Pencetak gol terbanyak Zlatan Ibrahimovic di Serie A: Bagaimana dia masih melakukannya di tahun ke-40? | Berita Sepak Bola

Mengapa lari saat Anda bisa terbang? Itulah pesan ringkas yang dikirim Zlatan Ibrahimovic setelah gol sundulannya di Udinese. Selalu ada soundbite ketika datang ke Swedia tetapi yang menakjubkan adalah bahwa di tahun ke-40, dia masih memiliki jawabannya.

Melawan Verona pada hari Minggu, dengan AC Milan bersiap untuk kekalahan, penalti skied-nya tampaknya terbukti mahal. Dia masih memiliki kata terakhir. Sebuah penyeimbang di menit-menit terakhir menjaga awal tak terkalahkan Milan di musim Serie A. Mereka tetap teratas. Dia tetap menjadi pencetak gol terbanyak Italia.

Delapan gol dalam lima pertandingan. Meskipun kehilangan dua pertandingan karena Covid-19, dia adalah penembak jitu yang ingin menjadi penembak jitu pencetak gol terbanyak sekali lagi dan kebingungan ini bukanlah kebetulan.

Peluang masih terus mengalir, bola masih tampak ditarik ke dalam kotak penalti. Mantan rekan setimnya di Milan Antonio Cassano menegaskan bahwa Ibrahimovic masih menjadi pemain terbaik di Serie A dan yang lainnya mulai menerima bahwa dia mungkin saja benar.

Akan ada orang-orang yang berpendapat bahwa itu banyak berbicara tentang standar sepak bola Italia saat ini. Yang benar, tentu, itu mengatakan lebih banyak tentang daya tahan yang luar biasa dari Ibrahimovic.

Tiga setengah tahun telah berlalu sejak cedera ligamen lutut yang parah saat bermain untuk Manchester United melawan Anderlecht merampas momen besarnya di Stockholm.

Final Liga Europa 2017 tampak seperti perpisahan yang sempurna. Bagaimanapun, dia sudah berusia 35 tahun, dan cedera besar pasti menegaskan bahwa hari-harinya di puncak telah berakhir. Ketika dia berjuang kembali ke kebugaran hanya untuk dianggap surplus untuk persyaratan oleh United, itu sepertinya membenarkannya.

Apa yang terjadi setelahnya, di Amerika Serikat dengan Los Angeles Galaxy, dan dengan kemenangannya kembali ke Milan menantang beberapa logika. Tetapi mereka yang mengenal Ibrahimovic dan mentalitas yang mendorongnya sepanjang karirnya, dapat membantu menjelaskan hal-hal yang tampaknya tidak dapat dijelaskan.

READ  Satgas menyerukan sanksi lebih tegas terhadap pelanggar - Jum, 27 November 2020

“Saya tidak terkejut,” kata Ashley Cole Sky Sports. “Saya senang bermain dengannya. Saya harus melihat betapa profesionalnya dia. Kerja keras yang dia lakukan di belakang layar.

“Fisik yang dia miliki menunjukkan pekerjaan yang dia lakukan di luar lapangan setelah mengalami cedera serius. Untuk kembali dengan semua orang berpikir dia pergi ke Amerika untuk liburan, menjadi pencetak gol terbanyak di Serie A, saya pikir itu adalah penghargaan atas profesionalisme dan dia sebagai seorang pria. “

Ibrahimovic kembali beraksi untuk Manchester United hanya tujuh bulan setelah menderita kerusakan ligamen itu. Kepulangannya yang cepat memicu garis tentang singa yang pulih secara berbeda dari manusia. Tapi perjuangan selanjutnya untuk membuat dampak adalah tanda yang mengkhawatirkan.

Apa yang membedakan Ibrahimovic dari banyak orang seusianya, adalah ketika dia pindah ke Los Angeles pada Maret 2018, dia menolak untuk mengalah. Pekerjaan berlanjut. Dia membangun dirinya kembali.

“Sebagian besar adalah pekerjaan di gym,” ungkap Cole. “Dia mengalami cedera serius, cedera yang membuatnya absen, tentu saja, di Manchester United. Saya melihat kerja keras yang dia lakukan di gym. Kemampuan dan agresi yang dia miliki saat dia mendorong beban ini.

“Di lapangan dan di tempat latihan, Anda tidak akan menyangka bahwa dia berusia hampir 37 tahun saat itu. Dia selalu siap untuk berlatih, dia selalu bersedia untuk berlatih. Dia memberikan 100 persen dalam latihan. Itu etos kerja, mentalitas itu, tidak pernah berubah. “

Mentalitas Ibrahimovic terus memecah belah pendapat.

Ada orang-orang yang menganggap perlakuannya terhadap orang lain sebagai masalah dan mudah untuk diketahui mengapa. Kingsley Coman, seorang anak muda di Paris Saint-Germain selama Ibrahimovic berada di Prancis, mengeluh bahwa dia tidak memberikan nasihat dan hanya peduli pada dirinya sendiri.

READ  'Life Goes On' BTS Diproyeksikan Menjadi Hit No. 1 Ketiga Mereka Di Billboard Hot 100

Perilaku itu terwujud di lapangan di Los Angeles di mana setiap kata yang diucapkan cenderung negatif. Florian Jungwirth yang bingung dari San Jose Earthquakes mengingat kenangan Ibrahimovic yang “benar-benar menghina” rekan-rekannya di satu pertandingan tertentu.

Ada video saat dia mendorong rekan setimnya di Galaxy, Sebastian Lletget menjauh saat dia bersiap untuk menghadapi tendangan bebas. Lletget kemudian mengatakan bahwa dirinya tidak pernah merasa bebas saat bermain bersama Ibrahimovic, bahkan mengakui ada kalanya dia ingin berjalan keluar lapangan.

“Sulit untuk bermain melawan dia dan lebih sulit untuk bermain dengannya.”

Seperti yang dilihat oleh mantan rekan setim internasional Ibrahimovic Anders Svensson, ia seolah-olah mencoba menguji pemain baru. “Sepertinya dia ingin menghancurkan mereka untuk melihat apa yang bisa mereka lakukan.”

Neil Lennon mengatakan Ibrahimovic adalah salah satu pemain terhebat yang pernah hidup







0:19

Neil Lennon mengatakan Ibrahimovic adalah salah satu pemain terhebat yang pernah hidup

Cole lebih seimbang dalam ingatannya. Meski dua kata pertama yang ia raih saat diminta menggambarkan karakter Ibrahimovic adalah “gila” dan “liar”, ia lebih memilih fokus pada kontribusi positif pemain yang mencetak 52 gol dari 56 penampilan untuk klub tersebut.

“Tidak, dia adalah rekan setim yang baik,” katanya. “Kadang-kadang, beberapa pemain mungkin tidak bisa menanganinya dengan kata-katanya yang keras. Untuk menjadi rekan satu timnya, Anda harus kuat secara mental. Anda harus menerimanya dengan sedikit garam karena dia hanya mencoba untuk menekan. kamu menjadi lebih baik.

“Itu pasti berhasil pada saat-saat dengan para pemain yang lebih muda. Mereka meningkatkan permainan dengannya. Yang lain mungkin turun sedikit karena mereka tidak bisa mengatasinya. Tapi itu menyenangkan bermain dengannya dan dia adalah seseorang yang kami butuhkan di ruang ganti. pada saat itu.”

Itulah inti dari semuanya. Ibrahimovic menuntut tapi soal standar tinggi.

Ketika gelandang Portugal Joao Pedro mengungkapkan kata-kata yang diucapkan setelah Galaxy menyerah keunggulan dua gol untuk kalah 3-2 dari Houston Dynamo, komentar Ibrahimovic dilaporkan sebagai bualan tentang memiliki sebuah pulau. Itu sesuai dengan stereotip.

Kenyataannya adalah bahwa dia membiarkan rekan satu timnya tahu betapa pentingnya ini baginya, betapa dia mendambakan kesuksesan untuk dirinya sendiri dan orang lain di LA Galaxy, meskipun semua kekayaannya.

“Dia menyuruh kami berbicara,” kata Joao Pedro.

“Dia berkata, ‘Jika kamu akan datang ke sini untuk pergi ke pantai atau berjalan-jalan di Hollywood, katakan saja. Aku punya 300 juta di bank dan sebuah pulau. Aku tidak butuh ini’.”

Itulah mentalitas yang dibawanya kembali ke Milan.

Ini adalah grup yang membutuhkannya, klub yang belum pernah memenangkan gelar sejak tugas sebelumnya, yang belum pernah finis di empat besar Serie A selama tujuh musim sekarang.

Mereka membutuhkan tujuannya, tetapi mereka juga membutuhkan kepribadiannya. Paolo Maldini, legenda Milan yang menjadi direktur olahraga, mengatakan bahwa “bukan hanya kepentingannya di lapangan tetapi juga daya saing yang dia bawa” kembali ke tempat latihan Milanello.

Mantan kepala eksekutif Adriano Galliani menunjukkan bahwa Ibrahimovic akan menuntut lebih banyak “jika dia memperhatikan bahwa ada anggota tim yang tidak memberikan yang terbaik selama latihan”. Asmir Begovic, yang dipinjamkan ke Milan bersama Ibrahimovic musim lalu, membenarkannya.

“Dia hanya mempertahankan standar tertinggi setiap hari,” kata Begovic Sky Sports. “Dia meminta rekan satu timnya dan semua orang di klub bertanggung jawab dengan standar tersebut. Saya pikir itu mendorong semua orang untuk berbuat lebih baik ketika Anda memiliki seseorang yang kehadirannya di ruang ganti.”

Ada sisi yang lebih lembut juga.

Di balik pintu tertutup, dia adalah pria normal, tambah Begovic. “Dia suka bercanda, bersenang-senang dan bercanda dengan semua orang. Tentu saja, persona publik adalah pemancing ikan yang berbeda.”

Cole setuju.

Masalahnya adalah bahwa dia adalah orang yang pendiam. Dia mungkin bermain di depan kamera pada waktu-waktu tertentu dan ingin dianggap memiliki persona itu tetapi dia adalah orang yang pendiam. Dia datang dan dia menikmati ruang ganti dengan semua pemain. Dia adalah pemain tim yang sangat baik. Kemudian dia pulang. Anak-anaknya semakin besar sekarang jadi dia menghabiskan waktu bersama mereka. Dia adalah pria yang berkeluarga. “

Meski begitu, Cole menertawakan pemikiran tentang bagaimana rasanya bermain di bawah Ibrahimovic jika dia pernah beralih ke manajemen ketika karir bermainnya yang panjang akhirnya berakhir.

Dia pasti akan mendapatkan yang terbaik dari saya tetapi apakah saya akan bertahan satu musim penuh di bawahnya, saya tidak tahu, katanya. “Saya tidak ingin menjadi pemain di bawahnya.”

Sedang bermain dengan dia, bagaimanapun, cenderung bekerja dengan cukup baik. Tiga belas kali timnya menduduki puncak klasemen di akhir musim. Empat belas akan benar-benar sensasional.

Tapi tandanya bagus. Milan telah membangun tim muda berbakat dengan Rafael Leao dan Alexis Saelemaekers di posisi lebar dan Franck Kessie dan Ismael Bennacer di lini tengah. Keempatnya setidaknya satu setengah dekade lebih muda dari pria yang memimpin barisan.

Bersama dengan Hakan Calhanoglu yang berusia 26 tahun, mereka memberikan layanan tersebut. Ibrahimovic memiliki lebih banyak sentuhan di dalam kotak penalti lawan – 57 – dibandingkan pemain lain di Serie A. Hasilnya adalah ia juga melakukan 32 tembakan.

Milan memiliki pergerakan. Striker mereka melakukan sisanya.

“Melihat para pemain ini bermain di sekitar Ibrahimovic sangatlah indah,” kata mantan striker Milan Andriy Shevchenko. “Saya pikir Zlatan telah menemukan lingkungan yang tepat.”

Lebih dari itu, dia telah membantu menciptakannya.

Cole tahu sepak bola Italia dari waktunya di Roma tetapi dia berhenti setuju bahwa liga dengan reputasi untuk pendekatan terukur lebih cocok untuk kerangka penuaannya lebih baik. Ini bukan kebangkitan. Sebaliknya, ini adalah kelanjutan. Kemanapun dia pergi, Ibrahimovic tidak berhenti.

“Jika saya jujur, di mana saja cocok untuk dia. Dia semakin tua, tentu saja. Dia hampir berusia 40 tahun. Tetapi dengan mentalitas yang dia miliki, dengan kekuatan kemauan yang dia miliki untuk tidak kalah dan tetap bertahan. yang terbaik atau menganggap Anda yang terbaik, yang mendorong dan mendorongnya.

“Saya benar-benar berpikir bahwa jika dia kembali ke Liga Premier sekarang, dia masih akan menjadi beberapa tim yang harus dilawan. Saya berharap dia mencetak gol di level mana pun, jujur.”

Tapi berapa lama dia bisa melanjutkan?

“Jika Anda bertanya kepadanya, dia mungkin akan memberi tahu Anda bahwa singa tidak bergaul dengan manusia atau semacamnya,” tambah Cole. “Saya pikir dia akan terus bermain sampai tubuhnya terasa seperti dia tidak bisa mengatasinya dan dia tidak merasakan cinta untuk permainan itu. Tapi saya pikir dia masih akan bermain untuk satu tahun lagi.”

Pada tingkat ini, itu bisa jadi lebih banyak gol tandang.

More from Zakariyya Abdi

Ketika Sri Lanka semakin dekat ke China, apa artinya ini bagi India dan kepentingannya?

Mengingat lintasan hubungan China – kebijakan ‘India Pertama’ Sri Lanka jelas akan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *