Penangkapan Imran Khan: Imran Khan melompati tembok, melarikan diri ke rumah tetangga untuk menghindari polisi: Menteri Pak

Penangkapan Imran Khan: Imran Khan melompati tembok, melarikan diri ke rumah tetangga untuk menghindari polisi: Menteri Pak

Imran Khan melompati tembok, melarikan diri ke rumah tetangga untuk menghindari polisi: Menteri von Pak

Imran Khan telah mendekati Pengadilan Tinggi Lahore untuk meminta jaminan setelah penangkapan.

Islamabad:

Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanaullah telah mengklaim bahwa mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan melompati tembok kediamannya dan melarikan diri ke rumah tetangganya untuk menghindari penangkapan, The News International melaporkan.

Pernyataan Sanaullah muncul setelah polisi Islamabad tiba di Lahore pada Minggu untuk menangkap Imran Khan. Namun, petugas polisi kembali tanpa penangkapan ketika Tehreek-e-Insaf dari Pakistan memberi tahu mereka bahwa dia “tidak ada di rumah”, menurut berita tersebut.

Menurut The News International, Rana Sanaullah mengatakan dalam konferensi pers: “Kemarin tim yang berusaha menangkap Khan menghadapi banyak drama. Ada desas-desus bahwa dia [Khan] melompat ke rumah tetangganya [to hide]. Setelah beberapa saat dia akan muncul dari suatu tempat dan memberikan pidato besar-besaran.”

Sanaullah menegaskan, ini bukan strategi yang tepat ketika polisi hendak menangkap Imran Khan. Dia berkata: “Polisi pergi ke sana untuk memberi pengarahan kepadanya atas perintah pengadilan. Tapi dia adalah orang yang tidak tahu malu.”

Dia menambahkan bahwa jika pihak berwenang ingin menangkapnya dan mengadilinya, mereka akan melakukannya tanpa ragu-ragu. Rana Sanaullah menuduh Imran Khan menyalahgunakan wewenang terkait pemberian Toshakhana.

“Jika pengadilan membebaskan Imran Khan, kami akan menerimanya,” kata Sanaullah, seraya menambahkan bahwa pemerintah tidak memiliki keinginan untuk menangkapnya tetapi dia harus memastikan dia hadir di pengadilan, menurut laporan The News International.

Pada 28 Februari, Hakim Sesi Tambahan Zafar Iqbal mengeluarkan Imran Khan surat perintah tanpa jaminan atas kegagalannya berulang kali hadir di pengadilan dalam kasus Toshakhana.

Sementara itu, pengadilan setempat di Islamabad menolak permintaan Ketua PTI Imran Khan agar surat perintah penangkapannya ditangguhkan dalam kasus Toshakhana. Sesi Tambahan Hakim Zafar Iqbal menjatuhkan hukuman setelah mendengarkan argumen tentang mosi oleh ketua PTI agar surat perintah penangkapannya dikosongkan, lapor Dawn.

READ  Tunggu apa British Gardner memecahkan rekor dunia dengan menanam 839 tomat dari satu batang

Menurut perintah pengadilan, tim polisi Islamabad, yang dipimpin oleh seorang inspektur polisi, mengunjungi Taman Zaman pada hari Minggu untuk melaksanakan surat perintah penangkapan. Namun, mereka tidak bisa menangkapnya.

Mantan perdana menteri Pakistan itu juga mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Lahore pada Senin untuk meminta jaminan menyusul penangkapan dalam kasus tersebut. Selama persidangan, pengacara Khan Ali Bukhari, Qaiser Imam dan Gohar Ali Khan hadir di pengadilan.

“Surat perintah tetap berlaku sampai dibatalkan oleh pengadilan yang mengeluarkannya atau sampai ditegakkan berdasarkan Bagian 75(2) Cr.PC,” kata perintah pengadilan, menurut laporan Dawn. Surat perintah penangkapan itu disebut-sebut dikeluarkan karena Imran hadir di persidangan. Namun, sampai saat ini dia belum muncul di pengadilan.

Menurut laporan Dawn, perintah pengadilan melanjutkan: “Terdakwa belum hadir di pengadilan dan tidak ada permintaan untuk kehadiran pribadinya untuk hari ini terlampir. [court] catatan. Terdakwa tidak hadir di pengadilan untuk memastikan kehadirannya di persidangan di masa mendatang, sehingga permohonan ditolak.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh umpan sindikasi.)

Video Unggulan Hari Ini

Perjalanan pertama di Ashram Flyover yang baru diresmikan di Delhi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *