Misteri MotoGP Vinales mengatakan komentar tentang kesehatan mentalnya ‘jauh’

Misteri MotoGP Vinales mengatakan komentar tentang kesehatan mentalnya ‘jauh’

Juara Dunia Moto3 2013 ini adalah pemenang balapan MotoGP sembilan kali, tetapi telah mengalami karir yang tidak konsisten sejak beralih dari Suzuki ke Yamaha pada 2017.

Meskipun meraih delapan kemenangan dari sembilan dengan Yamaha antara 2017 dan 2021, Vinales tidak pernah nyaris bersaing memperebutkan gelar, dan hubungannya dengan Mark memburuk secara signifikan musim lalu.

Untuk sebagian besar waktunya di Yamaha, dibicarakan secara luas bahwa Vinales perlu bekerja di sisi mental untuk mengatasi masalahnya – dan sampai tahun ini dengan Aprilia, dia sebelumnya menolak bekerja dengan psikolog olahraga.

Namun menanggapi hal ini sebagai jawaban jujur ​​atas pertanyaan pada hari Kamis sebelum Grand Prix Indonesia, Vinales menjelaskan mengapa dia tidak mempercayai komentar ini tentang kesehatan mentalnya.

“Yah, itu telah menjadi masalah yang berkelanjutan, terutama dengan beberapa orang yang membayar sepanjang waktu [about] Sisi mental dimulai.

“Saya harus mengatakan kesehatan mental saya bagus, saya tidak bisa membayangkan kehidupan yang lebih baik dari yang saya jalani. Jadi, kesehatan mental saya bagus.

“Saya fokus. Tapi terkadang saya berharap berada di posisi di mana saya tidak bisa melakukannya di tahun-tahun sebelumnya karena berbagai alasan.

“Jadi wajar jika seorang atlet menjadi gila ketika dia melakukan yang terbaik tetapi hasilnya tidak datang. Anda tidak bisa berpura-pura bahwa satu pembalap adalah robot, karena dia memiliki perasaan. Kita semua memiliki masalah di rumah, kita semua memiliki hal yang berbeda. .

“Tapi bukan untuk itu Anda harus memaksa dan mengatakan Anda memiliki masalah mental. Itu tidak benar, kesehatan mental saya bagus. Saya sangat baik.”

“Jika buruk, pertama-tama saya tidak akan mengendarai motor MotoGP. Tapi itu juga sering terjadi, karena mereka [the media] Saya selalu mengatakan masalah saya adalah sisi mental.

READ  Pengadilan Indonesia menghukum presiden karena lalai atas polusi

“Saya tidak percaya, saya tahu di mana masalahnya. Saya harus menjadi lebih baik, saya harus menjadi lebih baik setiap hari, jadi saya bekerja dengan psikolog mental, saya bekerja dengan ahli terapi fisik, saya bekerja dengan pelatih, Saya bekerja dengan insinyur kami, saya bekerja dengan mekanik. Anda harus bekerja setiap hari. “Jadi, permainan ini hari demi hari.”

Maverick Vinales, Tim Balap Aprilia

Maverick Vinales, Tim Balap Aprilia

Foto oleh: Emas dan Angsa / gambar olahraga motor

Vinales menambahkan bahwa dia merasakan tekanan untuk mengharapkan orang menang, tetapi dia melihat ini sebagai hal yang positif karena membuktikan bahwa orang “mempercayai” dia.

“Nilai Anda adalah balapan terakhir, jadi Anda harus bekerja keras,” katanya. “Sangat sulit untuk menangani tekanan dengan jujur, saya dapat melihat semua orang mengharapkan saya untuk pergi ke sana dan menang.

“Di satu sisi itu sangat bagus karena saya tahu orang-orang percaya [in me] Dan mereka mengharapkan saya untuk menang. Tapi di sisi lain, jika tidak, sulit untuk dihadapi.

“Tapi itu lucu, itu salah satu tekanan yang selalu membuatku sedikit lebih terdorong.

“Saya sedang dalam perjalanan untuk menjadi Maverick yang lebih baik selangkah demi selangkah. Saya tidak terburu-buru. Kadang-kadang rumit karena itu membuat Anda gelisah, tetapi bagus bagi orang-orang untuk mengharapkan Anda menang.”

Pentingnya psikologi olahraga

Sebagai bagian dari upayanya untuk mendapatkan yang terbaik dari Vinales, Aprilia membentuk kelompok kerja di sekitarnya tahun ini yang mencakup seorang psikolog olahraga.

Itu bukan hal yang revolusioner di MotoGP, dengan rekan setimnya di Aprilia Aleix Espargaro mengungkapkan bahwa dia telah bekerja dengannya sejak dia berusia 15 tahun.

Penjelasan Espargaro mengapa dia menggunakan psikolog olahraga membahas stigma seputar pelatihan mental, yaitu bahwa itu adalah sesuatu yang menjadi perhatian para atlet ketika mereka tidak tampil.

READ  Johan Zarko 'Mungkin kondisi di Indonesia tidak kondusif untuk mengakhiri aspal dengan baik'

Tetapi pembalap Spanyol itu mengatakan itu adalah sesuatu yang masih dia gunakan karena terkadang dia hanya membutuhkan bantuan “memahami bagaimana mengubah sesuatu” setiap kali dia memiliki keraguan.

“Saya sudah bekerja sejak tahun pertama saya di turnamen dengan, saya tidak terlalu suka memanggil mereka ‘pelatih’, saya bekerja dengan seorang psikolog, dia seorang atlet tentu saja, tetapi saya telah bekerja dengannya sejak saya masih muda. 15 tahun.

“Terutama pada 2018 dan 2019 saya beberapa kali melakukan wawancara dengannya melalui Zoom, dan saya juga pergi bersamanya ke Barcelona untuk bekerja di universitas olahraga.

“Itu sangat membantu saya dan sekarang saya tidak menggunakannya secara teratur, tetapi setiap kali saya ragu [I do].

“Anda tidak harus menjadi buruk, hanya kadang-kadang Anda hanya perlu memahami bagaimana mengubah sesuatu atau bagaimana memiliki struktur yang berbeda untuk sesuatu dalam hidup Anda.

“Saya berbicara dengannya dan dia sangat membantu karena dia memberi Anda pandangan dari sisi lain dan dia banyak membantu saya.”

Alex Espargaro, Aprilia Racing

Alex Espargaro, Aprilia Racing

Fotografi: Akhil Puthidat

Espargaro menambahkan bahwa atlet harus mempertimbangkan psikologi olahraga sama pentingnya dengan nutrisi dan kondisi fisik mereka, dengan mengatakan, “Ini sangat, sangat penting. Faktanya, kami selalu lebih memperhatikan nutrisi kami, kondisi fisik kami.”

“Tapi kepala adalah bagian terpenting dari tubuh kita dan bagian terkuat kita dan saya benar-benar menjaganya.”

Manfaat psikologi olahraga terlihat pada juara dunia Fabio Quartaro, yang tidak menyembunyikan pekerjaan yang dia lakukan di sisi mental.

Setelah kualifikasi yang menyedihkan di Moto2 di Argentina pada tahun 2018, di mana dia bertanya-tanya mengapa dia ada di sana, Quartaro pergi ke psikolog olahraga dan kemudian mengklaim kemenangan pertamanya di Grand Prix Barcelona.

READ  'Kami akan memiliki tingkat berbicara dengannya': Rahul Dravid memilih Rishabh Pant

Ini akhirnya menempatkan dia di bawah kampanye promosi sepeda motornya dengan Petronas SRT pada 2019. Dan setelah kampanye yang sulit pada tahun 2020 di mana tawaran kejuaraannya runtuh secara spektakuler di balapan terakhir, dia bekerja dengan seorang psikiater lagi.

Dia diberi latihan untuk dilakukan setiap kali dia merasa marah di atas motor, dan ini ditunjukkan pada beberapa kesempatan pada tahun 2021: ketika sebuah pompa lengan merampas kemenangannya di Jerez, pada balapan berikutnya, dia kembali ke podium. Dan ketika jas kulitnya meledak saat dia berjuang untuk kemenangan di Barcelona dan dia melewatkan penalti yang menjatuhkannya ke tempat keenam, dia membalas dendam di podium di Grand Prix Jerman berikutnya.

Ini, selain lima kemenangan dan konsistensinya secara keseluruhan, membawa Quartararo ke Kejuaraan Dunia.

Baca juga:

Meski baru-baru ini dia menegaskan kembali bahwa dia sudah lama tidak menemui psikiaternya, keterbukaan Quartararo tentang pekerjaan yang telah dia lakukan berkaitan dengan topik yang lebih luas dalam olahraga global di mana para atlet kini merasa lebih nyaman membicarakan kesehatan mental mereka.

Ini penting bagi atlet muda yang maju melalui peringkat, tetapi juga akan memiliki implikasi positif bagi penggemar yang mengawasi siapa yang mungkin menghadapi perjuangan mereka sendiri karena mereka mungkin merasa lebih nyaman membicarakannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *