Martijn Koning berbicara tentang Jinek’s Baudet roast

Ini bukan pertama kalinya Baudet pergi saat mengobrol, karena dia tidak menyukai isinya. Sebelumnya dia menambahkan ini juga Dengan tujuan besok di MalamKarena dia tidak suka dengan pertanyaan yang diajukan.

Hari ini saya melakukannya sedikit Genk Yang menimbulkan sensasi, “kata Martin. Saya membuat artikel semacam ini tanpa berkonsultasi dengan editor Genk. Saya tidak mengirim suku cadang untuk diperiksa terlebih dahulu. Komedian pemenang penghargaan ini mengaku sangat senang dengan kebebasan yang didapatnya dari RTL di venue tersebut. “Saya harap sekarang kegembiraan kembali ke apa yang dikatakan di atas meja.”

Dalam konferensi singkatnya, Martin mengenang, antara lain, leluhur Yahudi dari tunangan Buddt. Budat mendapat kecaman dalam beberapa bulan terakhir karena pernyataan anti-Semit di grup aplikasi partainya. Komedian itu juga menyebut keturunan Indonesia sebagai bagian dari politisi FVD yang kontroversial.

Komedian memahami bahwa RTL dan Eva Jinek meminta maaf atas penampilannya pada Kamis malam. “Mereka sedang menyiapkan program dan mengundang tamu,” ujarnya menanggapi. ANP. “Mereka mengundang saya juga dan kemudian menghina tamu-tamu ini. Saya mengerti bahwa mereka merasa bertanggung jawab kepada tamu itu. Tetapi pada saat yang sama mereka juga tahu apa yang saya lakukan, membuat para tamu ini dalam masalah.”

Genk Dan RTL tahu cara kerja pelawak, katanya. “Saya pernah tampil di acara itu sebelumnya untuk mengomentari politisi. Saya bisa membahasnya dengan kaki lurus, mereka tahu.” Niatnya dengan barbekyu adalah untuk menghadapi Buddt dengan pendapat dan pernyataannya. “Sering kali, sebagai seorang pelawak, Anda tidak memiliki kesempatan untuk menyapa seseorang seperti Baudet secara langsung. Saya ingin menyapanya dengan gaya saya sendiri dalam semua hal yang dia katakan dan lakukan.”

READ  Sistem shuttlecock tetap tidak berubah, dan BWF melanjutkan format tiga pertandingan

Koning agak terkejut dengan keganasan reaksi pasca-siaran. “Saya pikir saya pernah mengatakan hal-hal yang lebih keras tentang politisi lain di masa lalu. Tapi mungkin saya terlalu naif tentang harapan itu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *