Myeongdong penuh dengan “Sawatdee” dan “Xin Chao” untuk turis baru

Myeongdong penuh dengan “Sawatdee” dan “Xin Chao” untuk turis baru

Turis yang mengenakan hanbok (pakaian tradisional Korea) berduyun-duyun ke jalan dekat Istana Gyeongbok di pusat kota Seoul pada 14 Mei. [NEWS1]

Turis yang mengenakan hanbok (pakaian tradisional Korea) berduyun-duyun ke jalan dekat Istana Gyeongbok di pusat kota Seoul pada 14 Mei. [NEWS1]

Jika Anda terlihat seperti turis saat berjalan-jalan di Myeongdong, pusat perbelanjaan khas Seoul, pada tahun 2019, kemungkinan besar Anda akan didekati oleh karyawan toko kecantikan yang mengatakan “ni hao” atau “konichiwa” untuk mempromosikan krim pencerah kulit atau masker lembaran.

Pada tahun 2023, penjual Myeong-dong memiliki beberapa sapaan lagi dalam glosarium mereka — “Xin Chao”, “Halo”, dan “Sawatdee Khrap/Khun Kha” masing-masing untuk turis Vietnam, Indonesia, dan Thailand — sebagai turis dari negara-negara Asia Tenggara berbondong-bondong ke Korea. .

Jumlah wisatawan dari negara-negara tersebut telah melampaui jumlah wisatawan mancanegara tradisional ke Korea, China, dan Jepang untuk pertama kalinya pada tahun 2021.

“Bahasa Inggris adalah suatu keharusan, dan bahasa Cina atau Jepang adalah pilihan sebelum Covid,” kata Kim Sun-ah, 38 tahun, yang bekerja di toko kosmetik di Myeongdong. “Sekarang, manajer toko sedang mencari karyawan yang bisa berbicara salah satu bahasa Asia Tenggara selain bahasa Inggris.”

Sebuah bar makanan ringan di Stasiun Myeong-dong memposting pemberitahuan dalam berbagai bahasa. [SOHN DONG-JOO]

Sebuah bar makanan ringan di Stasiun Myeong-dong memposting pemberitahuan dalam berbagai bahasa. [SOHN DONG-JOO]

Kim mengatakan beberapa manajer mengambil kelas bahasa untuk belajar bahasa dan banyak dari mereka mempekerjakan imigran dari negara-negara tersebut.

Turis dari China dan Jepang memadati jalan-jalan distrik wisata di pusat kota Seoul, tetapi jumlah pelancong dari negara-negara tetangga di Asia Timur anjlok selama pandemi Covid-19. Pada tahun 2019, 4,89 juta turis Tiongkok berbondong-bondong ke Korea menurut data situs web sistem pengetahuan dan informasi pariwisata dari Institut Kebudayaan dan Pariwisata Korea (KCTI).

Jumlahnya menurun 90,8% menjadi 451.000 pada tahun 2020 setelah penguncian Covid-19 dan menurun sebesar 96,7% dari itu menjadi 15.000 pada tahun 2021. Sekitar 66.000 warga negara Tiongkok datang ke Korea pada tahun 2022.

Jumlah wisatawan dari enam negara di Asia Tenggara – Thailand, Vietnam, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Indonesia – turun pada periode yang sama, tetapi telah kembali dengan kecepatan yang meyakinkan.

Hampir dua juta wisatawan mengunjungi Korea dari negara-negara tersebut pada tahun 2019, tetapi hanya 60.000 yang datang pada tahun 2021. Satu tahun kemudian, jumlahnya meningkat sepuluh kali lipat menjadi lebih dari 600.000, dan pada kuartal pertama tahun ini saja, 278.000 datang ke Korea. .

Warga negara Tiongkok menyumbang 28 persen dari semua wisatawan pada 2019, tetapi hanya 2 persen pada 2022. Pangsa wisatawan dari negara-negara Asia Tenggara naik dari 11 persen menjadi 19 persen selama periode yang sama.

Turis dari Asia Tenggara menyusul turis China untuk pertama kalinya pada 2021 sejak KCTI mulai menyusun data pada 2005.

China melarang penerbangan kelompok ke Korea pada tahun 2017 sebagai bagian dari tanggapannya terhadap penerapan sistem pertahanan udara ketinggian tinggi oleh Seoul. Orang Cina tetap menjadi sumber daya wisata utama bagi Korea, yang melakukan perjalanan ke negara itu dalam kelompok yang lebih kecil, tetapi larangan perjalanan ke luar negeri oleh pemerintah Cina sendiri pada tahun 2020 semakin mengurangi jumlah wisatawan.

“Grup wisata China adalah pengunjung utama di masa lalu, tetapi kami melihat banyak pelancong dari Asia Tenggara yang datang dalam kelompok keluarga atau dengan beberapa teman,” kata seorang karyawan Pusat Informasi Turis di Myeongdong, berpakaian merah. T-shirt dan topi merah.

Staf Pusat Informasi Turis Myeongdong, berpakaian merah, memberikan informasi tur kepada orang asing pada bulan April. [NEWS1]

Staf Pusat Informasi Turis Myeongdong, berpakaian merah, memberikan informasi tur kepada orang asing pada bulan April. [NEWS1]

Dari 500.000 wisatawan yang mengunjungi pusat informasi pariwisata yang dikelola oleh Organisasi Pariwisata Seoul di Myeongdong, Stasiun Seoul, dan Stasiun Yongsan tahun lalu, 22,7 persen berasal dari Malaysia atau Indonesia. Lebih dari 40 persen berasal dari negara-negara berbahasa Inggris, sementara hanya 7 persen berasal dari China.

Perubahan asal-usul wisatawan telah menyebabkan perubahan selera juga.

“Banyak restoran dan warung makan yang menempelkan stiker halal atau tanda vegan di menu mereka,” kata pemandu informasi turis itu. “Ini adalah cara pemilik toko untuk menyatakan bahwa makanannya tidak mengandung daging babi atau produk daging, melainkan bersertifikat halal, karena standar dan prosedur sertifikasi halal sangat memberatkan pemilik usaha kecil.”

Dari 666,2 juta orang di negara-negara ASEAN, lebih dari 40% adalah Muslim pada 2021, menurut Statista. Muslim membentuk 87,2 persen warga negara Indonesia dan 61,3 persen warga negara Malaysia.

Tanda makanan halal ditampilkan di pintu masuk sebuah gedung di Myeongdong. [SOHN DONG-JOO]

Tanda makanan halal ditampilkan di pintu masuk sebuah gedung di Myeongdong. [SOHN DONG-JOO]

Kembalinya turis, khususnya dari Asia Tenggara, memulihkan energi bisnis Myeongdong secara umum.

Tingkat kekosongan toko serba ada di gang-gang Myeongdong adalah nol pada kuartal kedua tahun 2020, menurut statistik dari Dewan Real Estat Korea. Butuh pukulan besar selama pandemi dan naik menjadi 50,3 persen pada kuartal keempat tahun 2021. Tetapi dengan turis yang kembali di bawah peraturan Covid yang lunak, tingkat kekosongan berkurang setengahnya menjadi 21,5 persen pada kuartal terakhir tahun lalu.

READ  Labuschagne masih menyimpan harapan untuk Piala Dunia T20

Distrik perbelanjaan di Myeong-dong masih memiliki tempat kosong, peringkat keenam di negara itu dan jauh lebih tinggi daripada distrik wisata lainnya di Seoul — Itaewon (11,4 persen) dan Hongdae (8,4 persen) — pada kuartal pertama tahun ini. Itu telah menduduki puncak daftar selama empat kuartal berturut-turut sejak kuartal keempat tahun 2020.

“Kami ingat melihat banyak toko kosong dengan tanda ‘disewakan’ di dinding kaca ketika kami datang ke sini selama musim Natal tahun 2020,” kata Lee Yoo-jin dan Lee Jae-hee, pasangan suami istri berusia 29 tahun. Favorit kami haejangguk [hangover soup] Tempat itu juga gulung tikar.”

Waralaba kopi lokal Ediya Coffee membuka cabang baru di Myeong-dong. [SOHN DONG-JOO]

Waralaba kopi lokal Ediya Coffee membuka cabang baru di Myeong-dong. [SOHN DONG-JOO]

Keduanya telah mengunjungi Myeong-dong beberapa kali sejak saat itu, tetapi baru pada akhir tahun lalu mereka ingat melihat warung makan berbaris di sepanjang area pedagang kaki lima merek yang membentang antara cabang Myeong-dong dari department store Lotte dan Teater Myeongdong.

“Melihat warung makan, bertabrakan dengan turis, dan mendengar bahasa asing membuat kami berpikir Myeongdong telah mendapatkan kembali kekuatannya.”

Peningkatan populasi terapung juga berarti penjualan yang lebih tinggi, yang merupakan dorongan lain untuk kebangkitan Myeongdong.

Jumlah penumpang yang turun atau naik kereta bawah tanah di Stasiun Myeongdong pada April mencapai 1,95 juta, naik 78 persen YoY, menurut Pemerintah Metropolitan Seoul. Penghitungannya adalah 75 persen dari tingkat pra-COVID sebesar 2,59 juta pada April 2019.

Sebuah jalan di Myeong-dong, Seoul tengah, dipenuhi turis pada 21 Mei. [YONHAP]

Sebuah jalan di Myeong-dong, Seoul tengah, dipenuhi turis pada 21 Mei. [YONHAP]

Lima cabang peritel kesehatan dan kecantikan CJ Olive Young di Myeongdong melaporkan rekor lonjakan penjualan ke pelanggan asing di bulan Maret, naik 29 kali lipat dari tahun ke tahun antara 1 dan 17 Maret. Angka tersebut dua kali lipat dari yang tercatat pada 2019. Dari total penjualan di cabang Olive Young di Myeongdong selama periode tersebut, 73 persen adalah orang asing, yang hanya 12 persen setahun sebelumnya, lapor.

Department store juga menarik lebih banyak penjualan.

Penjualan dari pelanggan asing di Lotte Department Store cabang Myeong-dong naik 780 persen tahun-ke-tahun antara Januari dan Maret. Cabang utama Shinsegae Department Store di barat daya Myeong-dong melihat penjualannya dari pelanggan asing tumbuh sebesar 365,3 persen.

READ  Dear Saina...: Aktor Siddharth meminta maaf atas 'lelucon kasar'

Toko andalan Hyundai Hyundai Seoul di Yeouido, Seoul barat, mengalami peningkatan penjualan ke pelanggan asing sebesar 872,6 persen, dan cabang Jamsil department store Lotte mengalami peningkatan penjualan di luar negeri sebesar 430 persen. Jamsil adalah lingkungan di Distrik Songpa, selatan Seoul, yang sedang naik daun sebagai tujuan wisata baru di Korea. Ini adalah rumah bagi taman hiburan Lotte World dan Menara Lotte World yang terkenal.

Turis dari Asia Tenggara setara dengan turis China dalam hal daya beli. Meskipun mereka bepergian dalam kelompok yang lebih kecil daripada orang Cina yang cenderung melakukan perjalanan sebagai bagian dari tur kelompok, tampaknya peningkatan jumlah mereka cukup untuk mengimbangi penurunan jumlah wisatawan Cina.

Sebuah tanda di depan sebuah toko kecantikan di Myeongdong menyatakan bahwa produk vegan yang disetujui oleh peraturan dijual di toko tersebut. [SOHN DONG-JOO]

Sebuah tanda di depan sebuah toko kecantikan di Myeongdong menyatakan bahwa produk vegan yang disetujui oleh peraturan dijual di toko tersebut. [SOHN DONG-JOO]

Turis dari enam negara Asia Tenggara menghabiskan rata-rata $3.978 per orang selama mereka tinggal di Korea pada tahun 2021, sementara turis Tiongkok menghabiskan $4.170, menurut laporan survei pengunjung internasional yang diterbitkan oleh Kementerian Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata pada Juli tahun lalu.

Pada 2019, turis dari Asia Tenggara menghabiskan rata-rata $1.071 per orang, sementara turis Tiongkok menghabiskan $1.632.

Para ahli mengatakan bahwa penyebaran K-Pop telah menyebabkan diversifikasi turis di Korea.

“Grup seperti BTS dan Blackpink adalah pembuat konten yang mewakili Korea dan mereka berpuas diri dan duta besar,” kata Park Eun-jung, seorang analis di Hana Securities. Cerita tentang Korea juga dikonsumsi di seluruh dunia, termasuk “Parasite” (2019) dan “Squid Game” (2021).

Park menambahkan bahwa semakin populernya budaya Korea pada akhirnya merangsang minat di Korea dan meningkatkan potensi permintaan pariwisata, yang mengarah ke babak baru ekspor konten dan komoditas.

“Langkah-langkah pencegahan Covid yang ketat dan penurunan tajam dalam perjalanan lintas batas telah mencegah minat yang meluas di Korea untuk diterjemahkan langsung ke dalam pariwisata, tetapi permintaan pariwisata akan meningkat terlepas dari tren musiman mulai tahun ini.”

Oleh SOHN DONG-JOO [[email protected]]

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *