Pasangan Ukraina dirantai selama 123 hari bebas, lalu putus break

Sepasang kekasih yang telah dirantai bersama selama 123 hari untuk menguji kekuatan hubungan mereka menamakannya begitu putusnya rantai tersebut.
Pasangan dari Kharkiv di Ukraina, Alexander Kudlay, 33, dan Viktoria Pustovitova, 29, memutuskan untuk melakukan ini untuk memperbaiki hubungan putus-nyambung mereka, yang akhirnya menyebabkan perpisahan mereka.
Rantai itu diputuskan oleh pemotong besar di Kiev di Monumen Persatuan, di mana mereka pertama kali memutuskan untuk saling merantai. Keduanya merasa lega dan mengatakan bahwa mereka tidak sabar untuk menempuh jalan mereka sendiri.
“Hore,” Victoria menanggapi kebebasannya dan berkata, “Saya ingin menjalani kehidupan mandiri saya sendiri dan tumbuh sebagai orang yang mandiri,” seperti dilansir kantor berita Mirror.

Alexander dan Viktoria memotong rantainya. (Sumber: алий орин / Facebook)

Kurangnya privasi dalam hubungan mereka adalah faktor utama dalam perpisahan itu. Keduanya muak dengan saling menyentuh. Keduanya harus melakukan semuanya bersama-sama.
Mereka juga menjahit ritsleting pada pakaian mereka agar lebih mudah dipakai dan dilepas. Victoria bahkan bekerja dengan Alexander di mana dia menjual mobil dan suku cadang.
Alexander dan Viktoria juga memecahkan rekor Ukraina dan dunia untuk waktu terlama mereka dirantai sebagai pasangan pada 19 Mei.
Pasangan itu juga berharap untuk mengumpulkan jutaan melalui aksi ini dan ingin menyumbangkan sejumlah besar untuk amal.
“Kami berkomitmen untuk menyumbangkan $ 2 juta (£ 1,4 juta) untuk amal dan kami sedang bernegosiasi. Kami akan meninggalkan $ 1 juta (£ 700.000) untuk penggunaan pribadi kami, ”kata Alexander sebelumnya.
Pasangan ini mendokumentasikan perjalanan mereka di Instagram dan juga berterima kasih kepada pengikut mereka atas dukungan luar biasa yang mereka terima.
Kepala arsip Ukraina Vitaly Zorin mengawasi proses pelepasan.
Alexander dan Viktoria saat ini tinggal di bagian terpisah di Ukraina.

READ  Pegasus Spyware: Spyware Digunakan untuk Memata-matai Menteri, Oposisi, Jurnalis, dan Pelaku Bisnis: Laporan | Berita India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *