Mark Climaco berkompetisi di UFC Flyweight Championship menuju musim keduanya

Mark Climaco berkompetisi di UFC Flyweight Championship menuju musim keduanya

FILIPINO-AMERIKA Mark Climaco selangkah lebih dekat dengan mimpi Ultimate Fighting Championship-nya saat ia berkompetisi di babak pembukaan turnamen kelas terbang Road to UFC Musim 2 selama dua hari pada 27-28 Mei di UFC Performance Institute Shanghai di Shanghai, China.

Climaco yang berusia 25 tahun, keturunan Cebuano, menghadapi Korea Selatan Jong-Hyun Lee di babak pembukaan turnamen.

Climaco beroperasi melalui divisi kelas terbang dari organisasi agraria UFC, Legacy Fighting Alliance (LFA). Dia 4-1 di LFA, dan satu-satunya kekalahannya, adalah penghentian putaran pertama di tangan Yuma Horiuchi Jepang pada 2021.

Climaco telah memenangkan dua pertandingan terakhirnya melawan Cody Davis dan Miguel Sanson yang sebelumnya tak terkalahkan.

Climaco juga bertarung di Bellator FC pada 2018, mengalahkan Daniel Oseguera di babak pertama.

Climaco berlatih di American Kickboxing Academy (AKA) di bawah Javier Mendez. Beberapa pejuang elit dulu dan sekarang yang pernah berlatih di AKA termasuk Cain Velasquez, Daniel Cormier, Khabib Nurmagomedov, BJ Penn, Luke Rokhold, dan Islam Makhachev.

Lee yang berusia 20 tahun telah mendominasi divisi kelas terbang di sirkuit Asia. Dia saat ini berjuang untuk Road FC yang berbasis di Korea Selatan. Lee belum merasakan kekalahan dan memenangkan pertarungan berturut-turut melawan Seigo Yamamoto dan Takei Akiba masing-masing dengan KO ronde pertama dan keputusan dengan suara bulat.

Climaco 8-1 dengan dua KO dan satu kemenangan submission, sementara Lee 8-0 dengan empat kemenangan lewat penghentian.

Tiga pertarungan lainnya di kejuaraan kelas terbang adalah Rei Tsuruya dari Jepang (6-0) melawan Ronal Siahaan dari india (7-0), Jin Niushiyue dari China (11-2) melawan Billy Pasulatan dari Indonesia (10-2) dan Sumit Kumar dari India. (4-0) melawan Korea Selatan Seong Jok Choi (6-2).

READ  Tinjauan pertandingan - Selandia Baru vs Afrika Selatan, Afrika Selatan di Selandia Baru 2021/22, Tes 1

Juga berharap mendapatkan kontrak UFC Filipina-Swiss Chris Hoffman.

Hoffman menghadapi Sang Hun Yoo Korea Selatan dalam pertarungan kelas welter non-kejuaraan.

Hoffman adalah Juara Kelas Berat, Kelas Menengah, dan Kelas Menengah URCC.

Setelah kalah dalam pertarungan profesional pertamanya pada 2013 melawan Doo Hwan Kim, Hoffman yang berusia 33 tahun memenangkan sembilan pertandingan berturut-turut.

Dia baru saja memenangkan sabuk kelas welter URCC setelah penghentian putaran kedua dari Min Seok Kim bulan lalu.

Yoo, di sisi lain, belum pernah bertarung sejak memenangkan sabuk kelas menengah di Angel Fighting Championship dengan menghentikan Jae Young Kim di babak kedua pada tahun 2021.

Hoffman 9-1 dengan sembilan kemenangan KO, sedangkan Yu 7-2 dengan lima kemenangan KO.

Setiap pemenang dari empat kejuaraan — divisi kelas terbang, kelas bantam, kelas bulu, dan kelas ringan — akan menerima kontrak UFC, sementara kontrak juga akan diberikan kepada petarung yang dipilih dalam pertarungan non-kejuaraan. (EKA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *