Pentagon: Sebuah rudal China jatuh ke tanah sekitar 8 Mei, lokasi persisnya hanya diketahui beberapa jam yang lalu | Ilmu

Amerika memperkirakan misil China yang rusak akan jatuh dalam perjalanan kembali ke Bumi di suatu tempat di planet kita pada hari Sabtu. Sekarang tidak mungkin untuk menentukan lokasi yang tepat.




Seorang juru bicara Pentagon mengatakan, “Komando Luar Angkasa AS mengetahui dan melacak posisi pesawat luar angkasa China Long March 5B di luar angkasa, tetapi titik masuk yang tepat ke atmosfer bumi – diperkirakan sekitar 8 Mei – hanya dapat ditentukan beberapa jam yang lalu. ”

Para ahli dari European Space Agency (ESA) mengadakannya tadi malam pada tanggal 9 Mei. Menurut data penerbangan, sebagian Spanyol, Italia dan Yunani berada dalam zona bahaya, yang diidentifikasi antara garis lintang 41 ° LU dan garis lintang 41 ° LS. Puing apa pun juga bisa tersebar ke laut.

7 kilometer per detik

Inti roket setinggi 30 meter yang berhasil meluncurkan unit Tianhe (Harmoni Surgawi) sebuah stasiun luar angkasa China pada Kamis mengorbit Bumi hari ini di ketinggian sekitar 200 km. Tubuh mencapai kecepatan lebih dari 25.000 kilometer per jam, atau 7 kilometer per detik.

Hampir tidak mungkin untuk memprediksi bagian mana yang akan terbakar atau rusak. Para ahli mengatakan bahwa kebanyakan hal akan terbakar sebagai balasannya. Tapi setahun yang lalu, puing-puing rudal Long March 5B berakhir di Pantai Gading, merusak rumah.

Di situs ini Lintasan rudal saat ini dapat dilacak dan lintasan masa depan yang dihitung di sekitar Bumi dapat dilihat. Meski 70 persen permukaan bumi terdiri dari air, rudal tersebut akan terbang beberapa kali di atas daratan Eropa selatan mulai malam berikutnya.

READ  Rangkaian tolok ukur kedua menemukan peningkatan kinerja di Windows 11, dimungkinkan karena dukungan Big.little yang lebih baik

Tonton video berita populer dalam playlist di bawah:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *