Monyet-monyet di Bali ini tahu persis apa yang harus dicuri dan apa yang harus didapat

Kera yang hidup di Pura Uluwatu di pulau itu telah menjadi pencopet yang sempurna selama bertahun-tahun kunjungan manusia. Tidak seperti pencopet manusia, mereka akan mengembalikan barang-barang berharga kepada Anda, tetapi untuk itu Anda harus melewati jembatan.

Telepon, dompet, dan kacamata

Ponsel, dompet, dan kacamata sangat terpukul oleh monyet, yang, menurut ketua peneliti Jean-Baptiste Leca, tahu betul bahwa ini adalah produk yang dihargai orang.

Leca setuju Penjaga bahwa monyet-monyet ini “telah menjadi ahli dalam mencuri turis yang ceroboh yang tidak mendengarkan nasihat pekerja kuil.” Selalu disarankan untuk menyimpan barang berharga di dalam saku berritsleting dan meletakkannya di dekat tubuh Anda.

Makan sebagai keseimbangan

Tetapi kera tidak hanya tahu apa yang harus dicuri, mereka juga tahu apa yang harus didapatkan. Untuk hal-hal yang lebih berharga, monyet juga menginginkan pahala yang lebih tinggi (misalnya makanan) sebelum dikembalikan kepada pemiliknya yang sah. Untuk hal-hal yang nilainya lebih rendah, monyet lebih cenderung menyetujui kompensasi yang ditawarkan.

Terkadang dibutuhkan banyak negosiasi sebelum seorang turis bisa mendapatkan kembali barang-barangnya. Negosiasi terlama yang dilihat para peneliti berlangsung selama 25 menit.

Perilaku yang dipelajari

Studi dari Universitas Lethbridge di Kanada difilmkan di bait suci selama 273 hari. Peneliti Utama Leca: “Mencuri dan tawar-menawar adalah bentuk kecerdasan budaya. Perilaku ini telah dipelajari dan dipelihara dalam populasi kera ini setidaknya selama 30 tahun.”

READ  Jose Mourinho tahu semua tentang kekacauan transfer Manchester United

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *