Laporan Pertandingan Final – Tes Ketiga untuk Australia dan Pakistan 2021/22

Laporan Pertandingan Final – Tes Ketiga untuk Australia dan Pakistan 2021/22

Transfer

Pasangan ini membuat rekor kemitraan 135 – gawang tertinggi keenam Australia di Pakistan

teh Australia 391 (Khawaja 91, Green 79, Curry 67, Smith 59, Naseem 4-58, Afridi 4-79) vs. pakistan

Pakistan bersinar cepat Naseem Shah Tertangkap empat kali dan selesai luar biasa Cameron HijauHarapan Test Century pertama, tetapi Australia mencapai 391 di babak pertama mereka untuk meninggalkan Test ketiga yang penting dengan pijakan yang sama.

Australia dikeluarkan pada akhir sesi kedua hari kedua saat Naseem mengambil bonus untuk bowling yang luar biasa sepanjang babak untuk menyelesaikan dengan 4 untuk 58 dari 31. Dia membintangi permainan bowling disiplin pada hari pertama, kemudian menghasilkan ayunan terbalik ajaib pada hari kedua untuk mengikat Australia.

Total Australia diangkat oleh Green (79) dan Alex Curry (67) menghasilkan rekor 135 kemitraan – gawang gawang tertinggi keenam untuk Australia di Pakistan. Namun keduanya melewatkan tes pertama mereka berabad-abad setelah jatuh di awal sesi kedua saat Pakistan kembali ke kompetisi sefaloplasti.

Terobosan ini hampir tiba-tiba muncul ketika rotor kiri Noman Ali melakukan pengiriman lebih cepat yang mengunci Curry pada lipatan saat pukulan ditinjau dengan sia-sia. Setelah setengah abad kedua berturut-turut tidak dikonversi, Curry gagal dalam upayanya untuk menjadi penjaga gawang Australia pertama yang mencapai satu ton sejak Brad Haden di Ashes 2013-14.

Segera, Green mengalami kekecewaan yang sama ketika dibersihkan oleh angin sepoi-sepoi, yang berada di tengah-tengah ayunan bowling yang hebat dan akhirnya memenangkan persaingan yang luar biasa antara dua talenta muda terbaik di kriket.

Pukulan 163 bola Greene adalah kombinasi dari pertahanan yang solid, dan menampilkan niat untuk mengirimkan frame besarnya ke depan, dan tendangan luar biasa di sisi lain di mana ia tepat di bawah skor Tes tertingginya, 84.

READ  Matthias Poe akan kembali ke India sebagai pelatih ganda

Dengan Green dan Carey gagal masuk, Usman Khawaja tetap menjadi satu-satunya centenarian Australia dalam seri Three Test, pertandingan pertama yang dimainkan antara kedua tim di Pakistan sejak 1998, mencetak skor tertinggi di babak pertama di sini juga dengan skor 91 .

Dengan ekornya, Pakistan yang cepat bertujuan untuk dengan cepat melewati ekor Australia. Bersemangat dengan ayunan terbalik, Shaheen Shah Afridi mungkin terlalu banyak, tetapi pada akhirnya ia memilih Mitchell Stark untuk 13 dan selesai dengan empat gawang.

Itu adalah pengembalian yang kuat dari Pakistan, yang tampaknya siap untuk sesi panjang di tengah kondisi yang menindas.

Setelah makan siang, Green menunjukkan niatnya untuk mencoba memukul pemintal Numan Ali yang berbelok ke batas. Ia tampil lebih agresif dan memanfaatkan momentum Australia, namun pukulannya menjadi lebih kompleks dalam adegan langka di seri ini di tengah maraknya ayunan mundur.

Australia tidak bisa membuat total besar dari babak pertama, tapi itu masih pemulihan yang solid setelah berayun 8-2 setelah wickets awal oleh David Warner dan Marnus Labuchagny.

Setelah memulai hari kedua dalam posisi sulit di 232-5, Curry dan Green berjuang selama sesi pertama untuk menggagalkan Pakistan dan mendapatkan kembali kendali atas Australia. Mereka berjuang dengan lancar untuk mencetak lebih dari tiga ronde pada sesi pembukaan, jauh dari jeda pada hari pertama ketika Australia terjepit oleh ketidaknyamanan Pakistan Bowling.

Mereka relatif tidak terpengaruh meskipun Carrey ditunda dalam serangkaian peristiwa lucu ketika dia diberi poni berat dari penindik Hassan Ali Yorker. Tayangan ulang menunjukkan bahwa pengiriman tidak mengenai sepatu dan tongkatnya, tetapi hanya mencukur batang tubuh sehingga jaminannya tidak terlepas. Namun wasit Alim Dar hanya mengeluarkannya untuk ulasan yang menegaskan bahwa bola melambung dengan baik di depan kiper Mohamed Radwan.

READ  Seperti 100 Tendulkar, menunggu Virat Kohli No. 71 berubah menjadi obsesi nasional

Itu agak membingungkan tetapi Curry bertahan dan kemudian membuat setengah abad kedua berturut-turut setelah seri di bawah tekanan setelah abu yang tidak cocok dengan kelelawar dan sarung tangan. Pukulan KO 105 bola menampilkan dorongan luar biasa untuk menggagalkan tendangan cepat dan serangan balik yang dieksekusi dengan sempurna untuk membingungkan pemintal.

Sama seperti Australia yang tampaknya akan tergelincir, Pakistan berjuang melalui Kejuaraan Naseem untuk meninggalkan ujian penting ini dalam keseimbangan.

Tristan Lavalette adalah jurnalis yang tinggal di Perth

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *