Pengacara Inggris Karim Khan Jaksa Agung Baru Pengadilan Kriminal Internasional | SEKARANG

Pengacara hak asasi manusia Inggris Karim Khan akan menjabat sebagai Jaksa Agung Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag selama sembilan tahun ke depan. Pada 16 Juni, dia menggantikan Fatou Bensouda.

Khan yang berusia 50 tahun dipilih dari tiga kandidat dalam pemungutan suara rahasia dari 123 negara yang mengakui ICC.

Pengacara Inggris saat ini memimpin tim Perserikatan Bangsa-Bangsa menyelidiki kejahatan Negara Islam (IS) di Irak.

Dalam lebih dari 25 tahun karirnya, dia telah bekerja baik sebagai jaksa maupun sebagai pengacara pembela di berbagai pengadilan internasional. Dia adalah pengacara pembela utama dalam persidangan mantan Presiden Liberia Charles Taylor di Pengadilan Khusus untuk Sierra Leone. Dia membela tersangka dari Kenya, Sudan dan Libya di hadapan Pengadilan Kriminal Internasional.

Khan harus memutuskan tahun ini apakah akan terus menyelidiki kemungkinan kejahatan perang yang dilakukan di wilayah Palestina. Pendahulunya Bensouda mengatakan ada banyak bukti bahwa pasukan Israel dan kelompok bersenjata Palestina telah melakukan kejahatan. Komisi memutuskan seminggu yang lalu ICC diizinkan untuk melanjutkan penyelidikan ini setelah Israel mengajukan keberatan. Israel juga bukan anggota ICC.

Jaksa ICC berada di bawah sanksi AS

Pengacara pembela pidana Inggris juga mewarisi perselisihan antara pendahulunya dan Amerika Serikat. Setahun yang lalu, mantan Presiden AS Donald Trump menjatuhkan sanksi kepada anggota pengadilan, termasuk Bensouda, atas penyelidikan kejahatan perang di Afghanistan. Itu juga menyelidiki apakah pasukan Amerika telah melintasi perbatasan.

AS – seperti Israel – tidak mengakui pengadilan tersebut. Presiden AS yang baru Joe Biden telah mengumumkan bahwa dia akan memeriksa sanksi “secara mendalam”.

Pengadilan pidana didirikan hampir dua puluh tahun yang lalu untuk menuntut kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, genosida, dan kejahatan agresi. ICC menyelidiki kasus-kasus di Uganda, Republik Afrika Tengah, Libya dan Mali.

READ  Pengacara: Capitol Storming Sudah Direncanakan Untuk Pidato Trump | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *