Para menteri G7 memukul Rusia yang “jahat” dan “melecehkan” China

Para menteri luar negeri negara-negara G7 menyerang Rusia dan China setelah pertemuan puncak tiga hari di London. Kremlin adalah “jahat”, menurut menteri G7, dan rezim China di Beijing digambarkan sebagai “tiran” dalam pernyataan bersama tanpa ada tindakan nyata yang diambil.

Para menteri bertemu secara fisik untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Setelah itu, mereka mengatakan Rusia berusaha merusak demokrasi dan mengancam Ukraina melalui intervensi militer Rusia di timur Ukraina dan pencaplokan Krimea pada 2014.

Para menteri juga mengutuk penggunaan disinformasi dan serangan dunia maya oleh Rusia. Perhatian juga tertuju pada pembatasan pada oposisi, yang juga menyebutkan pemimpin oposisi Navalny yang dipenjara.

Bullying oleh China

China bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia dan menyalahgunakan kekuatan ekonominya untuk “melecehkan” negara lain, katanya dalam pernyataan 12.000 kata. Dia juga mengkritik pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur di wilayah Xinjiang dan pengaruh Beijing yang semakin besar di Hong Kong, bekas koloni mahkota Inggris yang telah kehilangan pencapaian demokrasi yang semakin banyak dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami menyerukan kepada China dan pemerintah Hong Kong untuk mengakhiri perjuangan melawan hak dan kebebasan serta nilai-nilai demokrasi,” kata para menteri G7, yang juga percaya bahwa Taiwan harus menghadiri pertemuan organisasi kesehatan dunia.

READ  Wanita menggunakan mobil sewaan untuk dua kali pembobolan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *