Mengapa pemain Diablo 2 yang dibangkitkan membenci Kebangkitan Diablo 3

Diablo 2 dibangkitkan Menghadirkan kembali game klasik dengan visual dan mekanik yang diperbarui untuk PC dan konsol modern.

Diablo adalah salah satu game dungeon crawler RPG terpopuler oleh Blizzard. Dalam banyak hal, Diablo asli mendefinisikan genre ketika dirilis pada tahun 1997.

Diablo 2 dan ekspansinya, Lord of Destruction, dibangun di atas pendahulunya dan dianggap sebagai salah satu game klasik yang harus dimainkan sejak awal 2000-an. Setelah Diablo 2, franchise tersebut mengalami hiatus selama hampir satu dekade dan tidak melihat entri besar sebelum Diablo 3 tahun 2012.

Namun, Diablo 3 gagal menangkap basis penggemar dan umumnya dianggap sebagai game yang lebih rendah daripada Diablo 2. Dengan Diablo 2 Resurrected Bawa game klasik Untuk generasi konsol modern, berikut adalah beberapa alasan mengapa pemain Diablo 2 dan Diablo 2 Resurrection membenci Diablo 3.


Diablo 3 hilang apa yang membuat Diablo 2, Kebangkitan hebat

Diablo 3 dirilis hampir 12 tahun setelah Diablo 2, ketika teknologi membuat lompatan besar yang tercermin dalam permainan. Dari gaya visual hingga struktur gameplay, telah terjadi perubahan besar di antara kedua game tersebut.

Berikut adalah beberapa alasan utama Diablo 3 gagal memenuhi standar yang ditetapkan oleh Diablo 2.


Perubahan visual yang mempengaruhi pergeseran warna

Salah satu hal pertama yang diperhatikan pemain adalah perubahan gaya visual. Dengan peningkatan teknologi, Diablo 3 tentu saja memiliki grafik yang jauh lebih baik, tetapi ada perubahan signifikan dalam gaya seni.

Diablo 1 dan 2 memiliki nada abad pertengahan gelap yang berbeda, yang digantikan oleh Diablo 3 untuk desain yang lebih berfokus pada fantasi.

Pemain telah membandingkan gaya seni Diablo 3 dengan seri Blizzard populer lainnya, Warcraft, dan terutama MMORPG, World of Warcraft. Sementara peningkatan grafis diharapkan, perubahan drastis pada gaya visual ini membuatnya semakin menantang Diablo 2 Pemain untuk terhubung dengan Diablo 3.


Perubahan dalam pengembangan karakter untuk membuatnya lebih sederhana

Diablo 2 memiliki kemajuan besar dalam karakter dari rune yang berbeda ke pohon keterampilan yang sesuai. Sementara perubahan pada sistem membuatnya relatif ramping dan diterapkan pada audiens arus utama, itu terasa sangat asing bagi pemain Diablo 2.

Poin atribut di Diablo 2 memungkinkan lapisan penyesuaian tambahan. Jika pemain menginginkan struktur yang lebih fokus pada serangan, mereka akan menempatkan lebih banyak poin dalam kekuatan. Sebaliknya, mereka akan memasukkan lebih banyak poin ke dalam keterampilan untuk membangun keterampilan yang lebih defensif.

Menghapus poin atribut di Diablo 3 tidak memberi pemain berbagai penyesuaian yang terlihat di Diablo 2.


Loot yang tidak seimbang membuatnya kurang berguna

Sebagai perayap penjara bawah tanah berantai, diablo Dia memiliki fokus yang besar pada jarahan dan kelangkaannya. Item terbaik memiliki rating yang lebih tinggi dan sangat jarang ditemukan di dalam game.

READ  Pete Haines dari Bethesda menginginkan Wolfenstein lain tetapi mengonfirmasi bahwa MachineGames berfokus pada Indiana Jones

Sementara peluncuran Diablo 3 memiliki tingkat penurunan jarahan yang relatif seimbang, sejak itu telah berpindah tangan. Barang-barang legendaris menjadi semakin umum, membuatnya kurang berguna.

Dengan demikian, terburu-buru untuk menemukan item legendaris yang hilang dari Diablo 3 membuatnya kurang menguntungkan daripada Diablo 2.

Ada beberapa masalah dengan Diablo 3, dan itu mungkin bukan pertunjukan terbaik di waralaba. Namun, judulnya masih merupakan game yang solid yang pantas untuk dicoba.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *