Pemerintah telah bersumpah untuk membungkam “$20 miliar” untuk transisi energi Indonesia

Pemerintah telah bersumpah untuk membungkam “$20 miliar” untuk transisi energi Indonesia

Mereka tidak akan mengungkapkan siapa yang membayar untuk apa atau bagaimana dibelanjakan, dan satu bank mengatakan kontribusi $1 miliar mereka hanyalah sesuatu yang “bersedia untuk dipertimbangkan”.

Saat perwakilan pemerintah kaya dan bank asing terbang ke Jakarta untuk membicarakan kesepakatan transisi energi Indonesia yang didanai asing, rincian janji $20 miliar mereka sengaja dirahasiakan.

Pada KTT para pemimpin G20 di Pulau Bali, Indonesia pada bulan November, sekelompok pemerintah dan bank mengumumkan bahwa mereka akan mengalokasikan $20 miliar untuk memindahkan Indonesia dari batu bara, yang saat ini menyediakan sebagian besar pembangkit listriknya.

Menteri Investasi Indonesia Luhut Pandjaitan mengatakan Kemitraan untuk Transisi Energi yang Berkeadilan (JETP) adalah “model terobosan kerja sama internasional” yang akan memenuhi janji kepada cucunya untuk “membuat kebijakan yang bermanfaat bagi generasi mendatang”.

Vanuatu berkumpul Dukungan untuk Deklarasi PBB tentang Keadilan Iklim

Tetapi pemerintah tidak akan mengungkapkan siapa yang membayar bagian mana dari $20 miliar itu atau bentuk dukungan apa yang akan diambil. Satu bank mengatakan kontribusinya terhadap angka itu hanyalah jumlah yang “bersedia untuk diperhitungkan”.

bibir kencang

Seorang juru bicara salah satu pemerintah mengatakan kepada Climate Home bahwa mereka tidak akan mengungkapkan jumlah donasi mereka karena “kami telah sepakat di antara negara-negara mitra bahwa kami hanya mengomunikasikan kontribusi kumulatif kami sebagai sebuah kelompok pada saat ini”.

Pemerintah Indonesia juga telah disumpah untuk merahasiakan, menurut sumber yang dekat dengannya.

“Indonesia disandera [the other governments] tidak mengungkapkan komitmen pendanaan dan persyaratan keuangan mereka,” kata mereka.

Hanya perkiraan

Salah satu dari sedikit entitas yang mengungkapkan kontribusi mereka adalah European Investment Bank (EIB) yang didanai Uni Eropa, yang keterlibatannya diperhitungkan dari €1 miliar ($1,06 miliar).

READ  Lester Prosper memimpin sementara Indonesia mengalahkan Thailand

Tetapi seorang juru bicara mengatakan kepada Climate Home bahwa jumlah itu persis seperti yang “siap untuk dipertimbangkan” dan “tunduk pada kesepakatan tentang masalah kebijakan utama dan jalur investasi yang sesuai yang memenuhi syarat.”

IMF memperingatkan melawan “proteksionisme” dalam subsidi hijau dunia kaya

Satu-satunya rincian dari $20 miliar yang telah diumumkan kepada publik adalah bahwa $10 miliar akan berasal dari sektor publik dan $10 miliar dari bank swasta, yang merupakan bagian dari Aliansi Keuangan Glasgow untuk Net Zero (GFANZ).

Ketika kesepakatan serupa dengan Afrika Selatan diumumkan di Cop26, hanya uang publik ($8,5 miliar) yang dimasukkan dalam pengumuman tersebut. Tetapi kesepakatan selanjutnya dengan Vietnam dan Indonesia telah menjadi berita utama dengan melibatkan dana swasta.

Seperti halnya Indonesia, detail kesepakatan Afrika Selatan ini dirahasiakan hingga Climate Home mengungkapkan jumlahnya.

Hibah vs. Pinjaman

Mereka menunjukkan bahwa hanya 3% dari dana tersebut adalah hibah dan sisanya pinjaman, yang akan menambah utang Afrika Selatan.

Rincian pinjaman dan hibah untuk Indonesia tidak diungkapkan.

Tetapi UE telah mengungkapkan bahwa hanya 1% dari $2,5 miliarnya, termasuk kontribusi EIB, yang akan berupa hibah.

PBB menetapkan tanggal untuk pembicaraan kerugian dan kerusakan, risiko ketidakhadiran orang Asia

Inggris kata kontribusinya sebesar $1 miliar akan menjadi jaminan dari Bank Dunia.

AS, Jepang, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Denmark, dan Norwegia belum mengungkapkan berapa banyak kontribusi mereka atau bagaimana mereka akan dibelanjakan.

resiko politik

Meski kurang transparan, implementasi perjanjian keuangan kini didorong.

Pada 16 Februari, pemerintah Amerika Serikat dan Jepang pejabat yang diberangkatkan ke Jakarta untuk memperingati berdirinya Sekretariat JETP yang diselenggarakan oleh Kementerian Energi RI.

READ  Indonesia mulai menggarap pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara

Delegasi bankir dari Gfanz diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Indonesia dalam misi pencarian fakta minggu depan dan rencana investasi penuh diharapkan akan selesai pada bulan September.

Afrika Selatan berusaha untuk melemahkan langkah-langkah anti-korupsi dalam kesepakatan batubara bertahap, kata CEO

Namun, sumber yang dekat dengan pemerintah Indonesia mengatakan, dana tersebut mungkin datang terlalu lambat karena kondisi negara donor.

Berdasarkan perjanjian tersebut, pemerintah Indonesia pertama-tama harus melaksanakan reformasi untuk kepuasan negara-negara tersebut. Tetapi reformasi itu rumit dan berisiko, terutama dengan pemilihan presiden yang dijadwalkan pada Februari 2024.

Jadi risikonya diambil sebelum pemilu, sedangkan reward baru mengalir setelahnya, kata sumber itu.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *