Narendra Modi menghadiri pertemuan perubahan iklim di Glasgow

Keputusan itu bahkan dibuat ketika delegasi negosiasi iklim dari AS, Uni Eropa, dan Inggris melakukan perjalanan ke Delhi untuk membahas tujuan iklim India.

Perdana Menteri Narendra Modi akan melakukan perjalanan ke Glasgow pada 31 Oktober untuk menghadiri konferensi perubahan iklim PBB (COP26) yang diumumkan India kepada pemerintah Inggris minggu ini, sumber mengkonfirmasi. Keputusan itu bahkan dibuat ketika delegasi negosiasi iklim dari AS, Uni Eropa, dan Inggris melakukan perjalanan ke Delhi untuk membahas tujuan iklim India. Mr Modi dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson diharapkan untuk bergabung untuk meluncurkan inisiatif One World, One Solar, One Grid di KTT, yang telah dihadiri oleh setidaknya 120 pemimpin dunia.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss akan mendarat di Delhi pada hari Jumat dan akan bertemu dengan Menteri Lingkungan Hidup Bhupendra Yadav untuk menyelesaikan rincian program Mr Modi.

Sementara itu, delegasi senior AS yang dipimpin oleh Robert Blake, seorang pensiunan diplomat yang ditunjuk oleh Utusan Khusus AS John Kerry untuk berkoordinasi dengan India mengenai pendanaan iklim dan kemitraan energi bersih, juga ditahan untuk pembicaraan Kementerian Lingkungan Hidup di Delhi. Pada dua kunjungan terakhirnya ke India, Kerry bersikeras bahwa India memperbarui target iklimnya dengan cara yang telah dilakukan beberapa negara sejak Perjanjian Paris, termasuk tenggat waktu untuk menghentikan penggunaan batu bara dan mencapai target bersih nol karbon . Kunjungan Blake bertepatan dengan Wakil Presiden Eksekutif Uni Eropa untuk Kesepakatan Hijau Eropa, Frans Timmerman, yang berada di Delhi untuk Aliansi Surya Internasional.

“Sebuah tanda positif”

Keputusan Modi untuk menghadiri KTT Glasgow, di mana ia akan terbang langsung dari KTT G20 di Roma (30-31 Oktober), dipandang sebagai tanda positif bahwa India akan mengumumkan rencana terbaru pada konferensi tersebut, kata para diplomat. India diharapkan untuk memperbarui Nationally Set Obligations (NDCs) untuk mencerminkan Ambisi untuk memasang 450 GW energi terbarukan pada tahun 2030, tetapi tenggat waktu untuk mengirimkan NDC yang diperbarui ke Perserikatan Bangsa-Bangsa sebelum KTT Glasgow dilewati pada 12 Oktober tanpa pemberitahuan.

“Yang benar adalah bahwa India, sebagai ekonomi yang tumbuh dan penghasil utama karbon dioksida, adalah negara paling penting di samping China untuk memastikan dunia memenuhi tenggat waktunya untuk mengatasi perubahan iklim dengan komitmen terikat waktu yang jelas yang dibuat Perdana Menteri Modi di COP26 tahun lalu. Glasgow akan melakukannya, ”kata seorang diplomat Barat Hinduyang menjelaskan serbuan delegasi ke Delhi minggu ini. Baik Tuan Kerry dan Presiden terpilih COP-26 Inggris, Alok Sharma, masing-masing melakukan dua kunjungan ke India tahun ini dengan topik ini.

India, meskipun penghasil emisi CO2 terbesar ketiga tetapi dengan salah satu emisi per kapita terendah, berkomitmen pada tahun 2015 untuk meningkatkan pangsa sumber bahan bakar non-fosil hingga 40% dan intensitas emisi per unit PDB hampir 33. mengurangi -35% dari tingkat 2005 dan menciptakan penyerap karbon sebesar 2,5-3 miliar ton CO2 setara dengan.

negara bagian India

India telah mengklaim bahwa itu adalah satu-satunya negara G20 yang mempertahankan tujuan iklimnya di jalur untuk mencapai Perjanjian Paris yang akan mencegah suhu global naik di atas 2 ° C. Meskipun tidak seperti penghasil emisi besar seperti Amerika Serikat dan China, India belum berkomitmen pada target “net zero”, India mengatakan negara-negara maju masih jauh dari memenuhi janji mereka untuk menyediakan pendanaan dan teknologi yang memadai dan mereka sendiri mengurangi emisi yang cukup untuk memperhitungkan sejarah mereka. kontribusi terhadap krisis iklim.

Yadav mengatakan bahwa semua masalah penting yang tertunda ini “harus diselesaikan secara kolektif, dengan mempertimbangkan prioritas dan keadaan nasional”.

Analis independen mengatakan desakan Barat pada target net-zero bisa berarti perbedaan akan muncul pada pertemuan Glasgow. “Untuk negara maju, hasil yang signifikan adalah janji nol bersih dan peningkatan ambisi NDC, target keluar batubara yang sulit untuk negara-negara yang belum melakukannya, dan beberapa kemajuan dalam rencana pengurangan metana. Untuk negara-negara berkembang, ini akan menyediakan pendanaan iklim untuk penahanan dan adaptasi, sertifikat warisan, transfer teknologi dan pengenalan kesetaraan ke dalam debat nol-bersih. Jika negara-negara maju terus menghadapi masalah nol bersih, pengurangan batu bara atau metana sambil menyeret pembiayaan iklim, kredit karbon warisan dan masalah transfer teknologi, kita akhirnya bisa melihat Kopenhagen 2.0, ”kata Vaibhav Chaturvedi, Rekan, Dewan Energi, Lingkungan dan Air (CEW).

READ  Robot AI ditanya apakah akan memberontak melawan manusia. Perhatikan reaksinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *