Menjelaskan mengapa hujan di puncak Greenland memprihatinkan

Pada Sabtu pekan lalu, KTT Greenland mengalami hujan dan tidak ada salju untuk pertama kalinya sejak pencatatan dimulai, sama seperti suhu di daerah itu naik di atas titik beku untuk ketiga kalinya dalam waktu kurang dari sepuluh tahun. Peristiwa ini telah menciptakan ketakutan karena para ilmuwan menyatakan bahwa Greenland memanas dengan cepat.

Menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional AS, ini adalah curah hujan terberat yang pernah diterima lapisan es sejak pencatatan dimulai pada 1950, yang merupakan waktu sepanjang tahun.

Greenland, pulau terbesar di dunia antara Kutub Utara dan Atlantik, tiga perempatnya tertutup lapisan es permanen, yang semakin terancam oleh perubahan iklim.

Apa yang terjadi di Greenland selama akhir pekan?

Di titik tertinggi Lapisan Es Greenland, Yayasan Sains Nasional Amerika memiliki Stasiun Puncak, fasilitas penelitian yang memantau perubahan di pulau dan cuaca Arktik. Pada hari Sabtu, fasilitas mengamati hujan di puncak yang biasanya dingin, dengan curah hujan meluas ke pantai tenggara Greenland.

Menurut siaran pers, peristiwa pencairan hari itu mencakup 337.000 mil persegi (lapisan es Greenland adalah 656.000 mil persegi) dan selama tiga hari lapisan es menerima 7 miliar ton hujan.

Hujan, bersama dengan kondisi hangat, mengakibatkan peristiwa pencairan besar-besaran di puncak, menambah kekhawatiran bahwa es akan mencair dalam jumlah besar ke laut, mempercepat kenaikan permukaan laut global.

Mengapa pencairan Greenland memprihatinkan?

Greenland, yang dua pertiga ukuran India, mengalami salah satu peristiwa pencairan terburuk dalam dekade terakhir bulan lalu ketika kehilangan 8,5 miliar ton massa permukaan dalam satu hari – peristiwa ekstrim ketiga dari jenisnya dalam dekade terakhir. Laporan iklim Kode Merah Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang diterbitkan minggu lalu, menyimpulkan bahwa pembakaran bahan bakar fosil telah melelehkan Greenland selama 20 tahun terakhir.

READ  Keberatan Bouterse diberhentikan, interogasi di pengadilan militer bulan depan | Di luar negeri

Pada tahun 2019, berkat bulan-bulan musim semi dan gelombang panas pada bulan Juli tahun itu, pulau itu kehilangan sekitar 532 miliar ton es ke laut dan pada akhirnya berkontribusi pada kenaikan permukaan laut global sebesar 1,5 milimeter secara permanen. Menurut beberapa model iklim, Samudra Arktik dapat mengalami musim panas tanpa es pada tahun 2050 karena intervensi iklim yang ekstrem. Jika demikian, menurut laporan NBC, permukaan laut bisa naik 20 kaki dan mengancam kota-kota dataran rendah di seluruh dunia seperti Mumbai, New York dan Amsterdam.

Pencairan yang cepat juga mengancam beruang kutub, yang sekarang harus melakukan perjalanan ratusan kilometer dari pantai ke pedalaman Greenland, di mana mereka biasanya menemukan cukup makanan. Beruang kutub telah terlihat di stasiun puncak tiga kali dalam lima tahun, menurut seorang ahli yang berbicara kepada CNN.

Buletin | Klik di sini untuk penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *