Pengunjuk rasa terluka parah di Myanmar, laporan penembakan polisi

Perserikatan Bangsa-Bangsa sangat prihatin dengan tindakan polisi terhadap pengunjuk rasa di Myanmar. Polisi menembakkan tembakan peringatan dan menggunakan meriam air dan peluru karet terhadap orang-orang di jalan. Beberapa orang terluka di beberapa kota, beberapa “sangat serius” menurut PBB.

Polisi telah berusaha selama berhari-hari untuk mengakhiri protes setelah kudeta militer awal bulan ini. Menurut saksi mata, polisi di ibu kota Naypyidaw beberapa kali menembak ke udara untuk pertama kalinya. Setelah itu orang akan ditembak. Seorang reporter kantor berita Reuters berbicara dengan seorang dokter yang merawat tiga pasien dengan luka yang terbuat dari peluru karet.

Tembakan peringatan dilepaskan di kota Mandalay untuk membubarkan kerumunan. Gambar di media sosial menunjukkan bagaimana polisi itu berdetak kencang di sekelilingnya. Lebih dari 20 orang dikatakan telah ditangkap.

Laporan penembakan dan kematian di antara pengunjuk rasa beredar online tetapi belum dikonfirmasi. Televisi pemerintah menayangkan gambar petugas polisi yang terluka. Misi PBB di Myanmar menyebut tindakan keras terhadap para demonstran “tidak dapat diterima”.

kup

Tentara melakukan kudeta lebih dari seminggu yang lalu dan menangkap Perdana Menteri Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis. Menurut komandan jenderal angkatan bersenjata Min Aung Hlaing, pemilihan November, yang dimenangkan oleh partai Suu Kyi dengan mayoritas, adalah curang. Komisi pemilihan tidak menemukan bukti kecurangan skala besar.

Jadi satu pidato Di televisi sang jenderal mengatakan akan ada pemilihan baru, tetapi dia tidak memberikan tanggal. Sementara itu, Min Aung Hlaing tetap berkuasa.

protes

Banyak penduduk Myanmar kurang yakin bahwa para pemimpin militer akan melepaskan kekuasaan. Ribuan pengunjuk rasa telah melakukan protes di berbagai kota selama berhari-hari. Mereka menuntut pembebasan Aung San Suu Kyi.

READ  Barack Obama mengucapkan selamat tinggal pada nenek berusia 99 tahun | SEKARANG

Meski ada peringatan dari militer, banyak demonstran turun ke jalan. Seperti di sini di Yangon:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *