Penjelasan: Mengapa pengemudi Indonesia merindukan Inggris meskipun telah divaksinasi dan dites negatif

Ditulis oleh Shivani Naik, diedit oleh Office Illustrated | Mumbai |

Diperbarui: 25 Maret 2021 7:58:31 pagi

Pekan lalu, tim bulu tangkis Indonesia, yang terdiri dari beberapa perebut gelar, terpaksa mundur dari Kejuaraan All England di Birmingham. Setelah protokol Covid-19 Inggris yang ketat, badan bulu tangkis global, BWF, membuat keputusan setelah seorang penumpang yang melakukan perjalanan dengan penerbangan yang sama dengan elit Indonesia dinyatakan positif. Tindakan itu memicu badai. Ini akan membagi dunia bulu tangkis dan juga memberikan sakit kepala baru bagi semua pejabat olahraga yang bergulat dengan kebiasaan baru menyelenggarakan acara internasional di balik pintu tertutup.

Para pemain Indonesia, juga para penggemar media sosialnya, sempat kesal. Mereka punya alasan. Karena seluruh pasukan mereka juga telah divaksinasi dan dites negatif setelah mendarat di Inggris, mereka tidak melihat logika mengirim mereka ke karantina. Di sisi lain, BWF mengatakan bahwa pemerintah Inggris, terlepas dari permintaannya, tidak akan membuat pengecualian bagi peserta All England karena undang-undang mereka tentang periode isolasi diri tidak dapat dinegosiasikan.

berita | Klik untuk anotasi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apa yang terjadi dengan tim Indonesia di Inggris minggu lalu?

Seluruh tim Indonesia yang terdiri dari 25 pemain bulu tangkis, termasuk dua dari 10 besar tunggal putra dan # 1 dan # 2 ganda putra di seluruh dunia di ganda putra di Kejuaraan All-England dan unggulan ketiga di ganda campuran, telah ditarik oleh penyelenggara All-England Championship Pada akhirnya. Sejak hari pertama turnamen. Duo, yang dijuluki ‘Minions’ dan ‘Daddies’ dan salah satu pemain terbaik tunggal, Jonathan Christie, benar-benar memainkan pertandingan mereka ketika mereka terjebak di lapangan dan melaporkan bahwa seluruh skuad perlu dikarantina selama 10 hari sejak Penumpang yang tidak disebutkan namanya ditemukan dalam penerbangannya dari Istanbul ke Heathrow positif. Persyaratan NHS Inggris menetapkan bahwa semua orang di pesawat akan diisolasi selama 10 hari.

READ  Skaters Kroll dan Leerdam memenangkan gelar di Thialf

Mengapa orang Indonesia marah?

Tujuh peserta dari Denmark, India dan Thailand, termasuk seorang asisten pelatih Denmark dan tiga pemain India, diumumkan cedera sehari sebelum dimulainya Kejuaraan All England. Dan kami akhirnya mendapatkan empat puluh sampel yang “tidak meyakinkan”. Pengujian ulang menghasilkan kerugian, dan mereka semua mengizinkan permainan. Warga negara Indonesia dan Turki, Neslihan Yigit, yang berada dalam penerbangan yang sama, dinyatakan negatif Covid-19, tetapi dicegah untuk melakukan tes ulang, menurut aturan NHS. Yang membuat marah orang Indonesia – meskipun jangka waktunya tidak diketahui – adalah bahwa mereka semua tiba di Birmingham setelah menerima dosis kedua Pfizer, dan percaya bahwa “ hasil negatif ” dan vaksinasi seharusnya membuat mereka cukup aman untuk bermain.

Apa akibatnya?

Malam ketika semuanya runtuh adalah mimpi buruk bagi tim karena salah satu pemain terkemuka mengklaim bahwa mereka dipaksa kembali ke hotel dan menolak untuk mencapai lift hotel saat kembali. Selain tidak diperbolehkan bermain, tim menegaskan bahwa mereka mengalami diskriminasi. Itu meledak dalam lingkaran diplomatik penuh dengan duta besar Indonesia turun tangan untuk berdebat atas nama bintang mereka. Meski belum ada aturan NHS yang mundur, Menteri Luar Negeri dan Menteri Olahraga Indonesia telah memastikan bahwa tim tersebut dapat kembali pada 21 Maret, yaitu 8 hari karantina. Saat mendarat di Jakarta, para pebalap bulu tangkis negeri gila itu disambut dengan “Selamat Datang Pahlawan”. Sementara Indonesia mengancam akan mengetuk pintu Pengadilan Arbitrase Olahraga, Puritist juga menuduh Inggris membuang orang Indonesia dan menolak mereka kesempatan untuk memenangkan turnamen bergengsi.

Mengapa menyebarkan kemarahan secara internasional?

Netizen Indonesia yang terobsesi yang mewakili demigod di negara ini telah melompat ke garis waktu banyak maskapai penerbangan internasional, terutama Denmark dan Jepang, meneriakkan “tidak adil” dan mengirim spam ke halaman Instagram dan Twitter mereka. Beberapa bahkan telah dianiaya, menyerukan suara-suara yang lebih rasional di kalangan masyarakat Indonesia untuk mengatakan “maaf” kepada mereka yang disergap atas nama sesamanya.

READ  Yuzvendra Shahal melihat dari balik layar dalam video tari Dhanashree Verma terbarunya. Menonton

Mengapa lonceng peringatan ini untuk Olimpiade Tokyo?

Saat memutuskan protokol atlet, yang terbaik bagi penyelenggara Olimpiade Tokyo untuk melihat banyaknya bencana di sirkuit bulu tangkis untuk menjalankan rencana tuan rumah mereka. Bulu tangkis internasional telah melihat semua ini:

1. Para atlet dites positif pada tes RT PCR berbulan-bulan setelah terinfeksi, tetapi diizinkan bermain berdasarkan tes antibodi positif. Saina Nehwal telah dites positif (atau positif palsu) di sebagian besar port of call, dan mencoba bermain, meskipun infeksinya dimulai pada November.

2. Tes usap hidung yang menyakitkan yang menyebabkan mimisan saat karantina diterapkan dan tes berulang.

3. Pengunduran diri secara paksa pada saat-saat terakhir saat karantina pra-kompetisi tidak diberlakukan.

4. Permintaan nullity untuk mengundurkan diri dari kursus untuk berbagi meja sarapan dengan kondisi positif.

5. Skater mengundurkan diri karena berada dalam penerbangan komersial karena penumpang yang tidak terkait dinyatakan positif, seperti dalam turnamen tenis Australia Terbuka. Bahkan, tim bulu tangkis Skotlandia yang dipulangkan dari Swiss Open sepekan lalu terpaksa dikarantina dan juga absen dari timnas Inggris.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Apa pelajaran untuk Tokyo?

Masuk dan keluar, bepergian di dalam ruangan, bermain game, dan bepergian ke luar negeri mungkin tidak semudah yang diharapkan, jika tes dan hasil pada saat kedatangan diperhitungkan. Atlet asing perlu melakukan perjalanan ke Jepang dengan penerbangan sewaan dan mungkin masih perlu dikarantina untuk memastikan ledakan di menit-menit terakhir seperti pesawat ulang-alik tidak terjadi.

Meskipun positif palsu membuat marah atlit, negatif palsu bisa menjadi bencana. Jadi tes skala besar harus cukup akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *