Mantan perwira angkatan laut ditempatkan dengan baik di balapan terberat dunia setelah hampir mati

Mantan perwira angkatan laut ditempatkan dengan baik di balapan terberat dunia setelah hampir mati

Mantan perwira angkatan laut ditempatkan dengan baik di balapan terberat dunia setelah hampir mati

Abhilash Tomy, mantan komandan Angkatan Laut India, tampaknya berada di posisi dominan dalam perlombaan tersebut

New Delhi:

Lima tahun setelah batang titanium dimasukkan ke dalam tulang punggungnya dan lima tulang belakang menyatu menjadi satu, Abhilash Tomy, mantan komandan Angkatan Laut India, tampaknya mendominasi Perlombaan Golden Globe untuk mengelilingi dunia dengan perahu layar sepanjang 36 kaki. Dia hampir mati bersaing di balapan yang sama pada 2018. Cedera tulang belakangnya yang parah bisa membuatnya lumpuh.

Secara luas dianggap sebagai perlombaan laut terberat yang pernah dirancang, Perlombaan Golden Globe mungkin merupakan perlombaan ketahanan yang paling menantang di dunia.

ta8g1rog

Jika Abhilash menyelesaikan, atau bahkan mungkin memenangkan, tantangan Keliling Dunia dalam 3 minggu ke depan, itu akan menjadi comeback yang luar biasa bagi seorang pria yang terbaring tak bergerak di kabin kecilnya pada 24 September 2018 di atas perahu layar, jauh di India Selatan. Samudra – Bagian dari laut yang lebih jauh dan belum dijelajahi daripada yang lain.

Kapalnya, Thuriya, terbalik dalam badai dahsyat pada tahun 2018. Tomy telah jatuh lebih dari 30 kaki dari tiang kapal layar ke geladak, cedera yang mengancam jiwa di kapal yang bisa terbalik kapan saja. Selama lebih dari 70 jam, dunia menunggu penyelamat di kapal yang berjarak ratusan mil laut untuk berlomba ke arahnya dalam upaya bersama besar-besaran oleh otoritas Prancis, Australia, dan India yang bertekad untuk menyelamatkan komandan Angkatan Laut.

teomp858

Dengan waktu yang hampir habis, komunikasi melalui pemancar satelit darurat berkurang dan tidak ada kejelasan apakah dia masih hidup, Angkatan Laut India hampir memberikan lampu hijau untuk misi penyelamatan yang berani – 4 komando angkatan laut dari Angkatan Udara India Paksa transportasi untuk menggulingkan, yang akan mencoba mencapai Abhilash untuk menstabilkannya.

Akhirnya, kapal penangkap ikan Prancis, Osiris, berhasil mencapai Tomy terlebih dahulu dan membawa pelaut India yang terluka itu ke kapal. Ketika Abhilash kembali ke India, dia tahu tantangan yang dia hadapi mungkin lebih besar dari apa yang telah dia lalui. Setelah menjalani operasi perubahan hidup yang rumit di punggungnya, Komandan Abhilash Tomy harus belajar berjalan lagi. Akhirnya dia kembali bekerja – menerbangkan misi pengintaian maritim untuk Angkatan Laut, tetapi dorongan untuk memberikan kesempatan lagi pada Perlombaan Golden Globe adalah mimpi yang tidak pernah bisa dia lupakan.

4 nmrjllg

Pada Januari 2019, Komandan Abhilash Tomy meninggalkan Angkatan Laut India untuk mengejar mimpinya memberikan kesempatan kedua pada Perlombaan Golden Globe. Itu adalah pekerjaan hidupnya.

READ  Dijelaskan: Mengapa Novak Djokovic ditolak masuk ke Australia? | berita tenis

“Saya masih menyimpan email yang dikirimkan kepada saya ketika Abhilash diselamatkan,” kata Urmimala Abhilash, istrinya. Unggahan tersebut datang dari Wakil Laksamana Manohar Awati, seorang veteran angkatan laut berusia 91 tahun yang pertama kali memimpikan seorang pelaut India berlayar keliling dunia. ” Dia berkata, ‘Urmi, jangan khawatir. Dia akan kembali ke balapan ini dan memenangkannya.

Empat tahun kemudian, Laksamana Awati pergi. Dia telah meninggal beberapa bulan setelah mengirim email itu ke Urmi. Namun, Abhilash Tomy terus mewujudkan impian Laksamana, juga impiannya sendiri.

jf0v9g

Bagi Urmi, tujuh bulan terakhir ini tanpa henti – dia terus-menerus mengikuti kemajuan Abhilash di pelacak balapan resmi, meskipun sudah tiga bulan sejak terakhir kali dia berbicara dengannya, panggilan langka yang dibuat oleh penyelenggara balapan.

Tidak pernah mudah melepaskan Abhilash ketika dia memutuskan dia perlu mencobanya lagi, tetapi Urmi tahu bahwa ‘tidak’ tidak akan pernah menjadi jawaban yang akan dia terima. “Bersamanya adalah mengetahui kapan harus melepaskan,” katanya, menjelaskan bagaimana, terlepas dari pengalamannya yang hampir mati pada tahun 2018, Abhilash bertekad untuk menghadapi tantangan balapan yang luar biasa.

Dipotong hingga 12 April 2023: Abhilash Tomy berlayar dengan kecepatan tetap antara 6 dan 7 knot di Atlantik tengah dan dengan terampil menggerakkan kapalnya, Bayanat, ke posisi di mana ia kemungkinan besar akan menjadi yang pertama mengejar dengan baik di depan angin Portugis Azores. Ini sepenuhnya bergantung pada cuaca tetapi perkiraan saat ini menunjukkan bahwa Tomy dapat menemukan angin pada 30 derajat lintang utara yang akan memungkinkan dia tidak hanya untuk menutup celah antara dia dan direktur balap Kristin Neuschafer dari Afrika Selatan, tetapi juga berada dalam posisi yang memungkinkan untuk menang. ke pelabuhan Prancis Les Sables-d’Olonne tempat balapan berakhir. Yang jelas, bagaimanapun, ini akan menjadi pertarungan yang sangat dekat antara kedua pemimpin sampai akhir.

Tujuan para pelaut yang berpartisipasi dalam Golden Globe Race adalah untuk berangkat dari Les Sables d’Olonne dan “berlayar sendirian, tanpa henti keliling dunia, melalui lima Great Capes dan kembali ke Les Sables d’Olonne”, kata pejabat tersebut deskripsi ras. Perahu itu sendiri tidak boleh lebih panjang dari 36 kaki dan peserta lomba tidak boleh menggunakan alat bantu navigasi satelit.

“Diperlukan tiga hingga empat tahun persiapan pikiran, tubuh, dan perahu untuk berlayar sejauh 26.000 mil tanpa henti sendirian dan tanpa bantuan teknologi 1968. Tidak ada internet atau GPS. Perlombaan itu sendiri adalah ujian dari setiap keterampilan berlayar, delapan bulan kesendirian di hadapan unsur-unsur dalam prakiraan cuaca gaya lama HF yang mentah, sangat samar, gaya lama [High Frequency] Radio tanpa mengetahui di mana peserta lain berada,” kata Wakil Laksamana IC Rao, seorang pendukung setia yang menjabat sebagai Kepala Material Angkatan Laut India di Markas Angkatan Laut pada tahun 1991-1992.

Perlombaan, yang dirancang untuk menciptakan kembali zaman keemasan berlayar sendirian di masa lalu, berarti para pelaut yang berkompetisi akhirnya menghabiskan 250 hari di laut. Anda menavigasi menggunakan sextant sederhana pada bagan kertas. Mereka tidak memiliki sistem autopilot, tidak ada perangkat elektronik. Kemampuan mereka untuk menentukan cuaca di sekitar mereka merupakan faktor kunci untuk maju melalui balapan. Hanya kadang-kadang pelaut diizinkan untuk berbicara dengan orang yang dicintai ketika berada dalam jangkauan peralatan radio frekuensi radio jarak jauh.

Dan jika ada yang rusak, tidak ada yang membantu.

icsq4eo8

“Selama GGR 2022 [the present race], dia “menghancurkan” setiap masalah, besar dan kecil, yang dia temui, kata Wakil Laksamana Rao. “Ketika dia kehabisan bahan untuk memperbaiki kemudi yang rusak, dia membangun kembali kayu dari meja bagan dan ketika rusak dia menggunakan pintu toilet. Dia menggunakan air laut untuk memasak nasi sampai dia menangkap air di layarnya saat terjadi badai petir.”

READ  Partai Buruh Inggris dituduh melakukan politik "memecah belah", dengan lembar jajak pendapat dengan Perdana Menteri Modi

Dan risikonya terlihat oleh semua orang. Tiga belas dari 16 nakhoda yang berlayar dari Les Sables-d’Olonne tahun lalu tersingkir. Salah satunya, Ian Herbert Jones, selamat dari hujan deras yang berulang kali Selasa ini ketika kapalnya, Puffin, terjebak badai jauh di lepas pantai Argentina. Dengan kecepatan angin hingga 80 knot (148 kilometer per jam) di laut setinggi 8 meter, kapal Jones dibongkar. Terluka di punggung, Jones mengirimkan sinyal marabahaya pada suar marabahaya, memicu operasi penyelamatan segera yang dikoordinasikan oleh penyelenggara lomba dan petugas penyelamat laut internasional. Sebuah kapal penangkap ikan Taiwan, Zi Da Wang, berhasil menyelamatkan Ian meski kondisi laut sangat memprihatinkan.

Bagi Abhilash Tomy, yang berlayar jauh ke utara, berita dari Ian, seorang teman pribadinya, akan menjadi pengingat bagaimana lautan dapat berubah menjadi pembunuh dalam sekejap mata. Dia pernah melihat semuanya sebelumnya. Dan hidup untuk menceritakan kisahnya.

a6pguah

Beberapa minggu ke depan akan menjadi sangat penting.

Kirsten Neuschafer, yang ingin menjadi wanita pertama yang memenangkan Perlombaan Golden Globe, berjuang untuk setiap mil laut dengan Abhilash dan tampaknya perlombaan ke Les Sables-d’Olonne bisa menjadi penyelesaian foto. Wakil Laksamana Rao melihat ini sebagai “film thriller yang berlangsung dalam gerakan lambat”.

“Penyelesaian kursus saja sudah merupakan pencapaian bagi pelaut pemberani yang telah diuji hingga batas ketahanan manusia.”

(Foto milik Urmimala Abhilash)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *