Mitra untuk Tantangan Audit Pajak – The Royal Gazette

Diperbarui: 27 Agustus 2021 pukul 11:56

Höegh LNG Partners LP yang berbasis di Bermuda telah melaporkan laba bersih sebesar $2,6 juta untuk kuartal kedua tahun 2021.

Penyedia layanan LNG terapung mengatakan bahwa dibandingkan dengan pendapatan bersih $19,7 juta untuk kuartal kedua tahun 2020.

Pendapatan operasional adalah $ 24,1 juta dibandingkan dengan $ 27,7 juta pada kuartal yang sama tahun lalu.

Kemitraan tersebut melaporkan kepentingan mitra terbatas atas laba bersih sebesar $1,2 juta dibandingkan dengan kepentingan mitra terbatas atas laba bersih sebesar $16 juta pada kuartal kedua tahun lalu.

Dia menambahkan bahwa pendapatan operasional, laba bersih, dan kepentingan rekanan komanditer atas laba bersih dipengaruhi oleh keuntungan yang belum direalisasi atas instrumen derivatif untuk kuartal kedua tahun 2021 dan 2020, terutama pada bagian ekuitas kemitraan dalam laba usaha patungan di kuartal kedua tahun ini. 2021 dan 2020.

Tidak termasuk dampak keuntungan yang belum direalisasi pada instrumen keuangan derivatif untuk kuartal kedua tahun 2021 dan 2020 yang mempengaruhi ekuitas dalam pendapatan usaha patungan, pendapatan operasional akan menjadi $24 juta untuk tiga bulan yang berakhir 30 Juni dibandingkan dengan $25,5 juta untuk tiga bulan yang berakhir 30 Juni , 2020.

Kemitraan ini melaporkan total pendapatan sewa timeline untuk kuartal kedua sebesar $ 34,7 juta dibandingkan dengan $ 34,4 juta dalam pendapatan sewa timeline untuk kuartal kedua tahun 2020.

Segmen EBITDA masing-masing menghasilkan $34,3 juta dan $36 juta untuk kuartal kedua tahun 2021 dan 2020.

Kemitraan tersebut mengatakan bahwa provisi pajak sebesar $ 10,9 juta dicatat untuk ketidakpastian pajak dari potensi pengurangan bunga setelah kesimpulan dari audit pajak Badan Pajak Indonesia tahun 2019.

READ  'Mengapa dia meminta Rishabh untuk mengubah pendiriannya': Sunil Gavaskar bingung dengan keputusan hakim selama tes ketiga | jangkrik

Kemitraan tersebut mengatakan $2,7 juta dari jumlah tersebut jatuh tempo pada bulan Juli, menambahkan: “Kami tidak setuju dengan hasil audit pajak dan bermaksud untuk mengajukan banding atas posisi IRS.”

Kemitraan juga melaporkan bahwa penyewa di bawah perjanjian sewa dan pemeliharaan PGN FSRU (Storage and Floating Gas Reconversion Unit) LOM (“LOM”) telah mengajukan Pemberitahuan Arbitrase pada tanggal 2 Agustus yang menyatakan bahwa LOM tidak berlaku dan/atau mengakhiri LOM, dan / atau menuntut ganti rugi.

Kemitraan tersebut mengatakan, “PT Hoegh LNG Lampung telah mengajukan tanggapan yang membantah tuduhan itu sebagai tidak berdasar dan tidak berdasar dan juga telah mengajukan tuntutan balik terhadap penyewa untuk beberapa pelanggaran LOM.

PT HLNG akan mengambil semua langkah yang diperlukan dan akan membela diri dengan penuh semangat terhadap klaim penyewa dalam proses hukum. Terlepas dari NOA, kedua belah pihak terus melakukan kewajiban masing-masing berdasarkan LOM.”

Kemitraan mengatakan melanjutkan langkah-langkah selama kuartal kedua untuk mengurangi risiko pandemi Covid-19 dan memastikan kesehatan dan keselamatan kru dan karyawan, yang kesejahteraannya menjadi prioritas utama kemitraan.

Dia mengatakan tidak ada kasus Covid-19 yang dilaporkan, dan ketersediaan FSRU 100 persen untuk kuartal kedua.

Sveinung Støhle, CEO, mengatakan: “Armada FSRU modern dan ukuran penuh Mitra Höegh LNG sekali lagi mencapai ketersediaan operasional 100 persen selama kuartal kedua tahun 2021, memberikan pendapatan operasional yang konsisten meskipun ada tantangan yang berkelanjutan terkait dengan pandemi COVID-19 19.

“Sambil mempertahankan tingkat keunggulan operasional di seluruh armada kami, kami sangat fokus pada arbitrase yang tertunda dan mendapatkan solusi jangka pendek untuk membiayai kembali PGN FSRU Lampung.

“Seperti biasa, kemitraan ini benar-benar berterima kasih atas upaya luar biasa dan profesionalisme yang ditunjukkan oleh para pelaut selama masa-masa yang penuh tantangan ini.”

READ  Turki vs Wales | Euro 2021: Wales mengalahkan Turki berkat dua operan dari Bale

Sveinung Støhle, CEO

LP Mitra LNG Höegh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *