Para batsmen dari Tim India perlu mencetak poin besar di Seri Tes melawan Inggris | Berita Kriket

Manajemen tim India sedang mencari metode pelatihan baru untuk membalikkan tren batsmen yang gagal mendapatkan nilai tinggi di Inggris
Mumbai: Meskipun selalu harus memilih 20 wicket untuk memenangkan pertandingan uji, menempatkan banyak run di papan untuk memungkinkan bantalan bowler bekerja di gerbang tersebut juga penting.
Dalam tiga kemenangan Tes terakhir India di Inggris – Nottingham (2007 dan 2018) dan Lords (2014) – berlari di papan memungkinkan para bowler untuk merekayasa kemenangan. Pada tahun 2007, Zuhair Khan Dia mendapatkan total 48 pembayaran untuk tes sembilan gawang yang brilian, tetapi lima pemukul terbaik mencetak gol setengah abad di babak pertama dan India mencetak 481 putaran.
Pada tahun 2014, Bhuvneshwar Kumar dan Esshant Sharma Saya mendapat enam dan tujuh gawang masing-masing di babak pertama dan kedua, tetapi itu juga berkat Taruhan AginciaBabak pertama melampaui India 250. Tiga setengah abad hampir di babak kedua, Inggris telah menetapkan 366 kali gol.

Pada tahun 2018, Gaspreet Bomra Butuh waktu baginya untuk melempar 29 tusukan dan mendapatkan lima poin, tetapi India memimpin besar pada babak pertama Virat KohliSatu abad di babak kedua Inggris menetapkan mega-gol 520 babak.
Pada tahun 2021, dimulai dengan Final Kejuaraan Tes Dunia, Tim IndiaPerintah batting dari batting harus kembali dan melihat ketiga pertandingan Test ini untuk mengingatkan diri mereka sendiri tentang apa yang diperlukan agar serangan bowling berkembang dan akhirnya memenangkan pertandingan Test di Inggris.

Aspek lain yang dipikirkan manajemen tim adalah tidak ada “ratusan besar” dalam beberapa bulan terakhir. Kohli terakhir kali merekam Audisi Abad ke-13 sebagai peran. Shubhman Gill belum mencetak abad pertamanya dalam 13 ronde. Antara 2018 dan sekarang, Ajinkya Rahane memiliki tiga pod dalam 50 Putaran Uji – tentu saja, termasuk MCG Pada bulan Desember – tetapi tidak ada yang melebihi tanda 110 atau 115.
Tidak hanya kelangkaan polong tetapi juga kurangnya “ratusan besar” mencegah India mencatat jumlah total yang akan memberikan serangan bowling yang membutuhkan “bantal”.

Sebenarnya, kecuali Rohit SharmaDua pertandingan pada 2019 melawan Afrika Selatan di kandang dan 161 terakhir melawan Inggris di Chennai, tidak ada satupun pemukul India lainnya yang berhasil melewati batas 150. Terakhir kali batsman India mencetak skor besar pada pertandingan tunggal adalah 19 bulan lalu. , ketika Kohli memberikan kemenangan besar tak terkalahkan India pada babak pertama melawan Afrika Selatan di Pune.
Agar India melakukan sesuatu yang lebih baik daripada yang dapat dilakukannya dalam tur ke Inggris dalam 14 tahun terakhir, trennya harus berubah. Setelah batsmen membobol gawang di Inggris, salah satu tantangan utama adalah memainkan bola bergerak dan memainkannya dengan kecepatan yang diberikan: beberapa pecahan detik lebih cepat.

Oleh karena itu, manajemen tim bermaksud untuk memulai dengan beberapa hal mendasar – a) mengurangi 22 yard menjadi 16 saat menghadapi lengan robot di net; B) Masukkan bola yang sudah mengkilap ke dalam jaring dan “temukan cara” untuk membuat sisi yang mengkilat lebih berat; C) Mengerjakan “seni meninggalkan” – yaitu, memastikan tidak semua bola seharusnya dimainkan.
Mengurangi panjang bowling menjadi 16 yard berarti batsmen akan mengalami pengiriman lebih cepat dengan waktu yang lebih sedikit. Keputusan cepat kedua untuk bermain atau melepaskan adalah keterampilan yang dihormati waktu dalam tes memukul pertandingan yang harus dipatuhi oleh tim.

“Hal lainnya adalah memahami apa yang terjadi di sekitar Anda, menilai kondisi, menunggu dan bertahan waktu. Identifikasi pemain bowling dan bermain berdasarkan prestasi. Hal-hal dasar ini akan menjadi penting,” kata seorang sumber di tim.

READ  Dhoni pernah ke sana: Ponting mengungkapkan satu area yang `` selalu dikhawatirkan '' Australia untuk Piala Dunia T20

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *