Paket penyelamatan IMF untuk Sri Lanka akhirnya datang: apa latar belakangnya, apa yang terjadi sekarang?

Paket penyelamatan IMF untuk Sri Lanka akhirnya datang: apa latar belakangnya, apa yang terjadi sekarang?

Enam bulan setelah Sri Lanka memenuhi syarat untuk fasilitas dana perluasan Dana Moneter Internasional (IMF) senilai US$2,9 miliar untuk menjembatani krisis ekonomi terburuk dalam sejarahnya, Dewan IMF akhirnya menandatangani perjanjian tersebut setelah menerima jaminan keuangan yang diperlukan untuk memulihkan kesinambungan utang dari negara donor bilateral terbesar – China, India dan Jepang.

Presiden Ranil Wickremesinghe men-tweet terima kasih kepada IMF.

“Dalam 75 tahun kemerdekaan Sri Lanka, tidak pernah ada periode yang lebih kritis bagi masa depan ekonomi kita. Dewan Eksekutif IMF menyetujui program kami yang akan memungkinkan Sri Lanka mengakses hingga US$7 miliar dalam pendanaan IMF dan IFI. Saya berterima kasih kepada IMF dan mitra internasional kami atas dukungan mereka,” tulis Wickremesinghe di Twitter Selasa pagi (21 Maret).

Sementara paket IMF hampir tidak cukup – tahap pertama adalah $33 juta – untuk menjembatani krisis Sri Lanka, itu akan membantu negara memulihkan kredibilitasnya dengan kreditor swasta internasional, seperti yang disebutkan Wickremesinghe dalam tweetnya.

Lampu hijau Dewan datang pada saat Wickremesinghe mendapat kecaman dari partai-partai oposisi utama Sri Lanka, serta kelompok masyarakat sipil dan serikat pekerja yang memimpin Gerakan Aragalaya tahun lalu, yang menyebabkan perubahan dramatis dalam kepemimpinan politik negara dan Wickremesinghe terlempar ke pekerjaan teratas.

Wickremesinghe dituduh menggunakan cara-cara angkuh untuk menahan protes, termasuk penangkapan sewenang-wenang terhadap sejumlah aktivis. Dia juga telah menunda penyelenggaraan pemilihan badan lokal, dengan alasan kekurangan dana, meskipun partai oposisi yakin penundaan itu karena kurangnya kepercayaan Wickremesinghe bahwa pihaknya – yang terdiri dari Rajapakasas yang digulingkan dan partai mereka, Sri Lanka Podujana Peramuna, ada. – akan bisa menang.

READ  Cina memperingatkan Taiwan: kemerdekaan berarti perang | SEKARANG

Jaminan dari donor bilateral bahwa mereka akan mendukung restrukturisasi utang Sri Lanka adalah prasyarat yang harus dipenuhi Sri Lanka untuk membuka kesepakatan dengan IMF. Wickremesinghe telah berjanji kepada negara itu bahwa ini akan terjadi sebelum Desember 2022, kemudian menunda tenggat waktu lebih jauh karena China sulit didapat.

Akhirnya, pada 7 Maret, Wickremesinghe dapat memberi tahu Parlemen bahwa Bank Exim China telah mengirimkan “surat dukungan baru” kepada pemerintah. Pada bulan Januari, Exim Bank mengatakan siap untuk menghormati moratorium utang Sri Lanka selama dua tahun.

Menurut laporan Reuters, surat bank kali ini menegaskan kembali moratorium dua tahun dan juga menawarkan untuk merundingkan rincian perlakuan utang dalam beberapa bulan mendatang. Mengutip data IMF, laporan itu mengatakan Sri Lanka berutang $2,83 miliar kepada Exim Bank pada akhir tahun 2022, atau hampir 9% dari total utang luar negeri pemerintah pusat.

Total utang luar negeri Sri Lanka pada akhir tahun 2022, termasuk kepada kreditur bilateral dan swasta, adalah USD 82 miliar, di mana USD 2 miliar harus dilunasi pada Juni tahun ini.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *