Para ilmuwan ini mencari kehidupan yang belum ditemukan di bumi

Berapa banyak spesies baru yang bisa diharapkan di bumi? Ilmuwan mulai mencari kehidupan yang akhirnya belum terlihat.

Penjelajah yang mencari spesies baru di alam liar tampaknya datang dari waktu lain, terutama dari abad ke-17 hingga abad ke-20. Belanda memiliki beberapa nama besar seperti Johan Conrad van Hasselt, yang melakukan ekspedisi ke kepulauan Indonesia dan New Guinea sekitar tahun 1820 dan menemukan banyak mamalia, ikan, dan reptil yang tidak diketahui. Pencarian untuk semua kehidupan di bumi mendapatkan momentumnya di abad-abad berikutnya.

Pada awal 1990-an, ahli primata Belanda Marc van Roosmalen menemukan spesies monyet baru dalam perjalanannya melalui hutan Brasil, yang dinamai Pangeran Bernard. Ahli biologi televisi Belanda Freek Vonk mempresentasikan Vermicella parscauda, seekor ular karang tak dikenal dengan cincin hitam dan putih yang dia temukan di Australia.

Masih ada ekspedisi ilmiah yang mengejar lusinan spesies baru. Misalnya, pada tahun 2020 ada ekspedisi ke Bolivia Zongo Valley yang menemukan dua puluh spesies yang tidak diketahui, seperti ular berbisa yang hidup di hutan awan. Dalam bahasa Inggris sekarang disebut: ‘Mountain fer-de-lance’. Katak bermata iblis juga ternyata adalah penemuan baru. Namanya diterjemahkan secara longgar menjadi “katak bermata setan”.

Kedengarannya menarik untuk menemukan spesies baru dan tidak dikenal, tetapi apakah masih banyak yang bisa ditemukan? Jawaban ahli biologi Brazil Mario R. Moura dari San Paolo tentunya luar biasa bagi orang awam. Perkiraan konservatifnya adalah bahwa hanya 15 persen dari setidaknya 10 juta spesies di bumi yang telah dijelaskan oleh ahli biologi. Ada penelitian yang menunjukkan jumlah spesies tak dikenal yang jauh lebih tinggi. “Kemudian bahkan bisa jadi 98 persen dari semua yang hidup di bumi masih belum diketahui,” katanya. Moura dipahami sebagai mamalia, burung, reptil, amfibi, ikan, tetapi juga serangga, bakteri, dan virus.

READ  Breaking News - Apple TV + Memesan Docuseries Liga Selancar Dunia Baru

Di American Yale University yang terkenal, Walter Jetz, profesor ekologi dan biologi evolusioner, membuat proyek pencarian semua kehidupan di bumi, yang berhubungan dengan Mario R. Moura. Database yang disebut Peta Kehidupan telah disiapkan yang berisi semua spesies yang diidentifikasi secara ilmiah hingga saat ini. Awalnya, 32.000 spesies vertebrata terpengaruh. Dalam lima tahun terakhir jumlah ini telah meningkat beberapa ribu. Hal ini dimaksudkan agar semua spesies mengandung faktor biologis, habitat dan sosiologis.

Faktanya, sebuah proyek lama oleh ahli botani Swedia dan ahli zoologi Carl Linnaeus sedang dilakukan lagi. Linnaeus mengembangkan bukunya Systema naturae pada 1758, yang merupakan titik awal untuk nomenklatur zoologi, nama ilmiah untuk semua kehidupan di bumi.

Peta kehidupan memiliki satu kelemahan, Moura menjelaskan, dan itu adalah “peta spesies yang tidak diketahui.” Peta-peta ini dapat ditemukan secara geografis dan per kelompok vertebrata darat di internet. “Peta-peta ini menunjukkan kemungkinan bahwa spesies baru akan ditemukan di suatu daerah,” jelas Moura. “Setiap piksel di peta mewakili 200 kilometer. Di habitat yang sama dengan dua piksel yang bertetangga, kemungkinan ada spesies katak yang ditemukan di satu area, baca piksel, dua ratus kilometer jauhnya, telah berevolusi menjadi spesies lain yang belum ditemukan. Dengan begitu Anda bisa mencari lebih spesifik. ” Siapapun dapat melihat kartu ini secara online.

Mario R. Moura, ahli biologi dengan peta kehidupanGambar Mario Moura

Dalam Peta Kehidupan, para ilmuwan Yale telah mengidentifikasi sepuluh titik panas keanekaragaman hayati di seluruh dunia yang paling mungkin menemukan banyak spesies yang tidak diketahui. “Tujuh puluh persen dari semua spesies yang baru ditemukan hanya akan berada di sepuluh persen permukaan bumi, terutama di hutan hujan tropis seperti Brazil, Indonesia, Madagaskar, Kolombia dan Afrika Barat.”

READ  Indonesia di jalur untuk mendominasi pasokan nikel untuk membuat baterai

Belanda bukan salah satunya. Ini peringkat 234 dari 254 negara, jadi sangat rendah dalam hal menemukan spesies baru. Pada 2019, dua spesies baru ditemukan di Vondelpark di Amsterdam: kumbang dan tawon parasit. Bahkan di taman kota di ibu kota yang sibuk, dimungkinkan untuk menemukan spesies baru, tetapi spesies rusa baru di Belanda dikecualikan.

gambar nol

Apa yang berlaku di Belanda juga berlaku untuk Eropa dan Amerika Utara, kata Moura. “Di belahan dunia ini keanekaragaman hayati lebih sedikit dibandingkan di (sub) tropis, di mana terdapat banyak spesies yang sebelumnya tidak dikenal. Namun, di negara berkembang, mereka tidak punya uang untuk melibatkan cukup ahli taksonomi dan ilmuwan untuk menemukan, meneliti, dan mendeskripsikan spesies yang tidak diketahui. Faktanya, kita akan membutuhkan pasukan ahli taksonomi yang sangat besar untuk melakukan pekerjaan ini di tahun-tahun mendatang. ”

Ekspedisi ilmiah yang mahal dan memakan waktu

Kesempatan terbaik untuk menemukan spesies baru tanpa ekspedisi ilmiah yang mahal dan memakan waktu adalah dengan menelusuri ribuan koleksi mamalia, burung, reptil, amfibi, dan serangga yang telah disimpan di lembaga ilmiah dan museum. “Sebagian besar penemuan dibuat di sana sekarang. Dengan cara ini, 2.356 reptil baru ditemukan antara tahun 1992 dan 2017. Beberapa telah disimpan selama 155 tahun dan tidak pernah dilihat. Sebagian dari masalahnya adalah non-taksonomis menangkap dan mengambil spesies dan kemudian menyimpannya di arsip koleksi ilmiah, seringkali dengan nama palsu atau tanpa nama, ”kata Moura.

Contoh yang bagus adalah monyet Popa Langur Myanmar Tengah, yang ditemukan di gudang Museum Sejarah Nasional Inggris tahun lalu. Spesimen yang diawetkan telah lama disimpan di sana tetapi tidak pernah diperiksa atau dijelaskan. Penelitian baru mengungkapkan spesies baru Penelitian lapangan selanjutnya menunjukkan bahwa tidak lebih dari 250 orang tinggal di negara Asia.

“Kami memiliki kesenjangan yang besar dalam pengetahuan kami tentang kehidupan di bumi. Kita tahu satu atau dua hal tentang spesies vertebrata. Lebih sedikit invertebrata. Lautan dan terutama laut dalam hampir tidak pernah dieksplorasi. Namun, sangat penting untuk memecahkan misteri kehidupan di bumi ini, ”jelas Moura. Dengan pemanasan global, urbanisasi, pembukaan hutan, dan pencemaran laut, langkah-langkah lain sedang diambil untuk melindungi spesies. “Tapi mereka didasarkan pada kehidupan yang kita kenal, jadi itu sangat terbatas. Jika Anda ingin melindungi alam dan keanekaragaman hayati dengan lebih baik, Anda memerlukan lebih banyak data tentang lebih banyak spesies. ”

Penting untuk mengidentifikasi spesies kunci untuk keanekaragaman hayati. “Ini adalah spesies yang, ketika punah, memiliki dampak yang sangat besar pada rantai keanekaragaman hayati dan menyebabkan spesies lain punah. Ekosistem kemudian dapat berubah selamanya dan memiliki konsekuensi dramatis bagi lingkungan dan tentu saja bagi manusia. ”

Moura memberikan sejumlah contoh tipe kunci yang terkenal. Hutan rumput laut, ganggang bawah air, adalah tempat berkembang biak bagi spesies ikan yang tak terhitung jumlahnya. Berang-berang membangun bendungan dan menyediakan lingkungan akuatik yang menjadi rumah bagi banyak spesies lain, mulai dari ikan, katak, hingga salamander. Lebah, yang kelangsungan hidupnya di Eropa sangat terancam oleh pestisida, adalah spesies kunci karena mereka membuahi dengan memindahkan serbuk sari dan memastikan kelangsungan hidup tanaman.

Dapatkan di bawah radar

Dengan begitu sedikit spesies yang ditemukan dan fungsinya tidak dipelajari, spesies penting yang bahkan tidak diketahui keberadaannya oleh manusia mungkin menghilang di bawah radar, ”Moura memperingatkan. “Semua spesies berperan dalam kehidupan di bumi, baik positif maupun negatif. Sangat disarankan untuk mengetahui apa yang Anda hadapi agar Anda dapat mengambil langkah yang tepat untuk melindungi alam dan manusia. “Dia mengacu pada virus Covid-19 yang sama sekali tidak dikenal lebih dari setahun yang lalu yang menyerang umat manusia dan sekarang berada dalam cengkeramannya selama ini.

Meskipun penting, bakteri dan virus tidak terlalu menggairahkan orang pada umumnya ketika spesies baru ditemukan. Ini berbeda dengan spesies vertebrata. Moura memperkirakan setengah dari semua vertebrata yang tidak diketahui adalah reptil, diikuti oleh hampir sepertiga amfibi, dan 15 persen lainnya adalah mamalia yang tidak dikenal. Kita sepertinya tahu paling banyak tentang burung. Moura memperkirakan hanya sekitar enam persen burung yang masuk kategori tidak diketahui, kebanyakan jenis burung kecil. “Kami akan menemukan banyak katak baru di hutan, tokek dan ular. Tetapi juga hewan pengerat, kelelawar dan monyet. Setiap tahun masih ada spesies primata baru di alam bebas. ”

Oleh karena itu, di darat, menurut Peta Kehidupan, kehidupan di dunia tampaknya belum ditemukan. Lautan, kehidupan di dalam air, bahkan tidak menyertakan para ilmuwan ini dalam perjalanan penemuan mereka yang sangat besar.

Baca juga:

Kabar baiknya: si tikus, rusa kerdil, dan lebah raksasa tidak lagi hilang.

Hilang selama beberapa dekade, tetapi pulih: tikus, rusa kerdil, dan lebah raksasa. Sebuah organisasi alam menemukan lima spesies yang telah punah dalam tiga tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *