Maluku ingin terus hidup bersama dan melakukan segalanya untuk itu

Dikirim pada 16/02/2021 9:52 AM | Wilayah Elst

ELST – Komunitas Maluku di Elst ingin penduduk dengan latar belakang Maluku mendapat prioritas daripada apartemen sewa sosial di distrik tersebut. Perjanjian semacam itu sudah cukup normal di Tiel dan Nijmegen, antara lain. Di Elst, warga masih harus bersabar.

Dalam beberapa minggu mendatang Vivare Housing Corporation, masyarakat dan dewan distrik akan membahas lagi perkembangan kesepakatan perumahan. Rencananya, Maluku akan mendapat prioritas jika di kawasan itu tersedia rumah sewa. Kesepakatan semacam itu sudah sangat umum di tingkat nasional.

Pemerintah nasional mendukung kesepakatan perumahan yang dibuat oleh perusahaan perumahan dengan masyarakat Maluku dari sudut pandang sejarah. Hubungan antara Pemerintah Belanda dan Masyarakat Maluku memiliki sejarah yang mengarahkan pemerintah untuk melindungi kebudayaan yang hidup.

Kesepakatan khusus tersebut dibuat karena Komunitas Maluku berbeda dengan kelompok imigran lain dalam beberapa hal. Anggota dewan distrik Febby Hetharia terkejut karena warga tidak mengetahui sejarah distrik tersebut. “Orang-orang yang mengatakan bahwa kami tidak memiliki hak lebih atas rumah daripada mereka tidak tahu apa latar belakang lingkungan, mengapa pemerintah berkomitmen pada pelestarian lingkungan.”

Lingkungan dibangun untuk menerima tentara Maluku

Tujuh puluh tahun yang lalu para prajurit Tentara Kerajaan Hindia Belanda dan keluarganya datang ke Belanda dalam keadaan khusus. Sebagai imbalan atas upaya militer mereka, pemerintah menjanjikan masyarakat sebidang tanah mereka sendiri. Janji itu tidak pernah terpenuhi. Keluarganya bahkan harus datang ke Belanda karena sudah tidak diterima lagi di Indonesia. Rumah-rumah di Belanda dan karenanya juga di Elst adalah satu-satunya hal yang dapat ditawarkan negara kepada keluarga. Keluarga Maluku masih tinggal di rumah-rumah ini.

READ  Gov. Kemp mempromosikan babak berikutnya dalam perang virus saat distribusi vaksin di panti jompo dimulai

Kendati demikian, pemerintah kota khawatir bahwa tanpa kontrak perumahan, karakter lingkungan tersebut akan hilang. Dalam beberapa tahun terakhir rumah-rumah tersebut telah diberikan kepada orang pertama yang menunggu di daftar sewa, yang berarti semakin banyak penduduk tanpa latar belakang Maluku yang tinggal di lingkungan tersebut.

Sebagian karena lama menunggu penunjukan, ketegangan di lingkungan itu tinggi tahun lalu. Sebuah batu dilemparkan melalui jendela seorang penduduk non-Maluku. Vivare merasa harus mencari rumah baru untuk penyewa. Dewan Lingkungan Maluku tidak menyetujui tindakan tersebut.

Insiden tersebut juga menempatkan subjeknya dalam agenda politik nasional. Alhasil, pembahasan kini berjalan lebih cepat.

Pembicaraan pertama berjalan lancar

Sementara itu, kotamadya Overbetuwe mendukung perjanjian kontrak perumahan. Hanya efeknya yang masih menunggu. Pemerintah kota dan Vivare telah mengumumkan bahwa pembicaraan berjalan baik dengan semua orang yang terlibat. Dewan lokal setuju. Meski menurut mereka akan memakan waktu lama untuk menyelesaikan kontrak perumahan.

Artikel tentang mitra media Omroep Gelderland

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *