan di sektor hulu untuk memenuhi target produksi minyak dan gas tahun 2030 sebesar 1 juta barel minyak per hari dan 12 miliar kaki kubik gas per hari.

Pada tahun 2020, produksi minyak rata-rata 743.000 barel per hari, turun 7,2% tahun-ke-tahun, dan produksi gas 63,2 miliar meter kubik, turun 6,8% tahun-ke-tahun, data menunjukkan dari Tinjauan Statistik BP untuk Energi Dunia.

“Penangkapan CO2 akan sangat penting untuk upaya dekarbonisasi operasi minyak dan gas dan menghasilkan energi dengan jejak karbon yang berkurang. Indonesia masih mengerjakan undang-undang penangkapan karbonnya – mempercepat peraturan ini dapat membuka investasi baru dalam solusi penangkapan karbon yang dapat memungkinkan pasokan minyak dan gas baru,” tambah Harwood.

READ  Ibu kota baru Indonesia mengancam Eden kuno dengan 'malapetaka ekologis'

Direkomendasikan untukmu

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *