OpenAI menampilkan “mode penyamaran” di ChatGPT

OpenAI menampilkan “mode penyamaran” di ChatGPT

Perusahaan mengatakan pada 25 April bahwa OpenAI memperkenalkan apa yang oleh seorang karyawan disebut “mode penyamaran” untuk chatbot ChatGPT yang sukses yang tidak menyimpan riwayat percakapan pengguna atau menggunakannya untuk meningkatkan kecerdasan buatannya.

Startup yang berbasis di San Francisco mengatakan berencana untuk mendaftar ke “ChatGPT Business” dengan kontrol data tambahan.

Langkah ini dilakukan karena pengawasan telah berkembang atas bagaimana ChatGPT dan chatbot lain yang diinspirasinya mengelola ratusan juta data pengguna, biasanya digunakan untuk meningkatkan atau “melatih” kecerdasan buatan.

Italia bulan lalu melarang ChatGPT karena potensi pelanggaran privasi, mengatakan OpenAI dapat melanjutkan layanan jika memenuhi tuntutan seperti memberikan alat kepada konsumen untuk menolak pemrosesan data mereka. Prancis dan Spanyol juga telah mulai menyelidiki layanan tersebut.

Mira Moratti, chief technology officer OpenAI, mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan tersebut mematuhi undang-undang privasi Eropa dan sedang bekerja untuk meyakinkan regulator.

Dikatakan fitur-fitur baru tidak berasal dari ChatGPT yang dilarang di Italia, tetapi dari upaya selama berbulan-bulan untuk menempatkan pengguna “di kursi pengemudi” dalam hal pengumpulan data.

“Kami akan semakin bergerak ke arah ini untuk memprioritaskan privasi pengguna,” kata Moratti, dengan tujuan “benar-benar menjadi perhatian semua orang dan modelnya cukup konsisten: Mereka melakukan hal-hal yang Anda ingin mereka lakukan.”

Informasi pengguna telah membantu OpenAI membuat perangkat lunaknya lebih andal dan mengurangi bias politik, antara lain, katanya, namun menambahkan bahwa perusahaan masih memiliki tantangan yang perlu diatasi.

Rilis produk hari Selasa memungkinkan pengguna untuk mematikan Obrolan dan Riwayat Pelatihan di pengaturan mereka dan mengekspor data mereka.

Nicholas Turley, seorang petugas produk OpenAI yang menyamakannya dengan mode penyamaran browser web, mengatakan perusahaan masih menyimpan obrolan selama 30 hari untuk memantau penyalahgunaan sebelum menghapusnya secara permanen.

READ  Samsung telah menghentikan peluncuran pembaruan Android 11 untuk seri Galaxy S10

Selain itu, langganan bisnis perusahaan yang tersedia dalam beberapa bulan mendatang tidak akan menggunakan percakapan untuk melatih model AI secara virtual.

Microsoft Corp., yang telah berinvestasi di OpenAI, sudah menawarkan ChatGPT ke bisnis. Moratti mengatakan bahwa layanan ini akan menarik pelanggan yang sudah ada dari penyedia layanan cloud tersebut.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *