Penjelasan: Bagaimana Kapal Megalitik Kuno Menghubungkan Assam ke Laos dan Indonesia

Penjelasan: Bagaimana Kapal Megalitik Kuno Menghubungkan Assam ke Laos dan Indonesia

Penemuan serangkaian guci batu megalitik di distrik Dima Hasao di Assam telah memfokuskan kemungkinan hubungan antara Timur Laut India dan Asia Tenggara, sejak milenium kedua SM. berkencan kembali. Menurut sebuah penelitian di Asian Archaeology, guci adalah “fenomena arkeologi yang unik”. Dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk memahami “kemungkinan hubungan budaya” antara Assam dan Laos dan Indonesia, dua tempat lain di mana kapal serupa telah ditemukan.

Berlangganan Sekarang: Dapatkan Express Premium untuk mengakses laporan dan analisis pemilu terbaik

Sejarah

Guci Assam pertama kali terlihat pada tahun 1929 oleh pejabat Inggris James Philip Mills dan John Henry Hutton, yang mencatat kehadiran mereka di enam lokasi di Dima Hasao: Derebore (sekarang Hojai Dobongling), Kobak, Kartong, Molongpa (sekarang Melagpeuram), dan Ndunglo Bolasan (sekarang Nuchubunglo).

Penemuan ini tidak ditindaklanjuti hingga tahun 2014, ketika upaya bersama dilakukan oleh para peneliti dari North-Eastern Hill University (NEHU) dan Universitas Nagaland sebagai bagian dari Survei Arkeologi India (distrik Guwahati).

“Dua situs ditemukan pada tahun 2016. Pada tahun 2020, kami menindaklanjuti ini dan menemukan empat situs lagi,” kata Dr. Tilok Thakuria dari Departemen Sejarah dan Arkeologi di NEHU di Meghalaya.

Risalah “An Archaeological Survey of the Assam Stone Jar Sites” ditulis bersama oleh Thakuria dengan Uttam Bathari dari Gauhati University dan Nicholas Skopal dari Australian National University. Mereka mendokumentasikan tiga bentuk kapal yang berbeda (bulbully menunjuk dengan ujung kerucut; biconical; silinder) di kaki bukit, lereng bukit, dan punggung bukit. Di satu tempat, Nuchubunglo, ditemukan sebanyak 546 kapal. “Ini bisa dibilang situs terbesar di dunia,” kata Thakuria, menambahkan bahwa sebagian besar kapal yang ditemukan dalam “kondisi buruk” karena faktor-faktor seperti “kondisi cuaca, pertumbuhan hutan dan pembakaran karena relokasi tanaman dan pemotongan jalan. ” .

READ  Lakers Kalahkan Heat 106-93 untuk Kejuaraan NBA ke-17

Pentingnya

Sementara kapal-kapal tersebut belum memiliki penanggalan ilmiah, para peneliti mengatakan hubungan dapat dibuat dengan kapal-kapal batu yang ditemukan di Laos dan Indonesia. “Ada kesamaan tipologi dan morfologi antara kapal yang ditemukan di ketiga situs tersebut,” kata Bathari.

Thakuria menambahkan, “Tidak ada paralel yang diketahui di India selain Timur Laut – ini menunjukkan bahwa sekelompok orang dengan praktik budaya yang sama pernah menempati geografi yang sama antara Laos dan India Timur Laut.”

Penanggalan yang dilakukan di situs Laos menunjukkan bahwa pada akhir milenium kedua SM Chr Jars didirikan di situs.

Takeaway lainnya adalah koneksi ke kamar mayat. Surat kabar itu mengatakan para peneliti di Laos mengatakan ada “hubungan kuat” antara guci batu dan praktik penguburan, dengan sisa-sisa kerangka manusia ditemukan di dalam dan dikubur di sekitar guci. Di Indonesia, fungsi guci masih belum dikonfirmasi, meskipun beberapa ahli menyarankan peran penguburan yang serupa.

Mills dan Hutton juga menyarankan bahwa toples dikaitkan dengan ritual pemakaman. Mereka menunjuk pada “praktik menjaga tulang leluhur suku seperti Mikir, Sakchips, Hangkals, Kuki, Khasi dan Synteng dan bukti potongan tulang yang dikremasi ditempatkan di salah satu guci,” kata surat kabar itu. Pada 1930-an, antropolog Ursula Graham Bower menyebutnya sebagai “guci penguburan”.

Thakuria mengatakan fase berikutnya akan melibatkan penggalian sistematis sisa-sisa material serta penanggalan ilmiah. Para peneliti menyarankan bahwa survei tambahan diperlukan di Assam, serta di Meghalaya dan Manipur “untuk memahami skala budaya ini.”

Buletin | Klik di sini untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *