Pemain kami di luar negeri: Kevin Van Kiperslo

Amsterdam – Dalam serial “Our Athletes Abroad” kami, kami mencari atlet dari utara Belanda yang aktif di luar batas negara. Mereka menceritakan tentang pengalaman mereka. Minggu ini kami berbicara dengan Kevin van Keperslois, striker Hilversum yang pernah aktif bersama FC Volendam dan SC Camborg. Ia berangkat ke Percep Bandung di Indonesia dan bermain untuk CD Badajoz di Spanyol. Dia saat ini sedang menegosiasikan kontrak dengan klub asal Swedia.

Persep Bandung

Striker itu bermain empat musim bersama Volendam (2014-2017). Dia masih menghargai kenangan indah pada masanya Jeruk baru. “Saya memiliki sekelompok orang yang sangat baik yang masih saya ajak bicara setiap hari sejak periode itu,” kata Van Kieberzlois dalam percakapan dengan NH Sport. “Dari seleksi saat ini, mereka adalah Kevin Visser dan Mitchell Michaelis. Pemain lain yang sebelumnya bermain untuk Volendam dan saya masih berbicara dengan mereka hari ini adalah Eric Schotten, Paul Cook, Joey Ferman, Kees Kwachman, Jack Toebe dan Tays Evers.”

“Saya bisa mengikuti program bridging pada Jumat malam.”

Mantan pemain Volendam Kevin van Keperslois

Pengikut yang setia

Terlepas dari perbedaan lebih dari 11.000 km antara Volendam dan Jakarta, Van Kebersleau tetap mengawasi klub-klub lama dari sana. “Seorang teman saya telah mengatur akun Ziggo. Hasilnya, saya bisa menonton program transisi untuk divisi pertama pada Jumat malam. Jika saya bisa melihatnya, saya akan memperhitungkannya.”

Teks berlanjut di bawah gambar

Rekaman Profesional / Henk Jan Dix (Van Kipperzluis pada masanya di Volendam)

Representasi Belanda

Setelah kepergiannya dari Volendam, Van Kieberzloo bermain selama dua tahun untuk Camborg di Leeuwarden. Musim panas lalu, ia berangkat ke Persepp Bandung, klub yang bermain di level tertinggi di Indonesia. “Saya menghubungi agen Belanda yang sebagian besar beroperasi di Asia Tenggara. Hal ini menyebabkan opsi dikeluarkan di Persib dan kemudian bola mulai bergulir.” Dalam beberapa tahun terakhir, banyak pesepakbola Belanda melakukan perjalanan ke nusantara. “Kami saling mengunjungi, terutama di media sosial. Mark Kluck, Willian Pluem dan Diego Michaels adalah orang-orang yang saya hubungi.” Daya tarik menurut Van Kippersluis adalah kehidupan di luar sana dan gambaran finansial yang menyertainya.

READ  KONI dorong penggunaan fasilitas olahraga usai PON

Pengalaman baru

Ia bisa menulis beberapa buku tentang enam bulan yang dihabiskan Van Kiberzlo di Indonesia. “Game kedua yang saya mainkan di Jakarta Selatan. Kami bermain 1-1. Kami kembali ke Bandung dengan bus. Kami berada di jalan kurang dari lima menit hingga sebuah batu beterbangan melalui jendela, dan batu itu jatuh. Lalu di kepala salah satu rekan satu timnya, hal itu tak terelakkan.” Siapa yang menjahitnya. Ini garang. Empat mobil polisi melaju di depan dan di belakang bus, tetapi itu masih terjadi. “

“Jika kamu ingin kembali ke bus, kamu berakhir di keramaian.”

Pesepakbola Kevin Van Kipersluis

Pengalaman khusus lainnya terjadi selama pertandingan luar ruangan. “Ketika saya sampai di sana dengan bus pemain, ribuan orang berteriak, bernyanyi, dan melompat. Awalnya, para penggemar berada di belakang menghancurkan penghalang. Jika Anda ingin kembali ke bus, Anda berakhir di kerumunan. Butuh sepuluh menit untuk kembali ke bus pemain.” . Ruang ganti tidak bisa dibandingkan dengan di Belanda. “Kursi itu terbuat dari besi. Ada lampu neon dan kipas agar tetap dingin. Tempat itu penuh dengan nyamuk. Saya juga bertemu laba-laba dan kelelawar.”

Van Kiperslos mengalami persaingan sengit antara Perseja Jakarta dan Persepp Bandung. “Ini tidak bisa dibandingkan dengan derby di Belanda. Suporter Persep tersebar di Indonesia. Dari segi suporter, itu luar biasa.”

Van Kieberzlois berakhir Januari lalu di CD Badajoz, Level Tiga di Spanyol. Klub sudah tertarik pada musim panas. Kemudian penyerang menyatakan bahwa dia lebih suka Indonesia. “Mereka mengerti bahwa saya finis di Percep. Saya sebenarnya melakukannya dengan sangat cepat. Saya berada di sana selama lima minggu, dan bermain dua kali melawan dua tim kelas satu Eibar dan Granada untuk Copa del Rey. Ini adalah hal-hal penting. Bawa bersamamu.”

Teks berlanjut di bawah gambar

“Saya telah diberitahu kontrak saya telah diputus.”

Pesepakbola Kevin Van Kipersluis

Petualangan Spanyol akan segera berakhir. “Saya dikawal oleh pelatih (Mehdi Nafti Ed.), Yang juga menginginkan saya di musim panas. Dia fasih berbahasa Inggris. Setelah dua minggu, pelatih ini dipecat dari mana saja. Kami finis keempat di liga dan kami lolos ke perempat final piala.” Pelatih baru tidak berbicara bahasa Inggris, hanya bahasa Spanyol. “Setelah beberapa minggu saya diberitahu oleh klub bahwa kontrak saya telah dibatalkan. Anda lebih sering melihatnya di sepak bola.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *