Musim panas Arktik tanpa es pertama mungkin terjadi di sini pada tahun 2030: belajar

Musim panas Arktik tanpa es pertama mungkin terjadi di sini pada tahun 2030: belajar

Gambar representatif

(IANS)

Setiap kali kita melihat ke kaca spion kendaraan kita, sebuah peringatan keselamatan berbunyi: “Benda di cermin lebih dekat daripada yang terlihat.” membawa kita sangat dekat dengan nasib yang tidak dapat diubah.

Dalam dampak pemanasan global seperti itu, model iklim baru sekarang berasumsi bahwa es laut musim panas di Kutub Utara dapat menghilang pada awal tahun 2030 – setidaknya satu dekade lebih awal dari proyeksi Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) terbaru!

Secara ilmiah, Samudra Arktik dianggap praktis “bebas es” ketika kurang dari satu juta kilometer persegi, atau sekitar 7% dari total luas permukaan samudra, tertutup es laut.

Yang lebih mengkhawatirkan, tidak peduli seberapa agresif umat manusia mengurangi emisi atau bahkan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat, pertemuan kami dengan musim panas Arktik tanpa es yang pertama semuanya akan berakhir.

“Sudah terlambat untuk melindungi es laut musim panas Arktik sebagai lanskap dan habitat,” keluh rekan penulis Dirk Notz, Profesor di Institut Oseanografi di Universit√§t Hamburg. “Ini akan menjadi komponen utama pertama dari sistem iklim kita yang hilang karena emisi gas rumah kaca kita.”

Lapisan es yang menurun akan menyebabkan masalah yang tak ada habisnya untuk pola cuaca, arus laut, manusia, dan ekosistem dalam skala lokal dan global. Hewan kutub legendaris – mulai dari beruang kutub hingga kelinci kutub – benar-benar akan kehilangan kaki mereka di musim panas.

Es laut yang mencair tidak terlalu menyebabkan kenaikan permukaan laut karena merupakan bagian integral dari air laut itu sendiri. Namun, hal itu dapat menggerakkan rantai setan pemanasan global yang dapat menyebabkan pencairan permafrost, tempat cadangan gas rumah kaca meluap. Emisi ini akan semakin menghangatkan dunia, dengan cepat mempercepat hilangnya lapisan es Greenland dan akhirnya menyebabkan permukaan laut naik.

Arktik telah kehilangan hampir 95% es lautnya yang paling tebal dalam tiga dekade terakhir. Selain itu, sekitar 70% dari lapisan es yang mengambang saat ini dianggap “musiman”, yang berarti mengalir ke laut di musim panas.

Faktor alam seperti jilatan api matahari dan letusan gunung berapi tidak ada hubungannya dengan hilangnya es ini. Sebaliknya, aktivitas antropogenik bertanggung jawab hingga 90% dari mundurnya tudung es kutub, tambah studi tersebut.

Hasilnya dipublikasikan di jurnal komunikasi alam dan dapat diambil kembali Di Sini.

*‚Äč*

Untuk pembaruan cuaca, sains, luar angkasa, dan COVID-19 saat dalam perjalanan, unduh Aplikasi Saluran Cuaca (di toko Android dan iOS). Gratis!

READ  Tonton: Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Bertemu Saudara Nawaz Sharif di London | berita Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *