Penerbangan kepala polisi sangat mahal karena tiket kelas bisnis yang “tidak perlu”

Mantan kepala kepolisian nasional secara teratur menerbangkan kelas bisnis dalam perjalanan bisnis ke tujuan yang jauh, lapor program radio Argos. Ini adalah mantan kepala Departemen Informasi Kepolisian, Layanan Organisasi Informasi Nasional.

Laporan yang sangat kritis oleh regulator tentang layanan ini diterbitkan pada bulan Januari. Kepala polisi pergi dari sana tahun lalu. Manajemen departemen melakukan intervensi setelah kerusuhan besar terjadi dalam organisasi, termasuk melalui para manajer yang saling berpegangan tangan di atas kepala mereka.

Dokumen yang diminta oleh Argos melalui permintaan Wob menunjukkan bahwa Kapolsek telah terbang 35 kali ke luar negeri selama lebih dari dua setengah tahun. Ini sebagian besar dilakukan dengan tiket kelas bisnis yang lebih mahal, meskipun ekonomi adalah norma.

Australia

Biaya untuk tiket, hotel dan laporan pengeluaran naik menjadi lebih dari 75.000 euro selama periode ini. Tiket paling mahal adalah tiket ke Australia (hampir 8.000 euro) dan São Paulo (lebih dari 5.500 euro). Perjalanan tersebut secara teratur disetujui oleh kepala unit nasional tanpa pembenaran lebih lanjut.

Misalnya, wakil kepala staf Willem Woeleners memberikan izin untuk naik kelas dari kelas ekonomi ke bisnis sebelum penerbangan ke Brasil. Ini hanya mengatakan: ‘Mohon secara resmi setuju :)’. Ini dijawab dengan “Perjanjian untuk perusahaan”. Menurut Argos, biaya hotel juga tampaknya lebih tinggi dari yang diizinkan.

Perilaku perjalanan bisa jadi lebih efisien

“Dengan pengetahuan hari ini – dan gambaran jumlah total perjalanan pada 2018 dan 2019, nanti dapat disimpulkan bahwa perilaku perjalanan bisa lebih efisien dan lebih terkontrol secara ketat,” kata satuan nasional.

Mengikuti sinyal tentang perilaku perjalanan, dia melakukan penyelidikan awal, yang akan menunjukkan, bagaimanapun, bahwa tidak ada pedoman yang dilanggar dan tidak ada yang tidak pantas telah terjadi. Namun, terdapat “perbedaan interpretasi dan penerapan kebijakan” terkait perjalanan bisnis. Pedoman tersebut telah diperketat.

READ  Biden tentang undang-undang pemilu Georgia yang kontroversial: "horor yang tidak Amerika"

Laporan kritis

Serikat polisi NPB dan ACP tidak puas dengan ini. “Masih banyak ketidakpuasan dengan petugas polisi yang melaporkan hal ini,” kata Jan Struijs, ketua NPB. “Menurut mereka, laporan tersebut belum diselidiki secara independen dan transparan.”

Perjalanan para eksekutif Organisasi Informasi Nasional disahkan pada awal Januari sangat kritis Laporan Inspektorat Kehakiman dan Keamanan. Dia menyimpulkan bahwa banyak hal yang tidak beres di kepolisian, terutama karena kurangnya staf dan kepemimpinan yang buruk. Menteri Grapperhaus yang keluar menggambarkan kesimpulan tersebut sebagai “menembus” dan mengatakan bahwa masih banyak yang harus dilakukan dalam organisasi.

Inspeksi otoritas pengawas mengikuti keluhan dari petugas polisi tentang perlakuan istimewa, melihat ke arah lain, penyalahgunaan kekuasaan dan diskriminasi oleh eksekutif.

Grapperhaus pagi ini mengatakan bahwa dia telah meminta penjelasan kepada komando polisi tentang berita terbaru tentang pernyataan tersebut. “Saya memahami pertanyaan tentang itu, tetapi saya ingin diberi tahu terlebih dahulu tentang apa yang sedang terjadi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *