Panglima militer tertinggi Kanada mengundurkan diri setelah kontroversi Teluk

Kanada: Jenderal Frances Jennifer Allen menggantikan Mike Rouleau sebagai asisten kepala staf.

Highlight

  • Rouleau mengaku bermain golf dengan mantan kepala staf
  • Tetapi meyakinkan bahwa dia tidak berbicara tentang penyelidikan yang sedang berlangsung
  • Jenderal Frances Jennifer Allen akan menggantikannya sebagai Wakil Kepala Staf

Ottawa:

Pejabat senior militer kedua Kanada, Letnan Jenderal Mike Rouleau, mengumumkan pengunduran dirinya Senin setelah bermain golf dengan mantan kepala staf pensiunan yang sedang diselidiki atas dugaan pelanggaran seksual.

Putaran golf yang tidak mudah itu diteliti karena kekhawatiran tentang potensi konflik kepentingan dari Rouleau – dia adalah atasan hierarkis kepala polisi militer yang menyelidiki pensiunan Jenderal Jonathan Vance.

Vance, yang pensiun pada Januari, membantah melakukan kesalahan.

Dalam sebuah surat, Rouleau mengakui bahwa dia bermain golf dengan mantan kepala staf dan komandan angkatan laut pada 2 Juni, tetapi memastikan bahwa dia tidak berbicara tentang penyelidikan yang sedang berlangsung.

Selain itu, katanya, “Saya tidak pernah mengeluarkan instruksi atau pedoman kepada CFPM mengenai penyelidikan polisi militer yang sedang berlangsung, termasuk yang berkaitan dengan pelanggaran seksual.”

Dia mengatakan dia “sepenuhnya menerima” bagaimana keputusannya untuk bermain golf “memperburuk kejadian baru-baru ini dan berkontribusi pada hilangnya kepercayaan lebih lanjut” di militer.

Rouleau mengatakan dia akan diberi tugas yang tidak ditentukan dalam kelompok transisi Pasukan Kanada, yang secara khusus mendukung personel yang terluka dan sakit, kata tentara.

Jenderal Frances Jennifer Allen dijadwalkan untuk menggantikannya sebagai wakil kepala staf dalam beberapa minggu mendatang.

Selama beberapa bulan sekarang, tentara telah melakukan serangkaian penyelidikan terhadap perwira tinggi yang dicurigai melakukan “pelanggaran seksual” terhadap bawahan.

Pengganti Vance, Laksamana Art McDonald, juga mengundurkan diri beberapa minggu setelah pengangkatannya setelah penyelidikan atas tuduhan serupa dibuka.

READ  Uni Eropa sedang mempersiapkan sanksi terhadap mereka yang terlibat dalam menghukum Navalny SEKARANG

Pada akhir April, Menteri Pertahanan Harjit Sajjan menugaskan Louise Arbor, mantan jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICT), untuk melakukan penyelidikan independen terhadap penanganan kasus pelecehan seksual di kalangan tentara.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *