Pendirian 70 tahun Maluku di Overijssel: “Akankah pemerintah menghiasi dirinya sendiri jika Maluku meminta maaf atas rasa sakit yang ditimbulkan?”

Pemerintah ingin meminta maaf kepada Masyarakat Maluku atas rasa sakit yang ditimbulkan. Itulah yang dipikirkan oleh Paul Salakory (69) dan Wim Latupeirissa (74), ketua dan bendahara Yayasan 70 Tahun Maluku di Overijssel.

Yayasan yang didirikan khusus untuk peringatan tahun ini, ingin memperingati generasi pertama yang mengalami kesulitan, tetapi juga ingin menjaga agar sejarah tetap hidup. Pengetahuan tentang masalah ini menurun. Sedikit yang tahu kisah sebenarnya. Itu perlu diubah. “Ini adalah kisah kegagalan pemerintah yang serius,” kata Ketua Salakory. “Ujung tajamnya lepas. Kita menjadi tua dan lembut, tetapi cerita ini ada dalam DNA kita. Komunitas Maluku melakukannya dengan baik sekarang. Kami bersyukur untuk itu. Ini juga sebuah cerita tentang harapan. ”

Memuat

Sejarah Maluku memang tragis. Pada tahun 1951, tujuh dekade lalu, 12.500 tentara dari Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) beserta keluarganya datang ke Belanda. Tugas KNIL adalah untuk bertindak atas nama Belanda melawan semua lawan domestik dan untuk mengusir kekuatan lain seperti Jepang. Mereka diduga membawa bara api dari api untuk Belanda.

Para prajurit KNIL, pejuang yang tangguh dan gagah berani, tidak ingin menjadi bagian dari negara ini ketika Republik Indonesia diproklamasikan pada tahun 1949, sehingga muncul keinginan untuk negara yang terpisah, Republik Maluku Selatan. Pada 25 April 1950, kemerdekaan republik dideklarasikan.

invasi

Namun, tentara Indonesia mulai menginvasi Ambon, ibu kota republik, memulihkan otoritas. Tidak ada itu sendiri. Tentara KNIL Maluku tidak punya tempat tujuan. Mereka pasti tidak ingin Indonesia ada di Maluku. Para pria dan keluarganya yang terperangkap di air harus pergi ke Belanda dengan surat perintah penangkapan. Itu akan memakan waktu enam bulan dan negara kami akan membantu membangun negara bagian Maluku sendiri.

Memuat

Itu menjadi sementara selamanya dan keadaan itu tidak pernah datang. Bertentangan dengan perjanjian, para pria tersebut dibebaskan dari dinas militer segera setelah kedatangan mereka. Kesepakatannya adalah mereka akan tetap menjadi tentara dan membantu membangun kembali Belanda. Lagi pula, ada banyak hal yang harus dilakukan setelah perang.

Orang Maluku yang bangga merasa dikhianati dan dihina. “Koper ayah dan ibu kami dengan barang-barang berharga selalu siap. Bagaimanapun, mereka akan kembali, ”kata Wim Latupeirissa. “Mereka selalu berkata kepada kami: belajar berdagang, maka Anda akan memiliki masa depan di Maluku. Kami ingin merefleksikan dengan hormat sejarah menyakitkan dari Maluku di Overijssel. Generasi keempat sekarang sudah bertumbuh. ”

Memuat

“Ayah kami berjuang untuk Belanda. Mereka ditinggalkan dalam kedinginan dan dikhianati. Rasa sakit mereka telah menyebar ke generasi kedua dan ketiga, ”kata Salakory dan Latupeirissa. “Ini bagian dari sejarah kolonial kita tidak boleh dilupakan. Akan lebih baik jika ada alasan, seperti isyarat yang seharusnya tidak pernah terjadi. Kami juga membawa rasa sakit orang tua kami bersama kami. ”

Area pemukiman

Para mantan tentara dan keluarganya mengunjungi lebih dari sembilan puluh lokasi di Belanda. Di Overijssel ini adalah: Conrad dan Beugelen di Staphorst, Laarbrug dekat Ommen, Sint Joseph di Glanerbrug dan Vossenbosch dekat Wierden. Di Beenderribben dekat Steenwijkerwold, Pikbroek dan Eind van ‘t Diep, keduanya dekat Steenwijk, ada juga keluarga Maluku. Maluku juga tinggal di reruntuhan dan Westerbork. Dalam banyak kasus, ini adalah masalah dunia paralel tanpa banyak kontak dengan penduduk lokal.

Perumahan di bekas kamp penciptaan lapangan kerja ini, yang sering menampung orang Yahudi selama perang, sangat menyedihkan. Pada akhir 1960-an, penduduk pindah ke daerah pemukiman Maluku di Almelo, Wierden, Rijssen, Nijverdal, Zwolle, Deventer, Staphorst dan Rouveen. Mereka tetap bersama. Pemerintah menghormati perjanjian ini.

Anda dapat mengikuti topik ini

READ  Mobile Lab BSL-2 Siap Uji COVID-19 di Provinsi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *