Penduduk Granada mengungsi dari jalanan karena gempa bumi baru

GRANADA – Pada Selasa malam, warga berbagai belahan Granada kembali harus menghadapi enam gempa besar dengan kekuatan antara 2,7 dan 4,3 skala Richter. Penduduk provinsi Granada sangat terkejut setelah gempa bumi akhir pekan lalu menyebabkan kerusakan signifikan, banyak cedera, dan gambar video yang mengganggu di media sosial. Meskipun ada jam malam, banyak warga yang “mengungsi” dari jalan-jalan pada Selasa malam karena takut rusak atau lebih buruk pada rumah mereka.

Ada banyak kekacauan di Provinsi Granada Lebih dari 172 gempa bumi dari berbagai kekuatan telah diukur di sini sejak Sabtu lalu. Sabtu lalu, gempa terparah hingga saat ini, berkekuatan 4,4 skala richter, tercatat di episentrum Santa Fe, sekitar 14 km dari kota Granada. Gempa ini membuat panik banyak warga dan melaporkan kerusakan dan cedera seperti kami SINI ditulis dengan baik.

Sebelum gempa bumi Lusinan gempa bumi kecil telah terjadi pada pukul 4.4 pagi pada hari Sabtu, dan provinsi terus berguncang setelah hari Sabtu. Dalam kebanyakan kasus, gempa bumi ringan, tidak melebihi 2 skala richter dengan beberapa puncak.

Ini juga terjadi pada Selasa malam ketika dua gempa bumi yang lebih parah dengan kekuatan 4,2 dan 4,3 pada skala Richter tercatat hanya dalam 15 menit.

Gempa bumi tercatat pada kedalaman tiga mil di Santa Fe dengan kekuatan 4,2 pada 10:54, satu pada 3,5 pada pukul 11 ​​malam, satu pada 3,3 pada 10,57, dan satu pada kedalaman satu kilometer di Atarfe pada 2,7 pada 10:40 jam. Gempa 4,2 lainnya tercatat dengan episentrum Cullar Vega pada pukul 10:44 malam. Selain provinsi Granada, gempa bumi tersebut juga dirasakan di provinsi Córdoba, Málaga dan Jaén.

READ  Awak kapal Belanda yang dibajak "baik-baik saja"

Karena gempa bumi yang sedang berlangsung dan dalam beberapa kasus lebih parah, banyak orang memutuskan untuk meninggalkan rumah mereka dan berlindung dari jalan-jalan meskipun ada jam malam. Sementara itu, pihak berwenang menyerukan agar tenang dan tidak panik.

Menurut Spanish Geographic Institute (IGN), lebih dari 400 gempa bumi dan gempa bumi telah tercatat di barat laut kota Granada sejak 1 Desember 2020. Terutama di dalam dan sekitar paroki Santa Fe, Atarfe, Cullar Vega dan Pinos Puente.

Gambar: IGN

Fase pra-alarm

Di Granada adalah de ‘sebelum keadaan darurat‘, fase pra-alarm karena gerakan seismik di provinsi Granada. Pemerintah daerah prihatin dengan banyaknya gempa dan gempa yang telah menyebabkan kerusakan di beberapa tempat, bahkan lebih banyak lagi kepanikan di antara penduduk daerah tersebut.

Selama bertahun-tahun telah menjadi peringatan gempa bumi (Terremoto) yang sama kuatnya dengan yang terjadi di Arenas del Rey (Granada) pada tahun 1884. Gempa berkekuatan 6,7 skala richter menewaskan 900 orang dan melukai lebih dari 2.000 orang. Pada tahun 1829 gempa bumi 6,9 skala Richter terjadi di Torrevieja (Alicante), di mana 400 orang meninggal.

Menurut para ilmuwan, ada gempa besar di Spanyol setiap 70 tahun, sehingga bisa terjadi dalam waktu dekat. Gempa besar terbaru terjadi di Lorca (Murcia) pada tanggal 11 Mei 2011, menyebabkan kerusakan material yang besar, menewaskan 9 orang dan melukai lebih dari 300 orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *