Liga Premier India 2022 – ‘Ego Pria Tidak Mengizinkan…’: Graeme Swan tentang keputusan ‘besar’ Ravindra Jadeja untuk meninggalkan Kapten CSK

IPL 2022: Ravindra Jadeja menyerahkan ban kapten CSK kepada MS Dhoni.© BCCI / IPL

Ravindra JadejaKeputusan meninggalkan Chennai Super Kings (CSK) di Indian Premier League (IPL) 2022 datang di saat tim sedang berjuang. Kepribadiannya juga tidak bagus. Semua faktor dipertimbangkan, Jadeja telah mengambil panggilan untuk melepaskan kapten dari franchise tersukses kedua dalam sejarah turnamen. MS Dhoni, yang membawa CSK meraih empat gelar kembali sebagai kapten. Namun, keputusan Jadeja telah mengesankan banyak mantan pemain termasuk Angsa Graeme Mantan pelatih tim kriket India Ravi Shastri.

“Kami semua memiliki tim favorit kami untuk dilawan dan fakta bahwa dia bermain bagus melawan RCB di masa lalu sangat penting. Ini masalah besar bagi Jadeja untuk mengakui bahwa ‘lihat, kapten keluar dari liga saya. Tidak nyaman dengan itu. . Ego prianya tidak memungkinkan Anda untuk mengatakannya dengan nyaman’. Jadi fakta bahwa dia melakukan itu dan membiarkan MS kembali bahkan lebih baik baginya, CSK yang merupakan kabar baik di sekitar dan jujur, saya mencintainya. Saya pikir dia hebat. Sungguh hak istimewa yang luar biasa yang diberikan kepadanya. CSK akan menjadi setengah tim tanpa dia,” kata Swann kepada Star Sports menjelang pertandingan CSK vs RCB IPL 2022 di Pune, Rabu.

Mantan pelatih India Ravi Shastri setuju dengan Swan.

promosi

“Bagus baginya untuk datang dan mengatakan langsung bahwa saya tidak bisa mengatasinya. Itu adalah sesuatu yang tidak biasa saya lakukan. Dia tidak pernah menjadi kapten di level mana pun. Jadi tidak apa-apa. Saya pikir kita akan melihat pemain kriket yang berbeda. Dia bisa melakukan apapun yang dia mau, tanggung jawab hilang. Jadilah kapten tim dan ketiga departemen bisa tampil dengan kekuatan penuh,” kata mantan pelatih India itu.

READ  Penembak Apurvi, senapan angin langsung Elavenil10 M

“Juga, sebagai pemain di lapangan, tanpa harus khawatir tentang siapa yang akan memukul bola berikutnya, itu akan menghancurkan. Karena itu bisa mengubah pertandingan seiring waktu. Kami telah melihatnya berulang kali. menular cara hamparan bidang ini menutupinya. Ini seperti peluru.” di lapangan “.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *