Museum di Leiden dan Chicago memiliki kepala dan badan yang sama dengan firaun

Sepucuk surat dari tahun 1987 yang tetap tidak dibuka karena alasan misterius telah berubah menjadi penemuan yang mengejutkan. Pesan yang belum dibaca ada di arsip Egyptologist Joris Burguts, yang meninggal sebagai profesor di Universitas Leiden, dan yang meninggal dua tahun sebelumnya.

Dalam surat tersebut, kepala kurator departemen Mesir di Museum Institut Oriental di Chicago mengklaim memiliki kepala granit Firaun Ramses VI (1144-1137 SM) yang cocok dengan batang tubuh yang mereka miliki dalam koleksi tersebut. Dari Museum Nasional Arkeologi di Leiden.

Ketika surat itu akhirnya dibuka, ahli ilmu Mesir dari Museum Leiden dan Universitas Leiden mulai meneliti cerita tersebut. Karena pandemi, mereka tidak dapat pergi ke Chicago. Fraktur kepala dan batang tubuh diperiksa dengan cermat dengan bantuan gambar dan pengukuran.

Himne Ramses berlanjut di bagian belakang

Kesimpulan: Kepala dan batang tubuh sangat pas dan proporsinya tepat. Selain itu, ada teks dalam hieroglif, himne untuk Ramses, memanjang dari belakang kepala di Chicago persis ke belakang tubuh di Leiden.

Tidak diragukan lagi bahwa kedua bagian itu adalah milik satu sama lain. Patung itu, yang tingginya sekitar enam kaki, mungkin berdiri di kuil dewa Amun di Thebes. Ramses juga punya kaki, tapi kemana mereka pergi masih menjadi misteri. Masih belum diketahui apakah kedua firaun itu akan dipersatukan kembali.

Baca juga:

Pembengkakan Sungai Nil mengancam piramida Black Pharaohs

Sekarang Sungai Nil telah melanda tepiannya, banyak piramida dan monumen lain di Sudan utara tidak lagi aman. Sungai itu sekarang membanjiri ibu kota kuno Meroe.

READ  Protes anti-Prancis di Bangladesh dan Indonesia lagi | di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *