Menlu Qatar dalam Kunjungan Tingkat Tinggi Pertama ke Afghanistan | berita asia

Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani adalah pejabat tinggi asing yang mengunjungi Afghanistan sejak Taliban berkuasa.

Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengunjungi ibu kota Afghanistan, Kabul dan bertemu Mullah Mohammad Hassan Akhund, Perdana Menteri yang berkuasa dari pemerintahan baru Taliban.

Dia juga bertemu dengan mantan Presiden Hamid Karzai dan dengan Abdullah Abdullah, ketua Dewan Rekonsiliasi Nasional, pada hari Minggu untuk mendorong partai-partai dan kelompok-kelompok Afghanistan untuk mengejar rekonsiliasi nasional.

Ini adalah kunjungan resmi dengan peringkat tertinggi sejak militer AS mundur dari Afghanistan. Al Thani bertemu dengan sejumlah pejabat di pemerintahan baru, termasuk Menteri Luar Negeri dan wakilnya.

Para pejabat membahas situasi politik saat ini dan upaya yang dilakukan Qatar untuk membantu rakyat Afghanistan.

Taliban memposting foto pertemuan Al Thani dengan Akhund, sementara foto dirinya dan mantan Karzai beredar di media sosial.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani (tengah) terlihat setibanya di bandara di Kabul. diantar ke mobil [Karim Sahib/ AFP]

Qatar dianggap sebagai salah satu negara paling berpengaruh di Taliban, yang menguasai Afghanistan bulan lalu ketika pasukan AS bersiap untuk meninggalkan negara itu untuk selamanya setelah 20 tahun.

Ini memainkan peran penting dalam pengangkutan udara besar-besaran yang dipimpin AS terhadap warganya sendiri, warga negara Barat lainnya, dan warga Afghanistan yang membantu negara-negara Barat.

Ini juga mendukung puluhan ribu warga Afghanistan yang dievakuasi dalam beberapa minggu terakhir dari pendudukan pimpinan AS saat sedang diproses sebelum bepergian ke negara lain.

Donor asing yang dipimpin AS menyediakan lebih dari 75 persen pengeluaran publik untuk pemerintah Afghanistan, yang runtuh ketika AS menarik pasukannya setelah 20 tahun di negara itu.

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah mengatakan siap untuk menyumbangkan bantuan kemanusiaan, tetapi mengatakan setiap jalur kehidupan ekonomi langsung, termasuk pencairan bunga es bank sentral, bergantung pada tindakan Taliban, termasuk menyediakan jalan yang aman bagi orang-orang.

READ  UEA Menangguhkan Visa-on-Arrival untuk Wisatawan dari India; Oman membuka Desis yang divaksinasi penuh mulai 1 September

Dana Moneter Internasional juga telah menolak akses Taliban ke cadangan darurat baru senilai sekitar 440 juta dolar AS.

“Taliban mencari legitimasi dan dukungan internasional. Pesan kami sederhana: semua legitimasi dan dukungan harus diperoleh, ”kata diplomat senior AS Jeffrey DeLaurentis kepada Dewan Keamanan.

Belum ada negara yang secara resmi mengakui pemerintahan baru Taliban – dan hanya tiga yang melakukannya selama masa jabatan pertama kelompok itu dari tahun 1996 hingga 2001.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *