Pak menteri mentweet petisi online ke pemerintah Inggris, sementara India pindah ke daftar ‘kuning’ | Berita Dunia

Keputusan Inggris untuk mengeluarkan India dari daftar “merah” pembatasan perjalanan Covid-19 dan memindahkannya ke bawah “kuning” yang lebih santai telah menyebabkan mulas di negara tetangga Pakistan. Negara ini masih dalam Daftar Merah, yang mendorong Menteri Federal Fawad Chaudhry untuk memulai petisi online.

Petisi tersebut menyerukan agar Pakistan dihapus dari daftar merah karena ribuan orang terjebak di negara itu. Dikatakan juga bahwa banyak keluarga yang berjuang secara finansial dan tidak memiliki sumber daya yang cukup.

Petisi tersebut telah menerima lebih dari 1.24.000 tanda tangan sejak diluncurkan pada hari Kamis. Ini adalah tonggak penting karena Parlemen Inggris sedang mempertimbangkan semua petisi yang telah menerima lebih dari 100.000 tanda tangan untuk diperdebatkan di Dewan Perwakilan Rakyat.

Petisi tersebut mencakup tanggapan dari pemerintah Inggris pada Mei tahun ini, yang menyatakan bahwa Pakistan ditempatkan pada “Daftar Merah” untuk perlindungan kesehatan masyarakat.

Keputusan itu dibuat untuk melindungi dari varian baru Covid-19, kata tanggapan Inggris. Petisi Menteri Federal untuk Informasi dan Penyiaran, Fawad Chaudhry, menyerukan agar Pakistan dihapus dari pembatasan perjalanan yang ketat.

Menteri Pakistan lainnya Shireen Mazari mengatakan di Twitter: “Bagaimana pemerintah Inggris secara rasional menempatkan India di Daftar Kuning sementara Pakistan tetap di Daftar Merah? Tidak ada alasan ilmiah untuk diskriminasi ini. Hanya politik yang kembali bermain – kabinet Inggris menunjukkan kecenderungan politik yang jelas ke arah India. Sungguh malang.”

Ketika mengumumkan keputusannya awal pekan ini, Departemen Transportasi Inggris mengatakan India telah dipindahkan dari daftar “merah” ke “kuning”. Dikatakan bahwa penumpang yang divaksinasi penuh dari India tidak akan lagi dikenakan karantina hotel 10 hari wajib.

READ  Wabah tikus melanda Australia, para petani berharap mendapat racun terlarang dari India

Perubahan tersebut akan berlaku pada Minggu, 8 Agustus, mulai pukul 4 pagi waktu setempat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *